Hak Cipta © Organisasi Perburuhan Internasional (International Labour Organization, ILO) 2013

Kantor ILO Perwakilan Jakarta

Menara Thamrin, Lantai 22

Jalan MH Thamrin Kav. 3

Jakarta

10250

Indonesia

 

Pertama kali diterbitkan tahun 2013

 

Publikasi Kantor Perburuhan Internasional dilindungi oleh Protokol 2 Konvensi Hak Cipta Universal. Meskipun demikian, kutipan singkat dari publikasi tersebut dapat diproduksi ulang tanpa izin, dengan syarat bahwa sumber ditunjukkan. Permohonan mengenai hak reproduksi (produksi ulang) atau penerjemahan dapat diajukan ke Kantor Penerbitan ILO (ILO Publications, Hak dan Perizinan), Kantor Perburuhan Internasional (International Labour Office), CH-1211 Geneva 22, Switzerland, atau melalui email: pubdroit@ilo.org. Kantor Perburuhan Internasional menyambut baik pengajuan tersebut. Perpustakaan, lembaga dan pengguna lain yang terdaftar denganorganisasi hakreproduksi dapat membuat salinan sesuai dengan lisensi yang diberikan kepada mereka untuk tujuan ini. Kunjungi www.ifrro.org untuk mendapatkan organisasi hak reproduksi di negara Anda (Federasi Internasional Organisasi Hak Reproduksi atau IFRRO adalah sebuah organisasi independen yang dibentuk atas dasar prinsip-prinsip dasar hak cipta internasional yang terkandung dalam Konvensi Berne dan Hak Cipta Universal).

 

 

Penugasan dalam Kantor Penerbitan ILO, yang sesuai dengan praktek PBB, dan presentasi materi yang berada didalamnya tidak mewakili pengekspresianopini apapun dari bagian Kantor Perburuhan Internasional mengenai status hukum negara apa pun, wilayah atau teritori atau otoritasnya, atau mengenai batas-batas negara tersebut.

Tanggung jawab atas opini-opini yang diekspresikan dalam artikel, studi dan kontribusi lain merupakan tanggung jawab penulis, dan publikasi tidak mengandungdukungan dari Kantor Perburuhan Internasional atas opini tersebut. Rujukan ke nama perusahaan dan produk komersial dan proses tidak menunjukkan dukungan dari Kantor Perburuhan Internasional, dan kesalahanpenyebutan suatu perusahaan, produk komersil atau proses tertentu tidak dimaksudkan sebagai tanda pencelaan. Publikasi-publikasi ILO dan produk elektronik dapat diperoleh melalui penjual buku utama atau kantor ILO lokal di berbagai negara, atau langsung dari Penerbitan ILO, di Kantor Perburuhan Internasional, CH-1211 Geneva 22, Swiss. Katalog atau daftar publikasi baru tersedia secara cuma-cuma dari alamat di atas, atau melalui email: pubvente@ilo.org

Kunjungi website kami: www.ilo.org / publns

 

 

Desain grafis di Indonesia
Foto disusun di Indonesia
Dicetak di Indonesia

 

 

 

 

 

 

Mulailah Usaha Ramah Lingkungan Anda di BidangIndustri Kreatif

Program Wirausaha Ramah Lingkungan (Indonesian Green Enterpreneurship Program, IGEP)Modul Pelatihan

 

 

Organisasi Perburuhan Internasional

(International Labour Organization, ILO)

 

PRAKATA

 

UCAPAN TERIMA KASIH

 

 

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………. v

DAFTAR GAMBAR DAN TABEL………………………………………………………………………………………………………………………………… viii

DAFTAR LATIHAN-LATIHAN………………………………………………………………………………………………………………………………………. ix

DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH DALAM BAHASA (ITALIC)…………………………………………………………………………………… xi

1.   Pendahuluan……………………………………………………………………………………………………………………………………………………. 1

2.   Hasil Pembelajaran dari Program……………………………………………………………………………………………………………………. 3

3.   Pengantar Studi Kasus…………………………………………………………………………………………………………………………………….. 4

BAB 1 USAHA RAMAH LINGKUNGAN DIBIDANG INDUSTRI KREATIF………………………………………………………………………… 8

1.1 Apa itu Usaha Ramah Lingkungan……………………………………………………………………………………………………………………. 8

1.2 Isu Lingkungan pada Bidang Industri Kreatif…………………………………………………………………………………………………. 12

1.4 Latihan…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 19

BAB 2 SIAPKAH ANDA MEMULAI USAHA RAMAH LINGKUNGAN DI BIDANG INDUSTRI KREATIF?………………………… 24

2.1 Faktor Pendorong Internal…………………………………………………………………………………………………………………………… 24

2.2 Menilai Karakter dan Kondisi Pribadi…………………………………………………………………………………………………………….. 26

2.3 Menilai Ketrampilan Anda……………………………………………………………………………………………………………………………… 29

2.4 Kepedulian Lingkungan dan Sosial………………………………………………………………………………………………………………… 33

BAB 3 RUMUSKAN DAN ANALISIS IDE USAHA RAMAH LINGKUNGAN ANDA………………………………………………………… 37

3.1 Merumuskan Ide Usaha Anda…………………………………………………………………………………………………………………………. 37

3.2 Penyaringan Ide Usaha yang Layak………………………………………………………………………………………………………………….. 40

3.3 Menciptakan Visi dan Misi Usaha Anda…………………………………………………………………………………………………………… 44

3.4. Analisis SWOT………………………………………………………………………………………………………………………………………………. 45

3.4.1.    Ide Usaha Ramah lingkungan dan analisis SWOT……………………………………………………………………………… 47

3.4.2.    Contoh Ide usaha ramah lingkungan di bidang industri kreatif…………………………………………………………. 48

3.4.3.    Contoh analisis SWOT………………………………………………………………………………………………………………………… 49

3.5. Menilai dampak usaha anda terhadap lingkungan………………………………………………………………………………………… 51

BAB 4RENCANA PEMASARAN………………………………………………………………………………………………………………………………….. 56

4.1 Siapkan diri anda untuk rencana pemasaran anda………………………………………………………………………………………….. 56

4.2 Riset Pasar……………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 58

4.3 Rencana Pemasaran……………………………………………………………………………………………………………………………………….. 60

4.3.1 Produk……………………………………………………………………………………………………………………………………………………. 61

4.3.2 Harga……………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 63

4.3.3 Lokasi……………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 65

4.3.4 Promosi…………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 66

4.3.5 Manusia………………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 69

BAB 5 MEMATUHI ATURAN DAN PERATURAN UNTUK MEMULAI USAHA RAMAH LINGKUNGAN ANDA………………. 72

5.1 Mengetahui Struktur Hukum di Indonesia, Klasifikasi Usaha dan Ketentuan-ketentuannya……………………………. 72

5.2 Memilih Bentuk Hukum Usaha anda dan Mendaftarkannya…………………………………………………………………………… 73

5.2.1 Perusahaan Perorangan…………………………………………………………………………………………………………………………. 73

5.2.2Kemitraan : CV (Comanditaire Venootsschap/Persekutuan Komanditer) danKemitraan Firma………………… 74

5.2.3 Perseroan Terbatas…………………………………………………………………………………………………………………………………. 75

5.2.4 Koperasi………………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 76

5.3 Apa Tanggung Jawab Hukum Anda?………………………………………………………………………………………………………………. 79

BAB 6 Manajemen Sumber Daya Manusia……………………………………………………………………………………………………….. 85

6.1 Pendahuluan………………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 85

6.2 Perencanaan: Karyawan Seperti Apa Yang Anda Perlukan?…………………………………………………………………………… 86

6.3. Perekrutan……………………………………………………………………………………………………………………………………………………. 90

6.3. Motivasi dan Penghargaan……………………………………………………………………………………………………………………………. 92

6.4. Mengembangkan Sumber Daya Manusia………………………………………………………………………………………………………… 93

BAB 7 PENETAPAN BIAYA DAN HARGA DARI PRODUK DAN JASA…………………………………………………………………………… 96

7.1 Apa yang Dimaksud dengan Akuntansi Biaya atau Cara Penetapan Biaya………………………………………………………… 96

7.2 Biaya Langsung & Tidak Langsung…………………………………………………………………………………………………………………. 96

7.3 Biaya Tetap dan Biaya Variabel……………………………………………………………………………………………………………………….. 98

7.4 Perbedaan Antara Biaya Variabel vs. Biaya Langsung dan Biaya Tetap vs Biaya Tidak Langsung……………………… 98

7.5 Biaya Produksi Barang dan Jasa…………………………………………………………………………………………………………………….. 99

7.6 Cara Menetapkan Biaya dan Harga Produk atau Jasa…………………………………………………………………………………….. 99

7.7 Bagaimana cara menghitung nilai kontribusi anda dengan harga satuan yang diberikan……………………………. 107

7.8 Analisa Titik Impas……………………………………………………………………………………………………………………………………….. 108

BAB 8 PERENCANAAN KEUANGAN………………………………………………………………………………………………………………………… 111

8.1.    Pendahuluan…………………………………………………………………………………………………………………………………………… 111

8.2 Perhitungan rencana Keuangan…………………………………………………………………………………………………………………… 112

9.1 Pendahuluan……………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 120

9.2 Modal Awal………………………………………………………………………………………………………………………………………………… 120

9.2.1 Penanaman Modal………………………………………………………………………………………………………………………………. 120

9.2.2.    Modal kerja apa yang Anda butuhkan?…………………………………………………………………………………………… 123

9.3. Jenis dan Sumber Modal Awal…………………………………………………………………………………………………………………….. 127

9.3.1.    Modal Pemilik (Owner’s Equity)………………………………………………………………………………………………………… 127

9.3.2.    Pinjaman………………………………………………………………………………………………………………………………………….. 128

10.1     Penilaian pribadi : apakah anda siap untuk memulai usaha anda?…………………………………………………………. 133

10.2     Rencana tindakan untuk memulai usaha anda………………………………………………………………………………………. 136

Daftar Periksa Operasi Usaha Ramah lingkungan……………………………………………………………………………………. 144

J1. Pemeliharaan fasilitas – beli cat daur ulang dan produk VOC rendah (produk cat ramah lingkungan) bila tersedia (cat, produk penghapus cat, dll). ( VOC Volatile Organic Compounds )………………………………………………………………………………… 153

 

 

DAFTAR GAMBAR DAN TABEL

Gambar 1.1. :Skema Komoditas dan Arus Kas. 10

Gambar 1.2. : Rantai Pasok Indutsri Kreatif secara Umum.. 13

Gambar 1.3. : Isu Lingkungan Dalam Industri Kreatif. 14

Gambar1.4.  :Area dalam Industri Kreatif Non-Manufaktur Pada Usaha Ramah lingkungan yang membutuhkan Kelestarian Lingkungan. 15

Gambar 1.5. : Area dalam Industri Kreatif Manufaktur yang membutuhkan Kelestarian Lingkungan. 15

Gambar 1.6. : Faktor Pendorong Eksternal 16

Gambar 1.7. : Sub Sektor Industri Kreatif. 20

Gambar 2.1. :Faktor Pendukung Internal 25

Gambar 2.2. : Hal Pribadi yang perlu dimiliki untuk memulai usaha Ramah lingkungan yang sukses. 26

Tabel 3.1.       : Contoh Tabel dasar analisis SWOT. 47

Tabel 3.2.       : Elemen yang diperlukan dalam analisis SWOT. 47

Gambar 3.1. : Dampak pada Lingkungan Internal dan Eksternal 26

Gambar 4.1. : Lima “P” dalam pemasaran 63

Tabel 5.1.       : Bentuk Usaha yang Legal secara Hukum di Indonesia 63

Gambar 7.1. : Elemen-elemen biaya. 103

Gambar 7.2. : Biaya total sebagai fungsi dari biaya variabel dan biaya tetap. 104

Gambar 7.3. : Contoh analisis titik impas dalam Loebis Jeans Bag. 115

 

DAFTAR LATIHAN-LATIHAN

Latihan 1.1. : Studi Kasus Tas Jins Loebis. 21

Latihan 1.2. : Studi Kasus Vektor Grafis Ndopart. 23

Latihan 2.1. : Karakter dan Situasi Pribadi Saya. 27

Latihan 2.2. : Kemampuan Saya. 30

Latihan 2.3. : KepedulianLingkungan dan Sosial Saya. 34

Latihan 3.1. :Tiga Ide Usaha yang paling saya inginkan. 40

Latihan 3.2. : Menilai Ide Usaha Ramah Lingkungan Anda. 43

Latihan 3.3. : Membuat analisis SWOT untuk usaha Ramah lingkungan anda. 45

Latihan 3.4. : Analisa Dampak Lingkungan. 45

Latihan 3.5. : Melakukan Analisi SWOT untuk ide Usaha Ramah Lingkungan Anda. 51

Latihan 3.6. : Penilaian Efek Lingkungan. 56

Latihan 4.1. : Deskripsikan Ulang  Ide Usaha Ramah Lingkungan Anda. 59

Latihan 4.2.A  : Survei Pasar. 61

Latihan 4.2.B  : Segmentasi Pasar. 61

Latihan 4.3. : Deskripsi Produk Secara Detail 65

Latihan 4.4. : Pengaturan Harga. 67

Latihan 4.5. : Deskripsi dari Lokasi 69

Latihan 4.6. : Kombinasi Elemen Promosi 72

Latihan 4.7. : Elemen Sumber Daya manusia dalam Rencana Pemasaran. 74

Latihan 5.1. : Bentuk hukum dari usaha. 89

Latihan 5.2. : Ijin yang Dibutuhkan. 89

Latihan 6.1. : Pekerjaan Layak. 92

Latihan: 6.2.A : Tugas-tugas yang dibutuhkan usaha saya. 94

Latihan: 6.2.B : Pengetahuan, Ketrampilan, dan Pengalaman yang Diperlukan. 95

Latihan: 6.2.C : Penciptaan Deskripsi Pekerjaan. 95

Latihan 6.3. : Bagaimana rencana Saya dalam merekrut pegawai saya ?. 98

Latihan 6.4. : Dengan Media Apa Perekrutan Dilakukan ?. 98

Latihan 6.5. : Tahapan Proses Rekrutmen. 99

Latihan 6.6. : Bagaimana saya akan Memotivasi pegawai saya. 100

Latihan 6.7. : Pengembagan Sumber Daya Manusia. 101

Latihan 7.1.A  : Menghitung Biaya untuk satu produk. 111

Latihan 7.1.B  : Menghitung Biaya Produk Dengan Menggunakan metode Cost-Plus Pricing. 113

Latihan 7.2. : Strategi penetapan harga. 113

Latihan 7.3. : Menghitung margin kontribusi dengan biaya tetap yang diberikan. 114

Latihan 7.4. : Break Even Analysis (Analisis Titik Impas). 116

Latihan 8.1. : Perkiraan Penjualan pada Usaha Saya. 120

Latihan 8.2. : Perkiraan Biaya Langsung pada Usaha Saya. 121

Latihan 8.3. : Perkiraan Biaya Tak Langsung pada Usaha Saya. 123

Latihan 8.4. : Rencana Pembiayaan dan Penjualan pada usaha saya. 124

Latihan 8.5. : Laporan Arus Kas. 125

Latihan 8.6. : Menghitung Ulang Rencana Keuangan UsahaAnda. 128

Latihan 8.7. : Melakukan Analisis Sensitivitas untuk Usaha Anda. 128

Latihan 9.1. : Tempat Usaha. 131

Latihan 9.2. : Tempat yang potensial untuk usaha Saya. 132

Latihan 9.3.A  : Modal Kerja untuk Persediaan. 134

Latihan 9.3.B  : Modal Kerja untuk Promosi 134

Latihan 9.3.C  : Modal Kerja untuk Upah dan Gaji 135

Latihan 9.3.D  : Modal Kerja untuk Sewa. 135

Latihan 9.3.E   : Modal Kerja untuk Leasing (Persewaan). 136

Latihan 9.3.F   : Modal Kerja untuk Asuransi 136

Latihan 9.3.G  : Modal Kerja untuk Biaya Lain-lain. 136

Latihan 9.3.H  : Modal Kerja Total 136

Latihan 9.4. : Potensi Anda untuk melakukan Pinjaman. 139

Latihan 9.5. : Modal Awal dan Sumber Modal 141

Latihan 10.1.   : Rencana Tindakan. 147

 

DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH DALAM BAHASA (ITALIC)

3Rs                 Reduce, Reuse, Recycle (Kurangi, Gunakan Kembali, Daur Ulang)

5Ps                 Product, Price, Place, Promotion, People (Produk, Harga, Lokasi, Promosi, Sumber Daya Manusia)

BBC                British Broadcasting Corporation (Perusahaan Siaran Inggris)

EIA                 Environmental Impact Assessment (Penilaian Dampak Lingkungan)

GBO               Green Business Option (Pilihan Usaha Ramah Lingkungan)

IGEP              Indonesian Green Entrepreneurship Program (Program Wirausaha Ramah Lingkungan)

ILO                 Organisasi Perburuhan Internasional (International Labour Organization)

SYB                 Start Your Business (Mulailah Usaha Anda)

SYGB             Start Your Green Business (Mulailah Usaha Ramah Lingkungan Anda)

USP                Unique Selling Proposition (Proposisi Unik Penjualan)

 

KATA PENGANTAR

  1. Pendahuluan

Masyarakat kita sedang menghadapi tantangan lingkungan yang belum pernah terjadi sebelumnya, seperti : perubahan iklim, polusi industri, degradasi lahan, munculnya penyakit baru dan hama, penipisan sumber daya bersamaan dengan hilangnya keanekaragaman hayati. Selain mempengaruhi lingkungan hidup bagi manusia, isu-isu ini juga mengancam pembangunan ekonomi. Hal ini merupakan tanggung jawab generasi sekarang untuk memecahkan masalah ini dan mengatasi tantangan untuk berkembang – tidak hanya untuk diri kita, namun juga untuk anak cucu kita.

 

Organisasi Perburuhan Internasional (International Labour Organization (ILO) bersama dengan pemerintah Indonesia dan bekerjasama dengan Bank Indonesia, beberapa kementerian, Serikat Pekerja dan Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) meluncurkan sebuah program bertajuk Indonesian Green Entrepreneurship Program (IGEP), atau Program Wirausaha Indonesia Ramah Lingkungan, Program wirausaha ramah lingkungan ini ditujukan bagi penciptaan pekerjaan yang ramah lingkungan danpekerjaan yang layak, yang juga dapat dijadikan sebagaisolusi praktis untuk menghadapi tantangan lingkungan yaitu perubahan iklim yang belum pernah terjadi sebelumnya, tantangan sosial khususnya pengangguran kaum muda, serta tantangan ekonomi yaitu kemiskinan.

 

Membuka lapangan pekerjaan melalui wirausaha telah menjadi kebijakan negara Indonesia, yang juga sedang menuju ekonomi dengan tingkat emisi karbon rendah. Insiatif program wirausaha ramah lingkungan seperti energi terbarukan, pertanian berkelanjutan, eko wisata, pengolahan limbah  dan kreatifvitas ini telah menarik perhatian para pengusaha. Sementara itu, berbagai kebijakan dan peraturan baru mulai mengharuskan perusahaan tradisional dengan tingkat konsumsi energi yang tinggi, yang menghasilkan banyak polusi dan emisi gas rumah kaca (GRK), untuk melakukan efisiensi energi. Hal ini menjadi tantangan dan juga peluang bagi usahauntuk merespon perubahan ini karena adanya perubahan struktur pasar dan munculnyapermintaan baru bagi usaha yang sudah ada.

 

Perlengkapan pelatihan Wirausaha RamahLingkungan iniberbentuk satu set booklet, yang terdiri dari buku pedoman pelatihan “Mulailah UsahaRamah Lingkungan Anda”yang meliputiberbagai sektor ekonomi dan mencakup beberapa studi kasus praktis untuk memberikanwawasan kepada peserta pelatihan mengenai metode dan arahan yang tepat untuk dapat:

-          menilai peluang dari pasar usaha ramah lingkungan,

-          membangun ide terkait usaha ramah lingkungan,

-          bagaimana agar sukses dalam memulai usaha dengan mempertimbangkan aspek finansialserta semua peraturan dan persyaratan hukum,

-          bagaimana mempromosikan usaha ramah lingkungan tersebut.

 

Program Wirausaha Indonesia RamahLingkungan (IndonesiaGreen Enterpreneurship Program,IGEP) ditargetkan untuk kaum muda, khususnya yang berpendidikan minimal SLTA, ditujukan bagi wirausaha baru agar memahami dan menangkap peluang usahaberupa solusi untuk menghadapi perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan yang inklusif. Program ini diterjemahkan dalam modul pelatihan yang berjudul “MulailahUsahaRamah LingkunganAnda”(Start Your Green Business, SYGB), yang telah dikembangkan berdasarkan modul pelatihan“Mulailah Usaha Anda” (Start Your Business) dan “Pilihan UsahaRamah Lingkungan” (Green Business Option) yang telah terlebih dahulu dikembangkan oleh ILO. Dibandingkan dengan modulpelatihanILO sebelumnya, modul“Mulailah UsahaRamah Lingkungan Anda” memberikan panduan lengkap terkait pengembangan ide usaha, penilaian ide usaha, perencanaan strategis, perencanaan operasional dan keuangan , pendaftaran usaha, dan memulai operasi usaha.

 

Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan ketika anda baru memulai sebuah usaharamah lingkungan.Modul ini membantu anda dalam membuat perencanaan usaha, yang memperhitungkan aspek ekonomi, lingkungan dan sosial dari usaha anda. Usaha anda harus mengikuti standar lingkungan, baik untuk hal-hal operasional maupun keluaran produknya. Selain itu, usaha ramah lingkungan anda harus mematuhi undang-undang maupun peraturan pemerintah, dan harus tetap mempertimbangkan keuntungan usaha agar bisa terus bertahan.

 

Panduan “Mulailah UsahaRamahLingkungan Anda” ini akan membimbing anda melalui proses pengolahan gagasan dan ideanda, serta mengembangkan rencana untuk ide usaharamah lingkungan anda. Panduan iniakan membantu andamenilai apakah ide usaha anda sesuai dengan profil anda dan anda harus bersiap-siap untuk mengambil langkah-langkah untuk menerjemahkan visi anda menjadi usaha yang nyata. Panduan ini dilengkapi dengan berbagai studi kasus usaharamah lingkungandan contoh rencana usaha dimana anda dapat mengikuti tiap langkah demi langkah yang tercantum.

 

Panduan ini terdiri atas dua bagian: bagian pertama akan membantu anda untuk memperjelaside usaharamah lingkungan anda, dimana anda akan diajakmenilai ketrampilan usaha anda sebagai hal penting bagi keberlanjutan usaha anda. Keberhasilan usaha anda tergantung pada anda, minat dan ketrampilan yang anda miliki harus mampu mengatasi situasi dan tren pasar. Setelah menyelesaikan bagian pertama dari panduan ini, anda akan memilih salah satu ide usaha ramah lingkungan yang sudah siap anda jalankan.

 

Bagian kedua dari panduan ini akan menuntun secara bertahap untukmenterjemahkan ide usaha yang anda pilihdenganmengambil langkah-langkah untuk mengimplementasikan usaha anda, termasuk menangani isu-isu hukum, aspek pemasaran, sumber daya manusia, keuangan, investasi, dan rencana tindakan-tindakan yang akan diambil. Setelah melalui panduan ini, anda akan memiliki usaha ramah lingkungan anda sendiri yang siap untuk ditindaklanjuti.

 

Pada akhir setiap bab anda, akan menemukan sebuah kotak dengan tips tentang cara terbaik untuk menerapkan usaharamah lingkungan anda.

 

 

 

 

 

Lampiran yang diberikan akan memberikan tautan yang berguna sertapetunjuk ke sumber daya eksternal untuk membantu anda membuat rencana lengkap dan menerapkan praktik usaha ramah lingkungan anda. Lampiran ini juga berisi daftar komprehensif mengenai usaharamah lingkungan.

                       

“Mulailah UsahaRamah Lingkungan Anda” (Start Your Green Business, SYGB) juga mencakup studi kasus tentang usaharamah lingkungan yang sukses di Indonesia dan usaharamah lingkungan dari negara lain. Harapan kami, materi pelatihan ini akan menginspirasi mereka yang berpartisipasi dalam program-program pelatihan untuk menghasilkan ide-ide baru dan akan membantu mereka untuk belajar tentang pasar dan peluang potensial dalam usaharamah lingkungan. Kami yakin, bahwa pelatihan ini akan membekali pesertadengan alat untuk mengembangkan dan mewujudkan ide-ide usaharamah lingkungan mereka dan memulai usaharamah lingkungan yang sukses sehingga mereka akan menjadi pengusaha yang bertanggung jawab untuk membangun masa depan dengan tingkat emisi karbon rendah, serta berkelanjutan.

  1. Hasil Pembelajaran dari Program

Dalam setiap bab panduan pelatihan “Mulailah UsahaRamah Lingkungan Anda” (Start Your Green Business, SYGB) ini, tujuan pembelajaran tertulis secara spesifik. Setelah menyelesaikan program ini, anda harus memeriksa apakah anda telah mencapai semua hasil belajar dan jika tidak, anda mungkin perlu untuk kembali ke bab yang anda belum pahami, dan meninjau ulang beberapa hal yang menjadi penyebab belum tercapainya pembelajaran yang dirancangdan perbaiki.

 

Setelah menyelesaikan panduan pelatihan ini, anda akan:

  • Mengetahui prinsip-prinsip usaha ramah lingkungan dan pekerjaan layak;
  • Mampu mengidentifikasi peluang usaha ramah lingkunganpada industri yang diminati;
  • Mampu memutuskan apakah anda memiliki ketrampilan, pengetahuan, dan pengalaman yang tepat untuk memulai sendiri usaha ramah lingkungan anda;
  • Mengetahui lebih banyak tentang beberapa masalah lingkungan yang dihadapi oleh Indonesia, khususnya, pada sektor energi, dan juga pada seluruh dunia;
  • Memahami pentingnya peranan usaha dalam menangani isu-isu lingkungan
  • Memiliki pengetahuan, ketrampilan, dan perangkat yang memungkinkan anda untuk berpikir jernih dan kritis tentang kesiapan untuk memulai usaha ramah lingkungan anda sendiri;
  • Memilih ide usaha terbaik anda lalu mengembangkan produk dan jasanya dengan tepat;
  • Melakukan perencanaan strategis dan operasional;
  • Mengembangkan rencana pemasaran yang lengkap untuk produk dan jasaanda;
  • Mengerti bagaimana cara untuk mengakses sumber-sumber keuangan dan bagaimana  membiayai tahapan awal usaha anda;
  • Memahami bagaimana cara untuk mematuhi semua persyaratan hukum mengenai cara untuk memulai usaha baru;
  • Mengelola sumber daya manusia anda dengan baik;
  • Membuat rencana kegiatan yang lengkap untuk memulai usaha sukses anda;
  • Memulai usaha ramah lingkungan;

Selamat mempelajari modul “Mulailah Usaha Ramah Lingkungan Anda” (Start Your Green Business, SYGB). Kami harap anda menikmatinya dan dapat membuat anda menjadi seorang wirausaha ramah lingkungan yang sukses.

  1. Pengantar Studi Kasus

Empat studi kasus disajikan sebagai referensi dan dua diantaranya digunakan sebagai contoh pada seluruh isi “Mulailah Usaha Ramah Lingkungan Anda” (Start Your Green Business, SYGB) di bidang industri kreatif, yaitu studi kasus di sektor manufaktur (Loebis Jeans Bag) dan di sektor jasa (Ndopart Vector Design).Studi kasus ini akan membantu anda untuk memahami apa yang anda perlukan di berbagai tahapan usaha dan membantu anda memikirkan beberapa ide dan peluang di dalamnya.

                                                                                                                                               

Studi Kasus1: Loebis Jeans Bag                                                                                 

Loebis Jeans Bag adalah perusahaan busana khusus dalam mendaur ulang jins bekas pakai dan bahan kain lainnya untuk menciptakan produk baru. Dalam konsep usahanya, para pendiri usaha ini mencoba untuk menggabungkan limbah dengan produk yang dikembangkan secara kreatif. Daur ulang dan upcycling (mendaur ulang produk menjadi produk baru yang bernilai lebih tinggi dari sebelumnya) adalah kunci dari usaha ini. Tas jins adalah produk yang memiliki kontribusi terhadap keberlangsungan lingkungan. Sebagian besar pengguna jins tidak menyadari bagaimana efek jins mereka terhadap lingkungan, dimana pestisida digunakan pada tanaman kapas yang merupakan bahan baku jins, dan bahan kimia juga digunakan pada pengolahan produk. Cara produksi dengan bahan kimia dapat mengganggu kesehatan para pekerja dan berkontribusi terhadap pencemaran sungai dan air tanah. Pada akhir siklus hidup, dekomposisi jins melepaskan bahan kimia lagi, yang telah terkunci melaluiproses pewarnaan dan pemutihan. Tas yang terbuat dari jinsmerupakan salah satu usaha untuk mengurangi limbah, pihak perusahaan akan memberikan potongan pembelian bagi konsumen yang datang untuk memberikan jins bekas pakainya.

 

 

 

 

 

 

 

Studi Kasus2: Ndopart Vector Design

Ndopart adalah perusahaan baru yang bergerak dalam bidang vektor grafis yang melayani perusahaan kecil hingga menengah. Perusahaan ini berlokasi di Surabaya, Jawa Timur dan beroperasi di sebuah kantor kecil di tengah kota. Ndopart merupakan perusahaan kepemilikan tunggal yang dimiliki dan dijalankan oleh Muhammad Ali Mudzofar. Bapak Muhammad Ali Mudzofar memulai usaha ini melalui hobinya sebagai blogger yang suka menulis isi pikirannya dan hal-hal yang bisa ia lakukan.

 

Dalam usahanya, Pak Ali tidak perlu menggunakan bahan-bahan berwujud seperti kertas atau cat untuk menghasilkan karyanya. Kedua, ia tidak membutuhkan kendaraan untuk mengirimkan produk. Dia hanya menggunakan teknologi internet untuk memproduksi dan mengirimkan karyanya, sembari duduk didalam ruangan. Para pelanggan mengirim pesanan serta melakukan negosiasi harga melalui e-mail dan chatting. Pembayaran ditransfer melalui internet banking dan hasil pekerjaan dikirim kembali melalui e-mail.

 

Singkatnya, usaha ini tidak bergantung pada bensin ataupun sarana transportasi, satu-satunya energi yang digunakan pada usaha ini adalah listrik untuk komputer. Dengan hanya menggunakan teknologi internet, Bapak Ali dapat menghemat banyak waktu dan usaha.

 

Studi Kasus3: Ijo Design

Dimiliki dan dioperasikan oleh Bapak Ariani Hamzah dan Bapak Rachman Shaleh sebagai mitra usaha dengan pembagian saham 50%:50%. Ijo design adalah perusahaan desain yang baru berdiri, yang menawarkan kartu ucapan dan pernikahan yang ramah lingkungan, indah, dan terjangkau untuk konsumen yang ingin menciptakan pesan pribadinya sendiri. Ijo design berusaha untuk membuat pilihan ramah lingkungan dengan mengurangi penggunaan energi dan limbah. Mereka menggunakan kertas dan amplop yang 30-100%-nya telah digunakan lalu didaur ulang dan turut mendukung penjual yang dapat meminimalkan dampak pada lingkungan mereka. Usaha ini menggunakan printer dengan tenaga surya, membeli carbon offset (peralatan yang dapat mengurangi emisi gas karbon) secara kredit, dan mendukung pelestarian hewan. Clear sleeves(tempat kartu) mereka menggunakan bahan yang dapat terurai (biodegradable), berkelanjutan (sustainable), dandapat dikomposkan (compostable). Selain itu, mereka juga melakukanreuse (penggunaan kembali), mulai dari kotak pengiriman dan bahan kemasan hingga majalah yang telah dibuang yang mereka gunakan untuk mengikat tumpukan kartu. Mereka juga hanya membeli produk (seperti sabun di wastafel) yang tidak diuji pada hewan. Selain itu, Ijo design juga menggunakan beberapa persen dari seluruh penjualan untuk mendukung gerakan tidak membunuh hewan-hewan di penampungan yang berada di sekitarnya. Seluruh kartu dibuat dengan metode kolase yang dipotong secara manual, digambar, ataupun dicetak di studio mereka di daerah Keputih dekat Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya. Kemudian kartu dicetak di percetakan bertenaga surya di Bratang, Surabaya.

 

 

Studi Kasus 4: Coffee Paste

Coffe Paste adalah perusahaan seni kreatif di Surabaya yang telah membangun konsep usahanya dengan dasar mendaur ulang suatu produk menjadi produk lain yang memiliki nilai tambah lebih tinggi dari produk sebelumnya (upcycling), yaitu mengubah produk limbah menjadi produk berkualitas tinggi dengan menciptakan benda-benda seni dari kopi giling. Aspek utama dan ide dasar dari produk ini adalah untuk mengatasi dampak pencemaran lingkungan. Disaat sebelumnya, ampas kopi bubuk yang dihasilkan dari produksi kopi dan pengolahan dibuang ke lingkungan, Coffee Paste menyarankan alternatif baru untuk menampung ampas dari proses menjadi produk yang bernilai tinggi sehingga dapat mengurangi limbah dan dampak negatif terhadap lingkungan. Aspek kedua dari usaha ini adalah pendekatan seni, di mana usaha ini mampu mentransformasikan ide desain visual menjadi sebuah media yang nyata. Aspek ketiga adalah pelestarian warisan budaya tradisional, yaitu batik, yang merupakan bagian dari desain palet. Batik dapat dianggap sebagai inti warisan seni Indonesia yang sangat terkait dengan budaya dan sejarah negara. Produk-produk ini diharapkan dapat menjadi media untuk memperkuat kesadaran masyarakat terhadap lingkungan dan warisan budaya mereka. Hal ini merupakanide untuk memperkenalkan motif batik dalam berbagai bentuk yang berbeda kepada khalayak umum, sehingga orang dapat mengenal seni batik tidak hanya sebatas pakaian batik.

 

 

 

BAB 1

USAHA RAMAH LINGKUNGAN DIBIDANGINDUSTRI KREATIF

Tujuan dari bab ini adalah:

  1. Membantu anda memahami usaha ramah lingkungan di industri kreatif.
  2. Membuat anda mengetahui peluang usaha ramah lingkungan.
  3. Memotivasi anda untuk memulai usaha ramah lingkungan, khususnya di industri kreatif.

 

1.1   Apa itu Usaha Ramah Lingkungan

Usaha ramah lingkungan merupakan usaha yang menjalankan prinsip ekonomi, sosial dan lingkungan secara bersamaan. Dalam prakteknya, prinsip ini bisa berjalan bertahap. Untuk itu, bab ini menjelaskan bagaimana prinsip tersebut dijalankan.

Konsep Perusahaan

Perusahaan adalah suatu organisasi ekonomi yang memproduksi dan menukarkan komoditas untuk mendapatkan keuntungan finansial. Suatu perusahaan dapat didirikan oleh satu individu ataupun sekelompok individu.

 

Perusahaan menjual barang atau jasa ke pasar dan menerima pembayaran dari pelanggan. Dalam rangka mengembangkan produk dan jasanya, perusahaan dapat membeli barang dan jasa dari pasar, kemudian perusahaan akan membayar kepada pemasoknya. Dalam proses operasi, utamanya sebuah perusahaan berkaitan dengan dua hal, yakni komoditas dan uang tunai, yang terus-menerus mengalir antara perusahaan dan pemasok serta perusahaan dan konsumen, sehingga membentuk dua aliran:

  • Aliran Komoditas : membeli komoditas dari pasar (peralatan, bahan baku atau jasa) dan menjual komoditas (produk atau jasa) ke pasar.
  • Arus kas: Arus kas keluar (biaya bahan baku, sewa, gaji staf) dan kas masuk (hasil penjualan barang).

Tujuan akhir dari menjalankan usaha adalah untuk mendapatkan keuntungan, sehingga arus kas masuk ke perusahaan harus melebihi arus kas keluar. Dalam sebuah perusahaan yang sukses, aktifitas keluar-masuknya aliran komoditas dan arus kas akan terjadi berulang kali. Demikian halnya dengan usaha ramah lingkungan, agar usaha ini dapat terus hidup, maka usaha ini harus mendapatkan keuntungan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1.1: Skema Komoditas dan Arus Kas

 

 

Produk/ Jasa Keluar

 

Kas Masuk

 

Peralatan

 

Kas Keluar

 

Jasa

 

Bahan Baku

 

PEMASOK

 

 

 

USAHA RAMAH

LINGKUNGAN

 

KONSUMEN

 

Keuntungan = Kas Masuk  – Kas Keluar

 

 

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Jenis Usaha

Ketika anda memutuskan untuk memulai usaha, anda perlu menetapkan jenis usaha apa yang akan anda tekuni. Berdasarkan jenis kegiatannya, ada beberapa sektor usaha yaitu;

 

Perusahaan Dagang

Perusahaan dagang membeli barang dari produsen atau grosir, dan kemudian menjualnya kepada konsumen ataupun kepada usaha lainnya. Pada perusahaan perdagangan, pengecer membeli dari pedagang grosir atau produsen dan menjualnya langsung ke konsumen. Semua toko dan usaha on-line yang menjual barang kepada konsumen akhir adalah pengecer. Hal ini menunjukkan bahwa anda tidak perlu memiliki toko fisik untuk digolongkan sebagai pengecer. Pedagang grosir membeli barang dari produsen dan kemudian menjualnya kepada pengecer. Oleh karena itu, perusahaan perdagangan dibagi menjadi perdagangan eceran, seperti galeri seni dan perdagangan grosir ,seperti toko grosir seni dan pusat kerajinandan pada saat yang sama bertindak sebagai penengah antara produsen dan pengecer.

 

Perusahaan Jasa

Perusahaan jasa tidakmenjual atau memproduksi produk melainkan menyediakan jasa seperti jasamemanajemen sebuah kegiatan, penyelenggaraan musik dan seni, penyiaran, dll. Jasa perusahaan juga dapat memberikansaranusaha pada suatu bidang, seperti konsultasi pemasaran kreatif.

 

Perusahaan Manufaktur

Perusahaan manufaktur membuat atau memfabrikasi produk fisik tertentu. Jika anda berniat untuk mendirikan sebuah perusahaan yang memproduksi dan menjual kartu ucapan yang terbuat dari limbah atau keramik yang dilukis menggunakan ampas kopi, maka sebaiknya anda memilih perusahaan manufaktur.

 

Perusahaan Pertanian, Perikanan dan Kehutanan

Perusahaan pertanian, perikanan dan kehutanan menggunakan tanah atau air untuk produksi, seperti menanam pohon buah-buahan, menjaga unggas atau pertumbuhan ikan, dan menghasilkan berbagai produk.

Tidak semua perusahaan masuk ke dalam klasifikasi ini. Jika anda akan mendirikan sebuah rumah produksi musik, anda akan menjalankan sebuah perusahaan produksi kreatifkarena anda membuat produk seperti lagu. Namun, dalam perjalanan usahaanda, anda juga dapat menjual album kepada toko rekaman dan mengatur konser untuk artis yang bersangkutan. Oleh karena itu anda juga terlibat dalam pelayanan serta produksi.

 

Selain berdasarkan sektor usaha, ada juga klasifikasi usaha yang lain, yaitu dengan melihat nilai yang ingin ditawarkan oleh perusahaan dan berdasarkan jenis pelanggan.

 

Perusahaan Sosial         

Perusahaan sosial adalah perusahaan yang mengkombinasikan antara prinsip ekonomi dan sosial dalam praktek usahanya. Dalam sebuah perusahaan sosial, gagasan keuntungan dapat sedikit diubah. Sebuah perusahaan sosial adalah usaha dengan misi sosial atau lingkungan dan biasanya sebagian dari keuntungan dari usaha tersebut disalurkan ke masyarakat lokal atau untuk menangani masalah lingkungan. Dengan cara ini, usaha adalah sponsor yang juga berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi negara dan menciptakan lapangan kerja. Usaha sosial seringkali menjadi usaha yang difokuskan untuk membantu masyarakat atau lingkungan dalam beberapa cara dan memberikan labanya sebagai dana bantuan untuk masyarakat.

 

Jenis usaha apapun, apakah perdagangan, jasa, manufaktur atau pertanian – perikanan dan perkebunan bisa menjadi bentuk perusahaan sosial jika pengusaha memutuskan untuk menggunakan sebagian dari keuntungan mereka untuk memberikan keuntungan bagi masyarakat. Menjadi perusahaan sosial tidak berarti bahwa usaha tidak perlu menguntungkan. Jika usaha tidak menghasilkan keuntungan, tidak ada hal yang disumbangkan ke masyarakat atau masalah lingkungan, namun ada juga hal yang disumbangkan tidak dalam bentuk uang, misalnya berbagi pengetahuan.

 

Bentuk usaha yang tepat akan dibahas di bab lain dari buku petunjuk usaha ramah lingkungan ini.

 

Berdasarkan jenis pelanggan

Cara lain dalam mempertimbangkan memulai usaha adalah dengan melihat jenispelanggan. Jika usahaanda adalah menyediakan barang atau jasa kepada usaha lain, maka akan digolongkan sebagai perusahaan “business-to-business” (B to B atau B2B). Jika perusahaan menyediakan barang atau jasa langsung kepada konsumen, maka akan digolongkan sebagai perusahaan “business-to-consumer” (B ke C atau B2C). Tentu saja,seperti yangtelah kita lihatdi atas dalamkasus rumah produksi musik, klasifikasi inisering tidakjelas danusahamungkin dapat digolongkan menjadi keduanya yaitu “business-to-business ” dan”business-to-consumer”. Misalnya,distributormusik yangmengkhususkan diri dalammenjual rekamanmusikdapat menjualjumlah besaroff record kepada toko rekaman lokal dan toko rekaman lokaljuga dapatmenjual dalam jumlahkecil untuk tiap pelanggan perorangan mereka lewat tokonya.

 

Dari kategori di atas, anda mungkin merasa bahwa anda sangat cocok untuk menjalankan perusahaan dengan jenis tertentu atau anda telah mengetahui siapakah yang akan menjadi pengguna akhir dari produk atau jasa yang anda kelola. Tentu saja, berbagai jenis perusahaan memiliki karakteristik yang berbeda dan anda perlu hati-hati menganalisis apa yang anda coba capai dengan usahaanda untuk menentukan jenis usaha yang tepat bagi anda, serta menentukan bentuk usaha yang paling sesuai dengan nilai-nilai usaha yang anda anut. Pemilihan bentuk badan hukum usaha yang paling sesuai seperti perusahaan perorangan, CV, perseroan terbatas, atau koperasi akan didiskusikan di bab 5.

Apapun bentuk usaha yang anda pilih, suatu usaha akan menciptakan pekerjaan, dan usaha anda perlu mematuhi prinsip-prinsip pekerjaan yang layak. Pekerjaan yang layak adalah merupakan sebuah elemen dasar dari sebuah usaha ramah lingkungan yang berkelanjutan. ILO mendefinisikan pekerjaan yang layaksebagai pekerjaan produktif yang memberikan penghasilan yang adil, rasa aman di tempat kerja, perlindungan sosial untuk keluarga, prospek yang lebih baik untuk pengembangan pribadi dan integrasi sosial, termasuk kebebasan dalam mengekspresikan pendapat, melalui individu dan institusi organisasi, dan partisipasi dalam membuat keputusan yang mempengaruhi kehidupan pekerja dan pengusaha, peluang dan perlakuan untuk semua. Pekerjaan yang layak mensyaratkan tidak adanya diskriminasi.

 

Definisi dan Karakteristik Usaha Ramah lingkungan

Secara singkat, usaha ramah lingkungan adalah kegiatan ekonomi produktif yang mengadopsi prinsip-prinsip, kebijakan, dan praktik yang meningkatkan kualitas hidup bagi para pelanggan, karyawan, dan masyarakat sekitar di manaperusahaanberoperasi maupun lingkungannya. Banyak usaha ramah lingkungan dimulai dengan keinginan untuk mengatasi dampak perubahan iklim dan masalah lingkungan lainnya.

 

Perubahan iklim, yang ditunjukkan dengan berubahnya suhu di bumi ini, mempengaruhi siklus ketersediaan pasokan, mempengaruhi proses produksi dan keberlanjutan usaha, baik secara langsung maupun tidak langsung. Beberapa industri seperti industri makanan dan minuman, dan transportasi mengalami ketidak pastian usaha. Perubahan iklim ini lebih banyak disebabkan karena perilaku manusia yang tidak mempertimbangkan keberlanjutan dalam menjalankan usahanya. Usaha yang ramah lingkungan memiliki karakteristik dimana keinginan untuk menjaga lingkungan, bagi para wirausaha yang peduli lingkungan sama kuatnya dengan keinginan untuk mendapatkankeuntungandan sama pentingnya dengan tujuan usaha. Jika hal ini terjadi, maka perlu sekali bagi anda untuk untuk mengenali tujuan-tujuan usaha yang bisa berjalan seiring dan mengetahui kemungkinan bahwa tujuan ada yangtidak selalu saling mendukung. Jika hal ini terjadi, anda harus membuat keputusan tentang hal apa yang lebih penting bagi anda, manakah yang didahulukan, cita-cita untuk mempedulikan lingkungan ataukah tingkat keuntungan yang anda harap dapat anda capai. Ada banyak peluang untuk usaha ramah lingkungan di daerah kita tinggal dan bidang kehidupan yang kita jalani. Yang terpenting adalah memastikan tujuan usaha-usaha atau lebih fokuskan usaha yang sudah ada agar peduli lingkungan. Usaha harus memperhitungkan pendekatan ramah lingkungan, baik dalam manajemen operasional maupunproses produksi, serta mengadopsi prinsip pekerjaan yang layak dan mengikuti standar industri ramah lingkungan. Standar ini meliputi hal-hal seperti pengaturan proses yang rendah limbah, manajemen energi, pencegahan polusi, kemasan yang ramah lingkungan, sumber daya manusia yang memiliki kemampuan pengelolaan lingkungan, dsb.

 

Konsep Rantai Pasok

Tidak ada satu usahapun yang berdiri sendiri, setiap usaha selalu terkait dengan usaha lain dalam rantai pasok. Sebuah rantai pasok menggambarkan aliran barang atau jasa dari produsen awal sampai konsumen akhir. Dalam suatu rantai pasok, terdapat dua sisi, yaitu sisi inbound (masuk) dan sisi outbond (keluar). Gambar 1.2 menunjukkan rantai pasok secara umum di bidang industri kreatif.

 

Gambar1.2: Rantai Pasok Industri Kreatif Secara Umum

 

Pembuatan

konsep

    Produksi

   Distribusi

   Pengecer

 

 

Suatu rantai pasok usaha ramah lingkungan secara umum didefinisikan sebagai suatu sistem dari perancangan, perencanaan, pelaksanaan, pengendalian, dan pemantauan kegiatan rantai pasok dengan tujuan untuk menciptakan nilai sebenarnya, membangun infrastruktur yang kompetitif, meningkatkan logistik, sinkronisasi pasokan dan permintaan, menjamin pemenuhan standar usaha ramah lingkungan, mengadopsi pekerjaan yang layak dalam seluruh rantai pasok, dan mengukur kinerja ekonomi usaha ini. Proses usaha dan pembuatan produk kreatif ramah lingkungan juga mengikuti aturan dan ada ketergantungan yang kuat dalam rantai pasok.

 

Usaha ramah lingkungan yang baik tidak hanya menekankan pendekatan ramah lingkungan di dalam usahanya sendiri, tetapi juga mempertimbangkan supplier dan distributor yang ramah lingkungan. Untuk itu, sangatlah penting bagianda untuk memastikan bahwa anda memilih mitra usaha dalam rantai pasok yang juga mengikuti prinsip ramah lingkungan dan pekerjaan yang layak. Misalnya ketika menjalankan sebuah usaha kerajinan kayu, anda akan memastikan bahwa semua kayu yang anda gunakan sebagai bahan baku merupakan hasil budi-daya berkelanjutan, seperti dari hutan produksibukan hutan lindung dan menjalankanprinsip pekerjaan yang layak. Di sisi lain jika anda memutuskan untuk mengirimkan karya seni anda, anda akan menggunakan transportasi dengan emisi rendah, menghindari penggunaan transportasiyang terlalu jauh, hanya menggunakan truk (alat angkut) dengan beban penuh untuk mengurangi biaya transportasi dan energi yang digunakanserta meminimalkantotal energi yang digunakan dan emisi GRK (Gas Rumah Kaca).

 

1.2   Isu Lingkungan pada Bidang Industri Kreatif

Karena bidang industri kreatif sangat luas, tidak mungkinuntuk menggeneralisasi dampak lingkungan di industri ini. Namun, kitadapatmengasumsikanbahwaprosesyang melibatkanproduksi fisikdan transportasimemiliki dampak lingkungan yanglebih besarkarena merekalangsungmengkonsumsienergi dan air, membuatpolusi,limbah danmemakan lahan daripada proses suatu usaha jasa. Sebagai contohmisalnya fashion, kerajinan, penerbitan danpercetakan. Contoh lainnya yaitu usaha yanglebih kuatbergantung padaproses virtualseperti desain, komputer, foto dan videomenunjukkan bahwa dampak yang dihasilkan lebihpada konsumsienergidibandingkanemisi gas rumah kacalangsung dantimbunan sampah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1.3: Isu Lingkungan pada Industri Kreatif

 

Rantai Pasok

Rantai pasok terkait isu lingkungan

-     Konsumsi Energi

-     Emisi GRK

-     Polusi tanah

-     Penggunaan lahan

-     Konsumsi

energy

-     Emisi GRK

-     Polusi tanah

-     Penggunaan lahan

-  Kemasan dan Material

-  Limbah padat dan limbah cair

-  Konsumsi air dan energy

-  Emisi GRK

-  Penggunaan lahan

Konsumsi air dan energi

Pembuatan

konsep

Produksi

Distribusi

Pengecer

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dalam rangka meminimalkan dampak lingkungan yang negatif tersebut, misalnya dalam usaha manufaktur pakaian, pengusaha harus menyadari isu lingkungan dan berusaha untuk mengembangkan usaha dengan tetap memegang prinsip-prinsip lingkungan. Pengusaha peduli lingkungan akan memastikan pakaian dapat dijual sebagai produk yang ramah lingkungan dan karenanya pembentukan usaha harus menggunakan proses ramah lingkungan, menggunakan bahan ramah lingkungan untuk produksi dan kemasannya, menggunakan peralatan dengan konsumsi energi yang rendah, sumber bahan lokal, melakukan pengiriman dengan efisien, mengelola limbah produksi dengan baik, dll (lihat lampiran untuk rincian). Seorang pengusaha yang peduli lingkungan juga dapat mencari sertifikasi yang tepat untuk menunjukkan identitas usaha Ramah lingkungannya. Sebuah LSM di Inggris Julie’s Bicycle menyediakan ahli dalam kelestarian lingkungan untuk usaha kreatif dengan cara  menyediakan alat-alat online untuk menilai dan meningkatkan kesinambungan usaha.[1]

 

Seorang wirausaha yang ramah lingkungan harusmematuhihal-hal berikut[2]:

  • Komitmen

Bagaimanapengusahaberkomitmenuntuk terusmengurangidampakusahaterhadap lingkungandan membawalebih banyak manfaat kepadamasyarakat.

  • Pemahaman

Bagaimanapengusahamemahamidampakdarisetiap aspekusaha untuklingkungandan masyarakat.

  • Peningkatan

Membuat rencana tindakandan komitmenuntuk meningkatkanstandar lingkunganusaha.

  • Komunikasi

Selalu mengkomunikasikan mengenai dampaklingkungandariusahakepada karyawan danmasyarakat.

 

 

Gambar 1.4dan1.5Menunjukkangambaranpraktik berkelanjutan dari suatu usahayang diperlukan untukmanufaktur dannon-manufakturmasing-masing industri kreatif (lihat lampiran).

 

Gambar 1.4: Area dalam Industri Kreatif Non-Manufaktur Pada Usaha Ramah lingkungan yang membutuhkan Kelestarian Lingkungan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk industri kreatif non-manufaktur (seni pertunjukan, musik, film, dan televisi) BBC telah mengembangkan kerangka kerja tertentu dari usaha ramah lingkungan yang disebut ALBERT.[3] Kerangka kerja ini menilai aspek ramah lingkungan dari usaha dengan unsur-unsur sebagai berikut :

 

 

 

Gambar 1.5: Area dalam Industri Kreatif Manufaktur yang membutuhkan Kelestarian Lingkungan dalam Usaha Ramah Lingkungannya

 

 

Usaha ramah lingkungan akan membantu orang-orang yang rentan terhadap ancaman lingkungan dan dampak dari perubahan iklim untuk memulihkan mata pencaharian merekadan untuk hidup lebih harmonis dengan alam.

 

Eco-labels merupakan hal yang sangat penting untuk produk dan proses usaha ramah lingkungan. Eco-label atau eco-mark yang ditempelkan ke suatu produk atau kemasannya berfungsi untuk menginformasikan konsumen bahwa produk tersebut memenuhi standar dan kriteria eco-label, sehingga konsumen tahu bahwa produk tersebut memiliki dampak negatif siklus hidup terhadap lingkungan relatif kecil dengan produk sejenis lainnya yang tidak ditandai dengan eco-label. Eco-label diberikan karena adanya penilaian keseluruhan proses produksi dan siklus hidup produk mulai dari pembelian bahan baku, proses produksi, distribusi, konsumsi, serta pembuangan limbah dan daur ulang. Contohnya Global Eco-labeling Network (GEN), sebuah organisasi nirlaba yang membantu berbagai industri dalam pengembangan ecolabel untuk beragam produk di seluruh dunia.[4]

 

 

­1.3 Peluang Usaha Ramah Lingkunganpada Bidang industri kreatif

                                                             

Mengapa anda sebagai pengusahaharus mengembangkan usaharamah lingkungan? Dimanakah letak peluang usaha ramah lingkungan? Bagaimana andamengembangkan usaha ramahlingkungan anda? Berikut ini merupakan pengantar dan analisis pasar untuk produk dan jasa yang ramah lingkungan pada industri kreatif.

 

Faktor Kunci yang Mempengaruhi Usaha RamahLingkungan Anda

 

Ketika mengembangkan ide usaha dan rencana anda pada bidang industri kreatif, anda harus mempertimbangkan berbagai faktor pendorong internal, dari dalam diri anda dan mengkombinasikannya dengan faktor eksternalyang dapat memberikan peluang bagi usaha anda untuk mulai dan berkembang. Faktor-faktor ini dapat dibagi menjadi faktor pendorong eksternal dan internal yang saling terkait. Lihat Gambar 1.6 berikut

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1.6: Faktor Pendorong

 

 

 

 

MEMULAI

USAHA

RAMAH

LINGKUNGAN

Personal

(Kemampuan, karakter, minat, dll.)

Pasar

Tarik

-

(Permintaan, ukuran pasar, preferensi) dll.

Iklim Usaha

 

(tren usaha, klaster,

rantai nilai, dll.)

Pemerintah

(Kebijakan yang mendukung, hukum, insentif

Teknologi

-

Dorong

-

(Ketersediaan

teknologi ramah

lingkungan)

Komunitas

(Keluarga,

jaringan, 

lingkungan,

dll.)

FAKTOR EKSTERNAL

FAKTOR INTERNAL

 

Pasar

Industri kreatif di Indonesia menunjukkan prospek pasar yang menjanjikan. Melalui berbagai dukungan pembiayaan, termasuk promosi dari pemerintah, hingga bulan September 2012, pasar industri kreatif di Indonesia telah mencapai nilai Rp 167 triliun, meningkat 6,1% dari tahun sebelumnya.[5]Sub-sektor perangkat lunakkomputer diperkirakan akan mencapai volume Rp 98 Triliun di 2012 dengan pertumbuhan tahunan 18%.[6] Pasar yang potensial menawarkan berbagai peluang bagi perusahaan perangkat lunak lokalketika pertumbuhan dramatis pada industri ponsel telah membuka pasar lain padaindustri kreatif, khususnya,  permainan dan pengembangan aplikasi dan perangkat lunak ponsel lainnya, animasi, dan aksesoris ponsel, dll.

 

Produk industri kreatif Indonesia juga dituntut di pasar internasional agar mampu bersaing dengan pemain dari negara lain.[7]Asia, Eropa, dan Amerika Serikat merupakan pasar utama untuk industri kreatif Indonesia. Desain yang unik digabungkan dengan kualitas yang tinggi dari produk kreatif Indonesia telah menarik pasar tersebut.

 

Indonesia terkenal dengan keragaman sosial budayanya. Pada industri kreatif, keragaman sosial budaya dapat menjadi sumber inspirasi yang tak pernah kering. Di mana-mana kita dapat melihat bahwa penonton, baik lokal maupun asing, tertarik untuk menonton pertunjukan budaya yang lebih kreatif, modern dan populer dengan sentuhan desainer, arsitek, komposer, dan koreografer. Banyak perusahaan dapat meraih keuntungan ekonomi dari aspek keberagaman sosial budaya, misalnya, industri fashion, media dan penerbitan, industri kerajinan, arsitek, dan banyak lainnya.

 

Tumbuhnya kesadaran pelanggan mengenai produk ramah lingkungan dan pekerjaan yang layak telah memaksa semua pelaku usaha termasuk pengusaha industri kreatif untuk mencari cara guna meningkatkan standar lingkungan, sosial dan pekerjaan mereka. Ramah lingkungan saat ini sama pentingnya dengan kualitas. Produk yang berkualitas baik akan tidak lagi dianggap berkualitas jika tidak sesuai dengan prinsip-prinsip ramah lingkungan.

 

Selain itu, meningkatnya tren mengenai kesadaran akan lingkungantelah menciptakan kebutuhan baru yangdapat dipenuhi oleh wirausaha kreatif. Misalnya, orang saat ini lebih memilih untuk mengurangi waktu perjalanan mereka ketika membeli sesuatu. Hal ini jelas menciptakan banyak peluang dalam menciptakan alat-alat dan fasilitas yang memungkinkan orang untuk berbelanja tanpa meninggalkan lokasi mereka. Belanja online adalah salah satu cara untuk memenuhi kebutuhan ini. Selain itu, besarnya penggunaan ponsel di semua segmen pelanggan membuka banyak kesempatan bagi pengembang perangkat lunak yang kreatifuntuk menciptakan sistem belanja melalui ponsel. Namun demikian, pasar belanja tradisional masih memiliki banyak kesempatan untuk membuat usaha ramah lingkungan. Misalnya, www.greeneration.org, sebuah perusahaan kecil yang mengkhususkan diri dalammempromosikan usaha ramah lingkungan, menciptakan tas belanja ramah lingkungan modis yang disebut BaGoes.

 

 

 

Di bidang arsitektur, orang sekarang mencari desain bangunan hemat energi, karena faktanyabiaya energi terus melonjak dari tahun ke tahun. Setiap bangunan memerlukan pencahayaan, pemanas, air dan sanitasi, serta pengatur suhu udara. Tingkat penggunaan peralatan tersebut bergantung pada bagaimana bangunan itu didesain. Banyak desainer interior dan bangunan mengambil kesempatan ini dengan menawarkan desain bangunan ramah lingkungan yang memiliki karakteristik konsumsi energi yang rendah.

 

Di daerah perkotaan, orang sekarang menghadapi masalah dengan limbah rumah tangga, kantor dan industri. Semua limbah ini harus dikelola dengan baik. Ada banyak kesempatan dalam industri kreatif terkait penanganan limbah. Limbah kertas, misalnya, dapat diubah menjadi produk kerajinan. Sampah kayu yang dihasilkan dari industri mebel juga dapat digunakan sebagai bahan dasar untuk produk kerajinan.

 

 

 

Pemerintah

 

Pemerintah Indonesia memainkan peran sentral dalam menjaga pertumbuhan ekonomi negara. Dengan cara menyediakan infrastruktur fisik dan non-fisik untuk usaha. Sejak tahun 2009, pemerintah Indonesia telah menyoroti potensi kontribusi industri kreatif dalam ekonomi dan ketenagakerjaan. Presiden Indonesia telah menerbitkan Instruksi Presiden Nomor 9 No.-2009 (INPRES NOMOR 6-2.009) yang secara khusus membahas semua departemen kementerian dan badan-badan pemerintah lainnya untuk mendukung pengembangan ekonomi kreatif di Indonesia. INPRES juga mengamanatkan pembentukan tim khusus untuk merencanakantindakankerajinan dengan maksud mengembangkan industri kreatif. Sejak itu, industri kreatif mulai muncul dan menarik perhatian orang. Pemerintah menawarkan banyak insentif bagi wirausaha untuk menjadi bagian dari pengembangan usaha lintas sektor yang baru dikenal ini. Pada Desember 21 Mei 2011, UU No.92/2011 Presiden telah mengubah Departemen Pariwisata menjadi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Pemerintah telah jelas mengakui pentingnya sektor ini untuk pembangunan negara dan karena itu pula, banyak insentif telah diberlakukan melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Sebagai contoh, pemerintah memberikan insentif untuk pajak dan fiskal bagi industri kreatif. Kemudahan akses pembiayaan juga semakin meningkat. Bank Rakyat Indonesia, misalnya, telah membiayai sekitar Rp 8 triliun pada tahun 2011. Kementerian ini juga aktif mempromosikan industri kreatif melalui pameran nasional dan internasional. Pada tahun 2011, sebanyak Rp 59 miliar dialokasikan untuk mempromosikan industri kreatif Indonesia di pasar domestik dan internasional.

 

Dalam hal usaha ramah lingkungan di bidang industri kreatif, pemerintah Indonesia telah menekankan bahwa usaha ramah lingkungan harus menjadi daya saing produk Indonesia. Meskipun masih dalam tahap awal, pemerintah Indonesia telah aktif merumuskan beberapa insentif untuk usaha yang ramah lingkungan. Hal ini terutama berlaku untuk industri kreatif yang berhubungan dengan budaya lokal dan lingkungan. Melestarikan lingkungan dan budaya lokal telah menjadi elemen penting bagi industri kreatif untuk tetap maju dalam persaingan.

 

Iklim Usaha

 

Aspek penting lain dalamusaha adalah iklim usaha. Sebuah iklim usaha yang baik ditunjukkan oleh beberapa kondisi termasuk ukuran pasar, ketersediaan tenaga kerja, infrastruktur, izin dan peraturan serta insentif dan akses keuangan. Sebagaimana disebutkan di atas, ukuran pasar, infrastruktur dan keuangan telah menunjukkan kondisi yang baik untuk memulai usaha di industri kreatif. Hal ini jelas akan mengundang para wirausaha untuk memasuki sektor ini, oleh karena itu persaingan akan meningkat di sektor ini. Namun ukuran pasar tetaplah sangat besar bila dibandingkan dengan pemasok yang tersedia di sektor ini. Kedua, sektor ini mencakup berbagai subsektor yang sangat unik satu sama lain. Dalam hal ketersediaan tenaga kerja, pemerintah telah mendukung banyak sekolah menengah kejuruan (SMK) untuk menciptakan tenaga kerja yang terampil pada industri ini.

 

Industri kreatif mencakup 14 sub sektor yangdigambarkan dalam Gambar 1.7. Seperti dibahas di atas, ada banyak kesempatan untuk memulai usaha ramah lingkungan di seluruh rantai nilai dari masing-masing sektor. Pengusaha dapat melakukan usaha ramah lingkungan yang menghasilkan produk fisik yang ramah lingkunganatau menghasilkan jasa dengan melakukan aktivitas usahayang ramah lingkungan. Misalnya, dalam sub-sektor iklan, orang dapat menghasilkan brosur iklan atau brosur menggunakan kertas daur ulang. Subsektor kerajinan menggunakan bahan baku dari limbah. Penerbitan dan percetakan menggunakan cat atau tinta yang tidak beracununtuk produk mereka atau membuatusahaonline.

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 1.7: Sub Sektor Industri Kreatif

 

 

 

 

 

Industri

Kreatif

Mode

Desain

Iklan

Arsitektur

Film, Video,

Foto

Televisi

dan Radio

Pagelaran

Seni

Kerajinan

Tangan

Komputer

Kesenian dan

Barang Antik

Penerbitan

dan Percetakan

 

 

 

1.4   Latihan

 

 

Penerapan Terbaik: Loebis Jeans Bag

Loebis Jeans Bag adalah perusahaan fashion yang memproduksi tas, dompet, dan aksesoris modis yang terbuat dari jins bekas dan kain modis lainnya. Konsep usahayang ditawarkan adalahmenggabungkan langkah-langkah pengurangan limbah dengan pengembangan produk kreatif. Daur ulang dan upcycling(mendaur ulang produk menjadi produk yang bernilai lebih tinggi dari sebelumnya)adalah kata-kata kunci dari usaha ini.

Di dunia fashion, masyarakat kita terus menciptakan kebutuhan untuk selalu tampil modis, trendi, dan up-to-date(mengikuti perkembangan) dengan pakaian yang mereka kenakan. Perilaku pembaruan yang terus-menerus ini mengarah pada fakta bahwa ketika sudah tidak tren lagi, maka pakaian lama sebagian besar tidak digunakan lagi. Akibatnya, pakaian cenderung disimpan di lemari atau bahkan dibuang sebagai limbah karena sudah ketinggalan jaman, tidak sesuai ukurannya, robek, atau warnanya sudah pudar. Limbah pakaian menumpuk lebih banyak dan lebih banyak lagi di masyarakat kita, dimana hal ini menyebabkanberbagai masalah sosial dan lingkungan di Indonesia. Tumpukan limbah kain memakan lahan di tempat pembuangan, zat pewarna dapat larut dalamair tanah, sehingga dapat menjadi ancaman bagi lingkungan dan kesehatan masyarakat dan merugikan masyarakat luas. Ibu Riza Noerinda dan dua temannya melihat masalah ini sebagai kesempatan untuk mengubah semua pakaian lamamenjadi sebuah tas baru yang modis dan berharga serta menciptakan produk sejenis lainnya.

 

Kenapa harus ramah lingkungan?

Loebis Jins bag adalah produk yang berkontribusi bagi keberlangsungan lingkungan. TasJins adalah produk yang memiliki kontribusi terhadap keberlangsungan lingkungan. Sebagian besar pengguna jins tidak menyadari bagaimana efek jins mereka terhadap lingkungan. Jinsdiproduksi dengan bahan baku tanaman kapas yang menggunakan pestisida serta menggunakan bahan kimia untuk pemrosesannya. Cara produksi dengan bahan kimia dapat mengganggu kesehatan para pekerja dan berkontribusi terhadap pencemaran sungai dan air tanah. Pada akhir siklus hidup, saat jins sudah tidak diinginkan lagi, dekomposisi jinsjuga melepaskan bahan kimia lagi, yang selama ini telah terkunci melaluiproses pewarnaan dan pemutihan. Tas yang terbuat dari jins merupakan salah satu usaha untuk mengurangi limbah, pihak perusahaan akan memberikan potongan pembelian bagi konsumen yang datang untuk memberikan jins bekas pakainya. Pada saat yang sama ide menggunakan bahan daur ulang jins juga dapat memicu produsen jins lain untuk menelaah lebih lanjut pilihan ini untuk menggunakan bahan daur ulang.

.

 

 

 

Latihan 1.1: Studi Kasus Loebis Jeans Bag

 

Anda telah membaca potensi sektor industri kreatif seperti dijelaskan di atas, silahkan membaca studi kasus Loebis Jeans Bag dan jawablah pertanyaan-pertanyaannya.

 

  1. Apakah anda terinspirasi oleh Loebis Jeans Bag? Ya/Tidak. Mengapa?
  2. Apa latar belakang ide pendiri usaha?
  3. Dimanakah anda melihat aspek ramah lingkungan dari usaha ini?
  4. Faktor pendorong eksternal mana yang menguntungkan usahaini?
  5. Apakah keuntungan atau potensi dari sektor industri kreatif dan bagaimana usaharamah lingkungan dapat memberikan keuntungan bagi wirausahanya?

 

 

Studi Kasus : Ndopart Vector Design

 

Ndopart adalah perusahaan baru yang bergerak dalam bidang vektor grafis yang melayani perusahaan kecil hingga menengah.Pak Muhammad Ali Mudzofar memulai usahaini untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di bidang seni artistik. Ndopart menyediakan jasa desain grafis vektor meliputi produk-produk berikut:

-Riil vektor: Gambar vektor dengan tingkat detail dan kemiripan yang tinggidengan motif yang sebenarnya. Biasanya, jasa ini dilakukan dengan membuat vektor grafis dari foto asli.

-Kartun vektor: Gambar vektor dengan gaya kartun tapi masih memiliki kemiripan dengan gambar aslinya.

 

-Lineart vektor: Gambar Vektor dengan jenis satu / dua vektor berwarna, biasanya digunakan pada percetakan dengan tujuan untuk menghemat biaya karena terbatasnya jumlah warna.

 

Sebagai tambahan, Ndopart juga melayanidesain logo perusahaan, brosur, selebaran, dan perlengkapan pemasaran lainnya yang berbasis vektor.

Ndopart menjalankan semua aspek usahadengan ramah lingkungan. Pelanggan biasanya mengirim gambar atau foto yang akan diubah menjadi vektor grafis melalui internet. Untuk logo dan desain brosur, proses pemesanan juga dilakukan melalui chatting atau melalui e-mail. Negosiasi harga juga dilakukan melalui e-mail dan chatting. Grafis dikirim kembali melalui media elektronik, begitu juga pembayaran jasanya. Singkatnya, usahaini sepenuhnya menghilangkan kebutuhan untuk transportasi. Energi yang digunakan dalam usahaini hanyalah listrik yang dibutuhkan untuk menyalakan komputer. Dengan melakukan semuanya secara online, pelanggan Ndopart tidak terbatas Indonesia saja, namun juga luar negeri.

 

Mengapa Usaha tersebut Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan ?

 

Dalam usahanya, Pak Ali tidak perlu menggunakan bahan-bahan berwujud, seperti kertas atau cat untuk menghasilkan karyanya. Kedua, ia tidak membutuhkan kendaraan untuk mengirimkan produk. Dia hanya menggunakan teknologi internet untuk memproduksi dan mengirimkan karyanya, sembari duduk di dalam ruangan. Para pelanggan mengirim pesanan mereka melalui e-mail serta melakukan negosiasi harga melalui e-mail dan chatting. Pembayaran ditransfer melalui internet banking dan hasil pekerjaan yang telahselesai dikirim kembali melalui e-mail. Singkatnya, usaha ini tidak bergantung pada bensin atau sarana transportasi fisik, energi yang digunakan usaha ini hanyalah listrik untuk komputer. Dengan hanya menggunakan internet, Bapak Ali dapat menghemat banyak waktu dan uang.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Latihan 1.2: Studi Kasus Ndopart Vector Design

Diskusikan pertanyaan berikut dengan mengacu pada pengalaman perusahaan Ndopart Vector Design dan isi formulir di bawah ini. Bagian kiri adalah tentang usaha Ndopart Vector Design dan bagian kanan adalah pendapat anda tentang aspek usaha.

 

Apa latar belakang usaha Ndopart Vector Design?

Inspirasi apa yang terlintas dalam benak anda tentang Ndopart Vector Design?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Langkah apa yang dilakukan untuk memulai usaha tersebut ?

Ditahap ini, apakah yang harus anda pertimbangkan ?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jasa apa yang ditawarkan?

Apa yang perlu anda pertimbangkan dalam menawarkan jasaa ?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Apakah sajakah aspek lingkungan dari Ndopart Vector Design?

Apa yang perlu anda pertimbangkan tentang lingkungan?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  • Industri kreatif menawarkan peluang usaha ramah lingkungan yang potensial,baik bagi usaha mikro maupun kecil.

 

  • Ingatlah dasar-dasar usaha ramah lingkungan dan selalu menerapkan prinsip-prinsip berkelanjutandan pekerjaan yang layak dalam kegiatan operasi anda, proses produksi, pengadaan, penjualan dan distribusi, manajemen sumber daya manusia, administrasi, logistik, manajemen kantor dan pabrik, manajemen rantai pasok dan pengadaan (lihat daftar periksausaha ramah lingkungan dalam lampiran).

 

  • Ingat bahwa anda adalah bagian dari rantai pasok ramah lingkungan dan juga sebagai agen perubahan, pendorong penerapan prinsip-prinsip ramah lingkungan dan pekerjaan yang layak bagimitra-mitraanda.

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 2
SIAPKAH ANDA MEMULAI USAHA RAMAH LINGKUNGANDIBIDANGINDUSTRI KREATIF?

Tujuan dari bab ini adalah:

  1. Untuk membantu anda mengetahui karakter seperti apa yang dibutuhkan untuk menjalankan usaha ramah lingkungandi bidang industri kreatif
  2. Untuk membantu anda mengetahui apakah karakter anda cocok dengan usaharamah lingkungandi bidang industri kreatif
  3. Untuk membantu anda mengenal kekuatan anda untuk dipertahankan dan ditingkatkan, serta mengetahui kelemahan yang harus diperbaiki sebelum memulai usaha ramah lingkungandi bidang industri kreatif

 

2.1   Faktor Pendorong Internal

Keberhasilan dalam sebuah usaha akan dipengaruhi oleh dua faktor yaitu: faktor eksternal dan faktor internal. Demikian halnya dengan usaha anda. Seperti dibahas dalam Bab 1 faktor eksternal akan berdampak pada pasar dari produk yang anda tawarkan sedangkan faktor internal akan menentukan bagaimana anda bisa mengatasi tantangan dan peluang yang berasal dari eksternal organisasi atau usaha. Segala hal mengenai faktor eksternal telah dibahas dalam bab sebelumnya dan dalam bab ini anda akan diperkenalkan dengan faktor pendorong internal utama dalam memulai suatu usaha yang digambarkan dalam Gambar 2.1.

Gambar 2.1: Faktor Pendorong Internal

 

Pribadi

Memiliki jiwa wirausahaadalah potensi dari keberhasilan suatu usaha. Oleh karena itu, saat anda memutuskan untuk memulai usaha anda sendiri, hal pertama yang harus anda lakukan adalah melihat kedalam diri anda sendiri untuk mengetahui apakah anda memiliki sikap yang tepat, ketrampilan, pengalaman, sertaatribut-atribut lain yang diperlukan untuk memulai dan menjalankan usaha kreatiframah lingkungan. Gambar di bawah ini menggambarkan tiga komponen pribadi yang dibutuhkan untuk memulai usaha ramah lingkungan.

Gambar 2.2: Hal pribadi yang perlu dimiliki untuk memulai usaha Ramah lingkungan yang sukses

 

Komunitas

Komunitas yang dimaksud disini adalah keluarga, jejaringan yang anda miliki dan lingkungan disekitar anda. Dalam memulai sebuah usaha pastinyaakan memerlukan banyak waktu dan energi, sehingga sangatlah penting untuk memastikan bahwaanda mendapatkan dukungan dari keluarga. Jika mereka setuju dengan anda dan mendukung rencana usaha yang anda miliki maka ini berarti anda telah memiliki dukungan yang kuat dibelakang anda. Anda harus bertanya pada diri anda sendiri “Apakah saya memiliki dukungan keluarga saya dalam memulai usaha ini?”. Selain keluarga, dukungan dari jejaringyang anda miliki juga memegang peranan penting dalam memotivasi anda untuk menggapai impian apa yang anda impikan. Mengeksplorasiapa yang bisa diberikan usaha ramah lingkunganyang akan anda miliki kepada lingkungan/masyarakat tentunya juga merupakan sebuah faktor pendorongyang kuat untuk memulai usaha ramah lingkungan ini.Salah satu kontribusi kepada komunitas adalah dengan menciptakan pekerjaan bagi penduduk sekitar usaha dengan menerapkan pekerjaan yang layak. Ada empat dimensi dari pekerjaan yang layak yang perlu anda pertimbangkan saat merencanakan untuk memulai usaha ramah lingkungan anda: penciptaan lapangan kerja, hak-hak di tempat kerja, perlindungan social dan dialog-dialog sosial. Anda perlu bertanya kepada diri anda sendiri; pertama, apakah usaha saya menciptakan perkerjaan? Di tahap awal anda pasti menciptakan sebuah pekerjaan bagi diri anda sendiri, sejalan dengan waktu, usaha,  anda akan berkembang dan diharapkan anda akan menciptakan pekerjaan untuk orang lain karena tidak ada suatu kegiatan usaha yang terisolir, maka secara tidak langsung usaha anda juga akan menciptakan pekerjaan-pekerjaan di usaha lain yang berhubungan dengan rantai pasok kegiatan usaha anda. Kedua, anda perlu mempertimbangkan bentuk perhatian anda untuk pekerja dan bagaimana hak-hak di tempat kerja dapat diperoleh? Pegawai adalah rekan rekan anda dalam membangung usaha ramah lingkungan, jadi anda perlu memastikan bahwa mereka memiliki hak untuk mengekspresikan pendapat dan ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan yang menyangkut kehidupan mereka. Ketiga, apakah anda sudah mempertimbangkan perlindungan sosial dari karyawan anda? Perlindungan sosial sangat penting untuk memberikan rasa aman di tempat kerja dan hidup mereka, dan memastikan bahwa sumber daya manusia mendedikasikan waktu dan upaya mereka untuk membangun usaha ramah lingkungan. Terakhir, dialog sosial, anda perlu merancang suatu metoda (tata cara) untuk dialog sosial dalam perusahaan anda, seperti dialog sosial dengan karyawan, dialog sosial dengan pemangku kepentinganperusahaan. Dialog sosial dapat membantu memperkokoh usaha ramah lingkungan anda, melakukan transfer pengetahuan antara pemangku kepentingan dan kesatuan antara perusahaan dan komunitas.

Sebagai contoh, “Loebis Jeans Bag” memberikan tambahan pendapatan bagi masyarakat disekitarnyadengan membeli jeans bekasmilik mereka selain itu mereka juga memberikan lapangan pekerjaan untuk masyarakat setempat. Perusahaan layanan desain“Ndopart”mendapatkan dukungan dari masyarakatdengan cara memberikan pelatihan untuk para pemuda setempat tentang desain grafis. Para peserta akhirnya menjadi calon potensial untuk menjadi karyawan dan desainer lepas/freelance“Ndopart” saatusaha merekatumbuh berkembang. Contoh lainnya adalah“DeTanjung” yang mendaur ulang limbah botol bekas, kain, karton, gelas dll untuk membuat kerajinan yang unik dan indah, serta memberdayakan dan memberikan tambahan penghasilan bagi perempuan di desa dengan menjadi karyawan paruh waktu.

 

Teknologi

Teknologi dapat menjadi faktor pendukung yang kuat saat memulai sebuah usaha. Anda mungkin memiliki teknologi atau kemudahan dalam mengakses teknologi yangdibutuhkan yangberhubungan dengan usahaanda. Jika teknologi tidak tersedia anda mungkin akan memerlukan biaya awal usaha yang lebih mahalkarena harus mengadakan teknologi baru. Sebagai contoh, jika anda ingin memulai usaha kerajinan yang menggunakan limbah kertas sebagai bahan baku, maka anda akanmembutuhkanmesin pemotong atau dan mesin press. Teknologi yang diperlukan tidak harus suatu teknologi yang canggih, asalkan dapat berfungsi seperti yang dibutuhkan. Jika Anda ingin memulai usahagrafis komputer, maka memiliki teknologi terbaru dalam software grafis dan multimedia adalah suatu keharusan. Berbicara mengenaisoftware komputer anda akandihadapkan pada dua pilihan untuk memperoleh teknologi yang anda butuhkan. Pertama, anda dapat menggunakan teknologi resmi dengan biaya investasi yang cukup tinggi dan yangkedua anda dapat untuk sebuah teknologi open source yang dalam banyak tersedia bebas di Internet. Selain teknologi itu sendirianda juga haruspaham tentang teknologi yang anda butuhkan.

Sebuah penemuan teknologi baruakan memegang peranan yang sangat penting dalam usaha, sepertiapabila anda menemukan teknologi baru untuk pengolahan limbah kertas atau program komputer atau aplikasi baru, artinya andamemiliki modal yang sangat baik untuk membuka usahayang akan memberikan anda keunggulandaya saing dibandingkanpesainganda.

2.2   Menilai Karakter dan Kondisi Pribadi

Dalam latihan ini, nilailah diri anda, apakah menurut anda untuk memulai usaha ini karakter pribadi anda sudah kuat (kolom tengah) atau masih perlu ditingkatkan (kolom kanan). Berilah tanda x di kolom yang sesuai.

 

Latihan 2.1: Karakter dan Situasi PribadiSaya

Karakterdan Kondisi Pribadi Saya

Karakter saya sudah cukup KUAT untuk mendukung usaha

Karakter saya masih PERLU DITINGKATKAN

Komitmen dan kesabaran

Saya memiliki komitmen untuk membuat ide usaha saya menjadi kenyataan dan sukses. Saya akan meluangkan waktu, energi, uang saya ke dalam usaha tersebut dan menjadikannya sebagai prioritas, dan saya mungkin kehilangan waktu bermain bersama teman-teman saya maupun kegiatan sosial lainnya.

• Usaha ini memerlukan waktu dan kesabaran untuk mencapai hasil yang diharapkan, karena bisa saja saya perlu merubah pola pikir orang lain.

 

Tingkat komitmen dan kesabaran saya……..

 

 

 

Motivasi

Usaha ramah lingkungan ini akan berhasil jika saya termotivasi untuk mencoba ide, membangun idealisme atas nilai sosial dan lingkungan, sertamenghasilkanuang. Motivasi saya untuk memulai usaha adalah:

………………………………………………………………………………………

 

 

Etos Kerja

Dalam usaha, tantangan mungkin datang dari mana saja, reaksi negatif mungkin datang dari senior, keluarga, danteman. Saya harus terus percaya danmenjaga etos kerja saya untuk membangun usaha yang sukses dan berkelanjutan.

 

 

Mengambil Risiko

Tidak ada usaha benar-benar aman untuk dijalankan, akan selalu ada risiko kegagalan dalam menjalankan usaha. Sebagai wirausaha, saya harus siap untuk menghadapi risiko yang masuk akal. Kemampuan untuk menghadapi risiko secara wajar adalah sebuah kekuatan. Mempertaruhkan segalanya dengan berjudi atau tidak mau mengambil risiko sama sekali menunjukan bahwa masih ada yang perlu diperbaiki dalam diri kita. Kemampuan saya dalam mengambil resiko …..

 

 

Membuat keputusan

Saya adalah orang yang paling bertanggung jawab atas usahaini, karena itu berarti saya harus membuat keputusan penting, keputusan yang tepat pada waktu yang tepat, dan tidak dapat diwakilkan kepada orang lain. Mampu membuat keputusan sulit yang dapat menerima konsekuensi positif dan negatif adalah sebuah kekuatan.

 

 

Kemampuan untuk menangani stress

Wirausahatentunya akan banyak mengalami stres yang berkaitan dengan pengambilan keputusan yang sulit menghadapi berbagai pemangku kepentingan, jam kerja yang panjang dan menanggapi berbagai permintaan yang tiba-tiba. Kemampuan untuk meghadapi stres dan mempertahankan semangat adalah kemampuan yang penting untuk mencapai keberhasilan, seperti dengan menikmati perjalanan usaha,selalu semangat dan menjaga rasa humor.

 

 

Pencarian Informasi dan Penyelesaian Masalah

Dalam menjalankan usaha ini saya harus dapat memecahkan masalah. Kemampuan untuk menggali dan menemukan akar permasalahan, dan menyelesaikannya dengan kreatif adalah kekuatan yang akan mendukung keberlanjutan usaha saya. Salah satu caranya, melalui kemampuan mencari informasi.

 

 

Penentuan dan Orientasi Tujuan

Hal terpenting dari seorang pengusaha adalah kemampuan untuk melihat jauh ke depan, mengembangkan dan menggapai sebuah tujuan. Memiliki kejelasan tujuan usaha ramah lingkungan ini merupakan sebuah kekuatan.

 

 

Dukungan sosial

Menjalankan usaha akan membutuhkan banyak waktu dan energi. Dukungan yang memadai dari keluarga, teman dan rekan-rekan usaha lainnya sangatlah dibutuhkan, selain itu, sayapun perlu dikelilingi oleh lingkungan sosial yang mendukung. Untuk mendapatkan dukungan dari lingkungan sosial saya, perusahaan ini harus memberikan kontribusi sosial, seperti pengelolaan sampah, merekrut masyarakat sekitar, dsb. Seberapa jauh usaha saya mendapat dukungan dari lingkungan sosial?

 

 

Situasi keuangan

Modal awal usaha sangatlah dibutuhkan, dan saya dapat memperolehnya dari tabungan, pinjaman keluarga maupun pinjaman dari lembaga keuangan seperti bank. Kondisi keuangan yang mendukung usaha mencerminkan kekuatan untuk memulai usaha baru.

 

 

Intuisi

Wirausaha di industri kreatif harus peka dalam melihat peluang yang ada, khususnya ketika menilai peluang usahadengan intuisiatau nalurinya, termasuk saat membentuk jaringan kerjasama.

 

 

Kreativitas

Wirausaha di industri kreatif harus memiliki pikiran kreatif yang kuat dengan imajinasi dan kemampuan untuk berpikir di luar kebiasaan(out of the box,) menemukan dan bereksperimen pada hal-hal baru dan tidak biasa.

 

 

 

2.3   Menilai Ketrampilan Anda

Selain karakter dan kondisi pribadi, dalam rangka menjalankan usaha ramah lingkungan anda dengan baik, anda juga perlu memiliki beberapa ketrampilan khusus untuk bidang industri ini. Ketrampilan ini dapat diperoleh dari pendidikan formal dan atau informal, atau pusat pembangan ketrampilan terdekat.


 

 

Latihan 2.2:KetrampilanSaya

Ketrampilan

Ketrampilan saya sudah cukup KUAT untuk mendukung usaha

Ketrampilan saya masih PERLU DITINGKATKAN

Bagaimana cara saya meingkatkan ketrampilan?

Jika ide usaha anda mengharuskan anda memiliki ketrampilan yang tidak anda miliki, maka tandailah bagian “ketrampilan saya masih perlu ditingkatkani” dan silahkan isi kolom bagian “bagaimana anda akan mencapai ketrampilan ini”.

Ketrampilan Ramah Lingkungan

Apakah usaha anda sudah ramah lingkungan dan berkelanjutan? Apakah anda tahu bagaimana mengelola proses, pengadaan, penjualan, manajemen sumber daya manusia dan lain-lai?. Apakah anda tahu tentang pengaruh usaha anda pada lingkungan sekitar dan masyarakat?

 

 

 

Ketrampilan Berinovasi

Ciri khas dari wirausaha kreatif adalah inovasi produk atau jasa, yang diperoleh melalui ketrampiannya yang meliputi:

-         Bergaul: kemampuan bergauldan keterbukaan untuk mengenal berbagai situasi, latar belakang dan jenis orang membantu wirausaha kreatif untuk mengidentifikasi berbagai peluang usaha yang ada.

-          Bereksperimen: memiliki keberanian untuk mencoba hal-hal baru bahkan hal-hal yang sangat tidak biasa karena inovasi yang berhasil karena kita melakukan uji coba sendiri

-          Bertanya: seorang wirausaha kreatif tidak pernah puas dengan situasi yang terjadi saat ini dan selalu bertanya-tanya bagaimana me ningkatkan suatu hal

 

 

 

Ketrampilan Teknis dalam industri kreatif

Apakah anda memiliki keahlian khusus yang harus dimiliki untuk menjalankan ide usaha anda? Misalnya, untuk memulai usaha pakaian anda perlu tahu mengenai kain serta bagaimana mendesain dan memproduksi pakaian, untuk memulai usaha desain grafis anda perlu tahu bagaimana untuk mengoperasikan software desain grafis yang populer.

 

 

 

Ketrampilan Manajemen Strategis

Apakah anda memiliki pandangan yang jauh ke depan tentang usaha ini mencakup pandangan jangka panjang proses usaha, produk, bahan, dan bagaimana usaha ini beroperasi.

 

 

 

Manajemen Waktu

Ketika tingkatkreativitas mencapai suatu titik yang sangat tinggi kadang seseorang cenderung terbawa dan hanya fokus pada hal tertentu. Kemampuan menelola waktu secara efektif akan membantu untuk tetap kreatif dan menjaga target usaha.

 

 

 

Ketrampilan manajemen pemasaran

Pemasukan dari usaha anda tergantung pada sebaik apa anda menjual produk atau jasa yang anda miliki.

Wirausahawan harus memiliki ketrampilan tentang bagaimana menyampaikan informasi mengenai layanan atau produk usahanya kepada konsumen.

Selain itu pengusaha juga harus memiliki kemampuan untuk mengembangkan jejaringdan bermitradengan pelanggan, pelaku usaha lainnya, dan masyarakat.

 

 

 

Ketrampilan menghitung resiko

Usahaselalu melibatkan resiko. Kemampuan menghitung resiko yang baik adalah menghitung konsekuensinya dari suatu keputusan baik dari aspek ekonomi, sosial maupun lingkungan. Kemampuan ini tidak terlepas dari pengetahuan yang dimiliki tentang usaha. Semakin banyak anda tahu tentang bidang usaha anda, semakin anda akan terhindar dari membuat kesalahan yang dapat berdampak mahal untuk usaha anda.

 

 

 

Ketrampilan Manajemen Sumber Daya Manusia

Kerja kelompok dan bersosialisasi merupakan hal penting dari usaharamah lingkungan. Ketrampilan ini membutuhkan kemampuan  bersosialisasi dan kepemimpinan, termasuk memahami bagaimana motivasi kerja seseorang, menghargai hasil kerja orang lain, dan menerapkan prinsip-prinsip pekerjaan yang layak dan mengimplementasikannya dengan benar. (Lihat Bab 6 untuk penjelasan lebih lanjut).

 

 

 

Ketrampilan Manajemen Usaha

Ketrampilan manajemen usaha antara lain pemasaran, keuangan, penentuan biaya, manajemen sumber daya manusiadengan pekerjaan yang layak, produksi, logistik, dan manajemen operasi. Ketrampilan ini anda butuhkan untuk menjalankan usaha anda secara efisien.

 

 

 

Ketrampilan manajemen perubahan

Suatu usaha harus terus berkembang dan menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Kebanyakan orang anti terhadap perubahan dan sering salah menilai ramah lingkungan sebagai perubahan besar, anda perlu mulai mengambil langkah kecil jika ingin mendapatkan kemungkinan yang lebih baik untuk sukses. Kemampuan untuk memotivasi tim untuk berubah, memantau dan mengevaluasi sebuah perubahan, akan membantu perusahaan untuk berkembang.

 

 

 

Ketrampilan negosiasi

Ketrampilan negosiasi adalah kemampuan mengkomunikasikan dan menyesuaikan agar terjadi kesepakatan antara anda dan mitra anda dengan hasil yang saling menguntungkan. Anda perlu memiliki kemampuan untuk mendengarkan pandangan orang lain dan memberikan pendapat Kemampuan negosiasi didasari oleh pengetahuan, kemampuan komunikasi serta kemauan untuk berempati

 

 

 

2.4   Kepedulian Lingkungan dan Sosial

 

Latihan 2.3: Kepedulian Lingkungan dan Sosial Saya

Kepedulian Lingkungan & Sosial Saya

Kepedulian lingkungan dan sosial saya sudah cukup KUAT untuk mendukung usaha

Kepedulian lingkungan dan sosial saya masih PERLU DITINGKATKAN

Bagaimana cara saya meningkatkan kepedulian lingkungan dan sosial ?

Usaha saya dan lingkungan

Saya menyadari isu-isu sosial di sekeliling usaha saya dan isu lingkungan dari usaha ini. Jika saya melakukan upaya untuk memperbaiki kondisi sosial dan lingkungan seperti konservasi alam dan menjaga keanekaragaman hayati, maka kepedulian sosial dan lingkungan saya kuat.

 

 

 

Komitmen saya untuk masyarakat

Usaha saya adalah bagian dari masyarakat. Sangat penting untuk menjadi usaha yang bersahabat dengan masyarakat dan adalah tanggung jawab saya untuk berkontribusi kepada masyarakat.

Manfaat apa yang bisa usahaini berikan pada masyarakat sekitar?Apakah saya bersedia untuk berbagi pengalaman usaha ramah lingkungan saya dengan orang lain?Apakah saya memprioritaskan pekerjalokal dan menerapkan pekerjaan yang layak?

 

 

 

Perhatian Usaha Ramah lingkungan – Tiga hal mendasar (lingkungan, sosial, ekonomi) – triple bottom line

Rasa empati dan keadilan yang kuat: Saya harus menyadari bukan hanya keuntungan yang saya dapatkan dari usaha ini, tetapi juga orang-orang yang bekerja bersama saya, lingkungan alam dan sosial yang kita berhubungan dengan kita, seperti budaya, yang membuat usaha ini berkelanjutan. Empati merupakan kemampuan untuk membayangkan diri sendiri dalam situasi orang lain, merupakan sifat yang sangat dibutuhkan ketika berhadapan dengan karyawan, masyarakat yang terkena dampak, pemasok dan subkontraktor, misalnya. Apakah saya sudah mempertimbangkan keuntungan bagi perusahaan dan masyaralat serta lingkungan dari usaha ini?

 

 

 

Banyak pengusaha tidak memiliki karakter yang dibutuhkan, ketrampilan yang cukup, serta membuka usaha tidak dalam kondisi yang tepat. Namun perlu diingat, bahwa karakter dapat dikembangkan, ketrampilan dapat dipelajari, dan kondisi dapat diperbaiki. Anda dapat melakukan perubahandi mana peningkatan tersebut diperlukan dan mengubahnya menjadi kekuatan.

Berikut adalah beberapa saran tentang bagaimana untuk meningkatkankarakteristik dan ketrampilan anda:

1. Minta bantuan dari orang lain. ceritakanlah tentang masalah ini dengan teman atau keluarga anda atau bergabunglah dengan asosiasi usaha dan berdiskusi dengan anggota lain dalam asosiasi tersebut. Mohon saran mereka (lihat lampiran untuk daftar asosiasi danlink).

2. Hadiri pelatihan. Pergi ke pelatihan sesuai dengan bidang-bidang yang perlu diperbaiki, seperti manajemen usaha, ketrampilan teknis ataupun motivasi, dan pelatihan kewirausahaan.

3. Berbicaralah dengan seorang pengusaha sukses. Berkonsultasilah dengan pengusaha sukses yang anda jadikan panutan. Amati saat mereka bekerja dan belajar dari mereka. Anda juga dapat bekerja sebagai magang dalam usaha yang terkait.

4. Baca artikel usaha yang terkait di internet, surat kabar, majalah dan buku-buku dari perpustakaan tentang usaha, pasar bidang industri kreatif potensial dan belajar dari pusat informasi usaha,

Alternatif lainnya adalah, anda mungkin membutuhkan mitra usaha yang bisa melengkapi kemampuan dan ketrampilan anda. Ada sejumlah pelaku usaha yang sukses tanpa memiliki banyak pengalaman atau praktek usaha sebelum memulai usahanya, namun mereka bermitra. Yang terpenting adalah untuk menyadari dimana bidang yang membutuhkan perbaikan dan pengembangan rencana-rencana untuk menangani bidang-bidang ini sebelum sisi negatif mereka mempengaruhi usaha anda.

 

 

  • Temukan dan perkuat kesadaran lingkungan dan ketanggapan sosial anda.
  • Tingkatkan ketrampilan ramah lingkungan anda dan mitra anda (jika ada).
  • Terapkan teknologi ramah lingkungan.
  • Gunakan pendekatan ramah lingkungan untuk pemecahan masalah dan berinovasi.
  • Bekerjasama dengan masyarakat sekitar dan ajaklah mereka sebagai bagian dari usaha anda.
  • Rekrutlah pekerja lokal dan terapkan prinsip pekerjaan yang layak.
  •  

 

 

 

 

BAB 3
RUMUSKAN DAN ANALISIS IDE USAHA RAMAH LINGKUNGAN ANDA

 

Tujuan dari bab ini adalah:

  1. Membantu anda untuk menghasilkan ide usaha ramah lingkungan
  2. Membantu menilai kelayakan usaha ramah lingkungan
  3. Membantu anda untuk memilih satu dari sekian ide usaha ramah lingkungan yang dimiliki untuk di kembangkan dan dilaksanakan

 

                Bab satu dan dua telah menjelaskan mengenai kondisi eksternal dan internal untuk memulai usaha ramah lingkungandiindustri kreatif. Di babini, anda akan dipandu untuk menggabungkan faktor eksternal dan faktor internal, khususnya yang terkait dengan ide usahaanda.

3.1   Merumuskan Ide Usaha Anda

Sebuah ide usaha adalah deskripsi singkat dan jelas mengenai apa dan bagaimana suatu usaha berjalan.. Hal tersebut akan memberikan anda informasi mengenai:

ü  Apa produk atau jasa yang akan anda jual.

ü  Kepada siapa anda akan menjual produk atau jasa anda.

ü  Bagaimana cara anda akan menjual produk atau jasa.

ü  Kebutuhan pelanggan seperti apa yang akan anda penuhi.

 

 

 

 

 

 

                                                 

 

Apa

Apa produk atau jasa yang akan anda jual? Ide usaha anda ada yang muncul berdasarkan pada apa yang anda kuasai, mungkin anda memiliki pengalaman dalam bidang usaha yang tertentu atau anda telah terlatih/memiliki keteampilan khusus. Ide usaha akan membantu anda untuk fokus pada apa yang dapat anda lakukan.

Siapa

Siapa yang akan membeli produk atau jasa anda? Konsumen anda mungkin berupa individu/perorangan atau usaha lain. Konsumen anda mungkin terpusat disuatu daerah atau tersebar di area yang luas, bahkan mungkin sampai tingkat nasional. Anda perlu memikirkan, apakah anda hanya akan mencoba untuk menjual produk kepada konsumen kelompoktertentu atau untuk semua orang disuatu daerah? Anda perlu mengetahui dengan jelas kepada siapa produk anda akan dijual.

Bagaimana

Bagaimana anda akan menjual produk atau jasa anda? Anda dapat menjual melalui toko anda sendiri, menjual langsung kekonsumen, atau melalui pengecer. Mereka adalah pelanggan anda.

Yang Mana

Kebutuhan pelangganapa yang akan dipenuhi oleh produk atau jasa? Ide usahaharus mencerminkan siapapelanggandan apa kebutuhannya. Sangatlah penting untuk mengetahui keinginanpelanggandan mendengarkan kebutuhan pelanggankedepan untuk memberikan gambaran rencna perluasan usaha anda.

Tantangan usaha baru adalah menemukanpelanggan.Produk atau jasa anda harus menawarkan solusi atau memenuhi kebutuhantertentu. Jika anda menawarkan berbagai produk atau jasa untuk berbagai jenis pelangganakan sangat sulit untuk menarik perhatian konsumen baru. Jika anda mengkhususkan diri dalam satu atau beberapa jenis produk atau jasa sejenis kepada kelompok pelanggantertentu maka akan lebih mudah untuk memenuhi kebutuhan dan menarik pelanggan.

Banyak wirausaha baru membuat kesalahan dengan mengasumsikan bahwa pasti akan ada pembeli untuk produk atau jasa baru. Hal ini belum tentu benar dan beresiko pada usaha anda. Untuk itu, anda perlu memastikan ada atau tidaknya permintaan untuk produk atau jasa anda. Mendeskripsikan ide usaha anda adalah titik awal untuk rencana usaha anda. Lakukan penggalian informasi melalui berbagai sumber seperti internet, berbicara dengan teman-teman dan membaca berbagai artikel untuk mendeskripsikan usaha anda dan memahami siapa calon pelanggan anda.

Ide usaha bisa datang dari hobi, impian, keinginan, ataupun hasil pengamatan mengenai sesuatu hal yang berjalan tidak semestinya atau suatu hal yang perlu diperbaiki. Menciptakan ide usaha adalah sebuah proses latihan, karena bisa datang ketika anda melihat, merasakan atau menginginkan sesuatu. Contohnya seperti yang ditunjukkan dalam Studi Kasus 3, Ariani Hamzah dan Rachman mendapat ide untuk membuka usaha kartu ucapan berbahan daur ulang disaat mereka sedang mencoba untuk menemukan kartu ucapan berbahan daur ulang untuk acara tertentu. Akhirnya mereka menyadari bahwa tidak ada toko yang menawarkan jenis kartu berbahan daur ulang.Ide usaha dapat datang kapan saja. Beberapa ide akan anda ingat jauh lebih lama dari ideyang lain karena ide tersebut berkaitan sangat kuat untuk anda. Waktu dan pengalamanberperan penting dalam memunculkan ide usaha, dan anda harus terus berlatih untuk memunculkan ide-ide baru. Menuliskan dan memvisualisasikan ide-ide sangatlahpenting, karena dapat membantu anda untuk mengingat dan merealisasikannya.

Contoh: Ide UsahaLoebis Jeans Bag

Daur ulang dan memberikan nilai tambah dari produk limbah adalah latar belakang usaha Riza Norinda dan Mahmudin. Ketika mencari produk yang cocok, mereka menemukan ide untuk mengambil keuntungan dari menggunakan pakaian bekasuntuk diubah menjadi tas dan produk lainnya. Menurut mereka, tas merupakan barang fashion yang penting, tidak hanya sekedar untuk menyimpan barang tetapi juga digunakan untuk menunjang penampilan individu bahkan juga menunjukkan tingkat kelas sosial. Seiring dengan perkembangan dunia fashion, aksesoris selalu menjadi bagian penting dari gaya hidup, begitu pula dengan tas yang selalu mengikuti perkembangan tren. Produk baru dan inovasi akan menghasilkan permintaan tinggi, sebagai contohnya adalah tas berbahan dasar jins yang tampil sebagai produk baru yang cantik (girly) dan kasual.

Mempertimbangkan bahan baku yang digunakan untuk produk baru ini, jins merupakanjenis kain yang terbuat dari katun yang kuat dan tahan lama. Bahan ini populer setelah awalnya digunakan oleh para buruhdan terus menjadi tren yang tidak pernah berakhir di seluruh dunia.Jinsditerima di semua lapisan masyarakat, berbagaiusia mulai dari anak-anak, remaja, dewasa hinggalansia baik itu laki-laki maupun perempuan. Kain celana jinsadalah kain universal.

Peluang usaha muncul dengan memanfaatkan celana/rok yang terbuat dari jeans untuk diubah menjadi bahan baku tas baru dengan gaya girly(anak perempuan cantik) dan kasual. Selain mampu menghemat biaya bahan baku, upaya ini juga akan berkontribusi terhadap pengurangan limbah.

 

                                                                                 IDE USAHA

Nama Usaha: Loebis Jeans Bags

Jenis usaha ini akan:

Jenis pelanggannya adalah:

þMenghasilkan produk berikut:

Tas yang terbuat dari limbah yang digunakan dan pakaian jeans

¨Menghasilkan layanan berikut:

¨Menjalankan jenis toko berikut:

¨Menjalankan jenis usaha grosir berikut:

 

Remaja, pelajar dan mahasiswa

 

 Cara penjualan  usaha ini adalah sebagai berikut:

Penjualan dari rumah ke rumah, distribusi melalui butik mitra, penjualan langsung lewat internet

Usaha ini akan memenuhi kebutuhan pelanggan berikut ini:

Tas dan aksesoris modis namun terjangkau dan ramah lingkungan

-     

                                                           

 

Contoh: Ide UsahaNdopart Vector Design

Ali adalah seorang desainer grafis yang berbakat. Dia memiliki keahlian dalam mengoperasikan software komputer untuk desain serta memiliki daya kreativitas. Awalnya, ia mengembangkan blog web dan berbagi ketrampilan dan keahlian tentang grafis dalam weblog secara gratis sehingga akhirnya webblog nya mendapat banyak pengunjung. Ia juga aktif dalam komunitas online melalui blogging dan desain grafis. Banyak dari para pengunjung blognya mengatakan bahwa desain yang ia buat sangat unik dan memiliki nilai jual yang tinggi. Dia sendiri pun menjadi tahu bahwa banyak orang membutuhkan gambar berupa grafis vektor.Salah satu fitur keunggulan dari grafis vektor adalah gambar ini dapat dicetak di berbagai media.Ali melihat ini sebagai peluang usaha yang baik.Dia percaya bahwa layanan desain nya adalah layanan yang sangat unik, berbeda dengan usaha desain grafis lainnya.

Ide Usaha

Nama Usaha: Ndopart Vector Design

Jenis usaha akan:

Jenis Konsumennya adalah

¨Menghasilkan produk berikut:

 

þMenghasilkan layanan berikut:

Jasa desain grafis vektor

¨Menjalankan toko jenis berikut:

¨Menjalankan jenis usaha grosir berikut:

- Pelanggan Individu

- Perusahaan berukuran kecil dan menengah

 

  • Cara penjualan  usaha ini adalah sebagai berikut:

Usaha akan sepenuhnya dijalankan secara online melalui internet

Usaha akan memenuhi kebutuhan berikut ini dari konsumen:

- Grafik untuk logo, selebaran, brosur dan kit pemasaran lainnya untuk perusahaan

- Artistik foto dan grafis untuk indviduals

 

Latihan 3.1.: Tiga ide usaha yang paling saya inginkan

Sekarang, tuliskan 3 ide usaha yang paling anda inginkan. Mulailah dengan kata kerja usaha, (seperti menjual, memproduksi, menyediakan, atau membuat).

 

1. …………………………………………………………………………………………………

 

2. …………………………………………………………………………………………………

 

3. …………………………………………………………………………………………………

 

Sekarang anda telah memikirkan dan menuliskan ide usaha anda, selanjutnya anda perlu untuk menguji ide-ide tersebut. Anda perlu mengetahui sekuat apakah ide tersebutuntuk direalisasikan menjadi usaha yang mampu bersaingdan menguntungkan.Anda dapat mendiskusikan ide ini dengan teman-teman ataupun mencari informasilebih lanjut tentang ide tersebut dari internet sehingga anda mengetahui kekuatan dan kelemahan dari ide usaha anda.

3.2 Penyaringan Ide Usaha yang Layak

Penyaringan dan pemilihan ide usaha yang layak sangatlah penting karena dapat membantu untuk mengurangi risiko usaha. Tiga aspek di bawah ini bisa dipertimbangkan dalam prosespenyaringan ide dan memilih usaha yang dapat menggabungkan faktor-faktor internal dan eksternal:

• Ketrampilan dan kompetensi: Apakah saya memiliki kompetensi yang cukup untuk melakukan kegiatan ini?

• Sumber daya: Apakah saya memiliki sumber daya yang memadai untuk mendukung usaha?

• Permintaan: Akankah orang membeli produk atau jasa kami? Apakah produk atau jasa yang dibutuhkan oleh pelanggan?

Lakukan latihan di bawah in. Tuliskan ide usaha anda (ide 1, 2 dan 3). Terdapat beberapa aspek penlian. Beri penilaian kelayakan ide usahaanda dengan skala 1-5 (nilai 1 = sangat lemah, nilai 5 = sangat kuat). Pada saat memberi nilai, bandingkanlah penilaian anda untuk masing-masing ide. Semakin kuat kemampuan anda di aspek tertentu, semakin tinggi nilainya.

• KEAHLIAN DAN KOMPETENSI: Keahlian dan kompetensi anda dinilai dari (a) karakter dan kondisi pribadi, (b) ketrampilan untuk mendukung ide usaha, dan (c) kepedulian lingkungandan sosial anda. Beri nilai 1= sangat lemah, dan 5 = sangat kuat. Jika andakesulitan untuk mengisinya, mintalah bantuan orang lain yang bergerak di usaha yang sesuai dengan idemu, dan tanyakan karakter, ketrampilan dan kepedulian apa yang harus dimiliki.

• SUMBER DAYA: Untuk menjalankan usaha, dibutuhkan (a) sumber daya manusia – SDM, (b) bahan baku (jika usaha anda adalah manufaktur), (c) peralatan, (d) keuangan dan (e) kebijakan pemerintah. Berilah penilaian tentang kondisi sumber daya untuk mendukung usaha anda.

  • SDM: Tanyakan apakah anda memiliki ketrampilan dan bisa mengalokasikan waktu dan energi untuk usaha ini? jika anda tidak punya waktu dan energi untuk menjalankan usaha anda sendiri, apakah ada orang-orang yang memilik kompetsi tersebut?Dapatkah anda memperkerjakan mereka? Jika jawabannya bisa, orang-orang dengan kompetensi ini tersedia dan anda dapat memperkerjakan mereka maka nilaiyang anda dapat adalah5, jika mereka tersedia tetapi anda tidak bisa memperkerjakan mereka karena mereka meminta bayaran gaji tinggi sedangkan usaha anda tidak mampu memenuhinya, maka penilaiannya akan lebih kecil dari 5.Hal ini menunjukanbahwa anda perlu memikirkan kembali ide usaha anda.
  • BAHAN BAKU: Untuk usaha manufaktur, bahan baku merupakan input produksi yang akan menghasilkan produk, untuk usaha perdagangan, bahan baku dimanfaatkan untuk menyediakan layanan atau dijual dengan harga lebih tinggi. Jika bahan baku yang diperlukan selalu tersedia sepanjang tahun, maka berikanlahnilai 5, tetapi jika bahan baku tidak selalu tersedia karena barang tidak ada atau harga yang tidak pasti, berilah nilai lebih rendah.
  • PERLENGKAPAN: Usaha tertentu membutuhkan perlengkapan tertentu. Apakah alat yang anda butuhkan teresedia, mudah diperbaiki dan harganya terjangkau? beri penilaian 5 jika anda sangat yakin akan ketersediaan perlengkapan dan nilai 1 jika perlengkapan tidak tersedia.
  • KEUANGAN: Memulai usaha membutuhkan modal awal untuk investasi peralatan, tanah atau kantor, dan modal kerja. Modal awal ini dapat berupa aset atau berupa pinjaman. Jumlah modal dapat dikurangi dengan beberapa caraseperti penangguhan pembayaran, menyewa sehingga anda tidak perlu mengeluarkan biaya yang besar di awal atau leasing (sewa beli). Anda perlu mempertimbangkan bahwa aliran kas sangat diperlukan untuk membiayai pekerjaan sehari-hari, seperti untuk pembelian bahan baku, membayar upah dan lainnya. Jika anda memiliki sumber daya keuangan untuk memulai usaha ini, maka berilah nilai 5, namun jika anda tidak memiliki sumber daya keuangan untuk memulai usaha anda, baik secara tunai maupun pinjaman, berilah nilai 1.
  • DUKUNGAN PEMERINTAH: Program wirausaha merupakan program yang sedang digalakkan oleh pemerintah Indonesia. Lihatlah apakah ada dukungan program dari pemerintah untuk ide usahamu, misalnya berupa kemudahan memperoleh ijin, memperoleh pelatihan teknis, konsultasi dan sebagainya. Jika pemerintah daerah setempat memiliki program untuk penciptaan wirausaha dan anda dapat mengaksesnya, berilah nilai 5, jika tidak ada atau anda tidak dapat mengakses program ini, berilah angka lebih rendah.
    • PERMINTAAN: Permintaan untuk produk atau layanan adalah sejauh mana produk/jasa ini (a) Memenuhi kebutuhan pelanggan, (b) Bagaimana produk ini dibandingkan dengan produk pesaing? Apakah ada sisi keunikan yang ditawarkan? Serta (c) Apakah anda menjawab kebutuhan produk ramah lingkungan? Jika konsumen anda tertarik dengan produk ramah lingkungan, beri nilai tinggi dan jika tidak, berilah nilai rendah, dan berarti anda harus melakukan upaya untuk mempromosikan produk/layanan anda. Dalam memberikan penilaian, pertimbangkan daya beli konsumen. Jika produk anda memenuhi kebutuhan konsumen dan terjangkau maka berilah nilai 5, jika tidak berilah nilai lebih kecil.
    • RESIKO: Anda perlu menilai resiko usaha sebelum memulainya. Seberapa mudah produk/jasa anda ditiru dan bagaimana situasi kompetisinya? Jika pesaing mudah masuk, maka nilai resiko usaha ini tinggi, sedangkan jika pesaing sulit masuk, maka nilai resiko usaha ini rendah.

Terakhir, hitunglah semua nilai yang anda berikan dengan menjumlahkan nilai kemampuan dan kompetensi, sumber daya dan permintaan dan mengurangi dengan nilai resiko. Sekarang anda memiliki nilai dari ketiga ide usaha yang ada.

 

 


Latihan 3.2: Menilai Ide Usaha Ramah Lingkungan Anda

Tuliskanide usaha anda, dan beri nilai ide tersebut (5=sangat kuat, 1=sangat lemah)

Ide Usaha

Kemampuan dankompetensi sebagai wirausaha (seberapa jauh faktor-faktor di bawah ini mendukung usaha anda?)

 

Sumber daya (seberapa jauh anda memiliki akses untuk sumber daya di bawah ini untuk mendukung usaha anda?)

Permintaan (seberapa jauh usaha tersebut memiliki faktor-faktor permintaan di bawah ini?)

Besar resiko

Total nilai:

 

Karakter dan Kondisi Pribadi

(+)

Ketrampilan

 

(+)

Lingkungan dan Kepedulian Sosial

(+)

KetersediaanSDM

(+)

Keberlanjutan Ketersedian Bahan Baku

(+)

Ketersedian Perlengkapan

 

(+)

Ketersedian Keuangan

 

(+)

Ketersediaan Dukungan Pemerintah

(+)

Kebutuhan Produk/Jasa ?

 

(+)

Permintaan produk/jasa dibandingkan dengan kompetitor

(+)

 

Permintaan untuk ramah lingkungan

 

(+)

Kemudahan produk/jasa untuk ditiru (situasi kompetisi)

 

(-)

 

Ide Usaha 1

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ide Usaha 2

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ide Usaha 3

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Sekarang anda telah mengetahuinilaidari faktor internal dan eksternal untuk setiap ide usaha anda dan sudah bisa melihat mana yang lebih layak dan mana yang kurang.

Dalam usaha, anda juga dapat mempertimbangkan apa yang disebut ‘resiko pembunuh’, itu adalah risiko masa depan usahaanda yang mungkin dapat anda prediksi atau tidak. ‘Resiko pembunuh’ dapat menghambat seluruh usaha meskipun fakta mungkin menunjukkan ide usaha ini memperoleh penilaian keseluruhan tinggi atau moderat di awal.

Contoh risiko pembunuh: Kerajinan produk yang sedang dijual secara eksklusif hanya satu perantara atau distributor. Dalam situasi seperti itu, para perantara (agen atau distributor) adalah’pasar’ sebenarnya untuk produsen.Namun, pada kenyataannya, hubungan antara produsen dan pasar bisa saja tidak sedekat itu, seringkali produsen tidak benar-benar mengenal pelanggannya(misalnya karena mereka berada di luar negeri), dan mengetahui apa yang diinginkan oleh pelanggan atas produk/jasa. Dalam kondisikrisis ekonomi, atau ketika terjadi perubahan tren atau mode, agen atau distributor (perantara) mungkin kehilangan usahaatau beralih usaha dan atau beralih ke produsen lokal atau yang mereka kenal. Untuk itu, anda perlu mulai berpikir tentang rantai nilai usahaanda.

3.3Menciptakan Visi dan Misi Usaha Anda

Sekarang anda telah memutuskan ide usaha ramah lingkungan, dansaatnya menciptakan pernyataan pernyataan tentang visi dan misi anda.

Visi

Visi usaha adalah gambaran kesuksesan usaha di masa depan. Visi ini mengekspresikan potensi masa depan usaha dan apa yang ingin dicapai oleh usaha ini, namun pernyataan tentang visi bukanlah sebuah rencana strategis dan tidak menggambarkan bagaimana mencapai sukses dimasa depan.

Sebuah visi yang diformulasikan dengan baik, dapat memberikan inspirasi. Visi tersebut dapat membuat para karyawan bersemangat saat mereka setiap hari berangkat bekerja dan memotivasi dan memberi keyakinan shareholder (pemilik saham) serta meningkatkan image/citraperusahaan.

Ketika mengembangkan pernyataan visi, anda mungkin dapat memasukkan elemen-elemen kunci dalam pernyataan itu, yang meliputi sumber daya manusia, portofolio, mitra, planet, keuntungan, produktivitas, dan sebagainya.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Visi kami adalah menjadi perancang tas fashion Indonesia yang paling kreatif dan dikenal di dunia internasional, yang bekerja dengan memanfaatkan material daur ulang dan dengan demikian menolong menyelamatkan lingkungan dan untuk berkontribusi bagi peningkatan kualitas kehidupan manusia.

  • Place (tempat): Loebis Jeans Bag adalah tempat yang menyenangkan untuk bekerja dan bertukar pendapat, dimana-orang-orang terinspirasi dan dapat mengembangkan potensi dirinya secara utuh.
  • Portofolio: Kami menawarkan pada pelanggan serangkaian produk yang berkualitas yang dapat memuaskan kebutuhan mereka.
  • Mitra: Kami membangun jejaring dengan pelanggan dan pemasok, bersama-sama kita menciptakan nilai keberlanjutan.
  • Planet: Kami merupakan warga yang bertanggung jawab, yang membuat perbedaan dengan membangun dan mendukung komunitas yang mengedepankan nilai sosial dan lingkungan yang berkelanjutan dan pekerjaan yang layak.
  • Profit: Kami memaksimalkan keuntungan jangka panjang kepada pemilik saham dan tetap mengingat tanggung jawab utama kami.
  • Produktivitas: Kami merupakan perusahaan fashionyang inovatif dan dinamis.

Latihan 3.3: Ciptakan pernyataan visi anda

 

…………………………………………………………………………………………………….

Misi

Pernyataan misi menterjemahkan visi ke dalam gambaran yang lebih nyatadengan mengekpresikan  bagaimana visi usaha dicapai. Misi secara akurat menjelaskan mengapa usaha ini ada, capaian apa yang diharapkan di masa depan, and bagaimana hal tersebut bisa dicapai. Pernyataan misi menggambarkan nilai dan prinsip dasar dari usaha ini. Pernyataan misi perlu ditelaah ulang setiap tahun, untuk memastikan bahwa misi tersebut mencerminkan apa yang sebenarnya usaha jalankan dan mimpikan.

 

Contoh: Loebis Jeans Bag

Misi kami adalah menawarkan produk fashion yang ramah lingkungan dan jasa yang sangat memuaskan kepada pelanggan, dengan tujuan membangun basis usaha yang kuat dari pelanggan yang sadar akan keberlanjutan lingkungan demi masa depan serta berkontribusi dalam meningkatkan penghasilan karyawan kami, dan keluarganya melalui pekerjaan yang layak.

Latihan 3.4: Ciptakan pernyataan misi anda

 

…………………………………………………………………………………………………….

3.4. Analisis SWOT

Anda perlu tahu apakah ide usaha yang dipilih bisa menjadi usaha yang kompetitif dan menguntungkan. Salah satu cara untuk menguji ide usaha adalah untuk melakukan analisis SWOT, yang merupakan singkatan dariKekuatan(Strength), Kelemahan(Weakenss), Peluang (Opportunities)dan Ancaman(Threats). Analisis SWOTmerupakanteknik untuk mengidentifikasi Kekuatan(Strength), Kelemahan(Weakenss), Peluang (Opportunities)dan Ancaman(Threats) perusahaan yang mempertimbangkan faktor internal dan eksternal. Kekuatan dan kelemahan adalah faktor internal, yang dapat dikendalikan oleh perusahaan, sedangkan peluang dan ancaman adalah faktor eksternal, yang tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan. Analisa SWOT dapat diterapkan pada bidang fungsional perusahaan baik usaha yang menawarkan produk maupunjasa. Analisa ini membantu anda mengevaluasi atau memutuskan untuk memulai usaha atau tidak.

Untuk kekuatan dan kelemahan anda melihat ke dalam usaha anda dan situasi pribadi anda, mungkin mempengaruhi usaha usaha;

• Kekuatan adalah hal-hal yang usahaanda baik. Misalnya, mungkin anda akan memiliki produk yang lebih baik daripada pesaing anda, lokasi toko anda akan sangat strategisatau pegawaiyang anda akan rekrut/bekerja dengan anda sangat terampil.

• Kelemahan adalah hal-hal yang melemahkan usaha anda. Sebagai contoh, mungkin produk anda akan menjadi lebih mahal daripada pesaing anda, atau anda tidak akan punya cukup uang untuk mengiklankan sebanyak yang anda inginkan atau anda tidak dapat menawarkan berbagai layanan yang sama atau lebih baik daripesaing anda.

Untuk peluang dan ancaman anda melihat di luar usahaanda dan mencoba untuk menilai situasi yang berada diluar kendali anda, tetapi anda dapat memanfaatkannyaatau mungkin menghindarinya.

• Peluang adalah hal-hal di sekitar komunitas anda yang mendukungusaha. Misalnya, produk yang anda tawarkan merupakan hal yang sedang atau menjadi populer di masyarakat, tidak ada toko lain yang menyediakan layanan yang sama seperti anda di lingkungan atau jumlah pelanggan potensial karena banyak usaha baru yang pindah ke daerah anda.

• Ancaman adalah hal-hal yang akan berdampak buruk bagi usahaanda. Sebagai contoh, ada usaha lain yang akan masuk ke daerah anda,ada usaha yang membuat produk samaseperti produk anda, atau pemerintah memberlakukan undang-undang baru yang memberikan efek negatif pada usahaanda atau anda tidak tahu berapa lama produk anda akan menjadi populer.

Tabel  3.1: Contoh Tabel Dasar Analisis SWOT

Ide Usaha:

Strengths ( Kekuatan )

Weakness ( Kelemahan )

(faktor positif untuk diunggulkan)

(faktor negatif untuk dikurangi)

 

 

Opportunities ( Peluang )

Threats ( Ancaman )

(untuk dimanfaatkan)

(untuk dihindari/dipertimbangkan)

 

 

 

 

Hasil dari analisis SWOTakan memungkinkan anda untuk:

A. Melanjutkan dengan ide usaha yang dipilih dan melanjutkan pembuatan studi kelayakan;

atau

B. Melakukan perubahan pada ide usaha;

atau

C. Membubarkan ide usaha secara keseluruhan

.

Dalam rangka untuk memeriksa kelayakan ide usaha, anda perlu melakukan analisis SWOTuntuk:

• Ketersediaan pasar;

• Ketersediaan bahan baku dan perlengkapan lainnya;

• Ketersediaan peralatan yang sesuai/teknologi;

• Ketersediaan ketrampilan teknis;

• Organisasi dan manajemen;

• Kapasitas keuangan dan ketersediaan fasilitas pinjaman yang sesuai;

• Analisis faktor eksternal lainnya.

3.4.1.        Ide Usaha Ramah lingkungan dan analisis SWOT

Tinjauan berikut merangkum elemen yang diperlukan dalam analisis SWOT:

Tabel 3.2: Elemen yang diperlukan dalam analisis SWOT

Aspek Keuangan

Aspek Fisik

• Modal

• Akses ke sumber daya keuangan tambahan

• Persyaratan investasi

• Tingkat keuntungan

  • Risiko

• Aksesibilitas ke lokasi

• Infrastruktur, teknologi dan fasilitas

• Fasilitas Transportasi

• Faktor keberlanjutan dari aset fisik

Kemampuan Manajemen

Pasar

  • Manajemen kompetensi termasuk prinsip-prinsip ramah lingkungan dan berkelanjutan, serta pekerjaan yang layak

• Manajemen waktu yang berkaitan dengan musim

• Ketrampilan Teknis

• Ketrampilan Ramah Lingkungan

• Jaringan

• Kemampuan penemuan dan inovasi

• Profil target pasar

• Pangsa pasar

• Pesaing

•Permintaan untuk produk dan jasa ramah lingkungan yang kreatif

Produk

Daya Tarik

•Hal unik yang dapat dijual (unique selling point = USP) dari produkkreatif ramah lingkungan

• Kualitas produk

• Aspek ramah lingkungan

  • Aspekkeberlanjutan
  • Distribusi

• Berbagaialterantif daya tarik

• Tingkat kemenarikan

• Keaslian dan originalitas

• Keberlanjutan

Lingkungan sosial

Lingkungan Alam

• Dukungan masyarakat di lokasi  tujuan produk anda

  • Mempekerjakan pekerja lokal dengan layak

• Stabilitas sosial dan kerentanan terhadap konflik sosial

• Kualitas lingkungan hidup

• Meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan

•Langkah-langkah konservasi untuk penyelamatan lingkungan

3.4.2.        Contoh Ide usaha ramah lingkungan di bidang industri kreatif

Berikut adalah contoh ide usaha kreatif yang ramah lingkungan, serta SWOTnya.

No. 1 Ide UsahaRamah Lingkungan: Loebis Jeans Bags.

  • Keunikan daya Jual: Loebis Jeans bags menyelamatkan lingkungan melalui fashion.
  • Aspek Keuangan: Biaya awal murah dan resiko kecil
  • Pasar: Para siswa membutuhkan produk tas dan asesoris yang berkualitas, rancangan unik namun harga murah dan kompetitor sedikit.
  • Kemampuan manajemen: Manajemenwaktu yang bagus. Meskipun keahlian untuk mengelola usaha masih rendah, tapi hal ini bisa dipelajari dan ditingkatkan.
  • Produk: Produk unik dan juga ramah lingkungan karena menggunakan material daur ulang (limbah dari pakaian jeans)
  • Daya pikat: Rancangan unik dan berkelanjutan
  • Lingkungan sosial: Membantu komunitas mengurangi limbah dan memberikan tambahan penghasilan, mempekerjakan pekerja lokal dengan layak.
  • Lingkungan alam: Menyelamatkan lingkungan dengan memperpanjang daur hidup material (bahan jins dari pabrik).

 

 

No. 2Ide Usaha Ramah Lingkungan: Ndopart Vector Design

  • Keunikan Daya Jual(USP): Seni yang sangat imaginatif dengan mengacu pada prinsip ramah lingkungan
  • Aspek Keuangan: Biaya awal rendah dan resiko kecil
  • Pasar: Pasar untuk kalangan atas untuk foto-foto yang disesuaikan kebutuhan pelanggan. Pasar luas sedang dikembangkan melalui komunitas online.
  • Kemampuan manajemen: : Manajemen waktu yang bagus. Meskipun keahlian untuk mengelola usaha masih rendah, tapi hal ini bisa dipelajari dan ditingkatkan.
  • Produk dan daya pikat: Layanan yang sangat unik dan sangat disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan.
  • Lingkungan Sosial: Tidak ada pengaruh pada komunitas
  • Lingkungan Alam: Menjaga keberlangsungan lingkungan dengan menjalankan seluruh aspek bisnis secara online (mengurangi biaya transportasi)

 

3.4.3.        Contoh analisis SWOT

Tanda * diberikan untuk daya jual khusus (unique selling point)

Analisis SWOT

Ide Usaha: Loebis Jeans Bag

Internal Usaha

Strength(Kekuatan)

Weaknesses(Kelemahan)

  1. Modal yang dibutuhkan untuk memulai usaha ini relatif kecil *
  2. Bahan baku cukup tersedia di daerah sekitar*
  3. Pemilik memiliki keahlian dalam fashiondan menjahit
  4. Pemilik usaha memiliki minat yang tinggi dibidang fashion
  5. Tingkat kompetisi yang rendah *
  6. Proses pengantaran produk kepada konsumen relatif mudah (bisa dilakukan dengan motor)
    1. Jenis produk yang belum begitu dikenal *
    2. Konsumen mungkin tidak menyukai bahan baku yang digunakan (jins bekas) *
    3. Jumlah pekerja yang terbatas

 

Eksternal usaha

Opportunities(Peluang)

Threats(Ancaman)

  1. Permintaan pasar yang terus berkembang untuk tas modis dengan harga yang terjangkau
  2. Kesempatan untuk memaksimalkan pemasaran melalui internet.
  3. Dukungan yang besar dari masyarakat sekitar karena memberikan pendapatan tambahan dan mengurangi limbah, serta mempekerjakan masyarkat sekitar
    1. Ide ini sangat mudah untuk ditiru oleh pesaing

 

Jumlahkekuatan

5

Jumlahkelemahan

3

Apakah jumlah kekuatan >kelemahan

þYa ¨Tidak

 

 

Jumlah * kekuatan

4

Jumlah * kelemahan

2

Apakah jumlah * kekuatan>kelemahan

þYa¨Tidak

 

 

Jumlah peluang

3

Jumlah ancaman

1

Apakah jumlah peluang>ancaman

þYa¨Tidak

 

 

Saya akan:

 

þLanjutkan Ide usaha ini menjadi perencanaan usaha (business plan)

¨Coba lagi dan rubah ide usaha yang ada

¨Tidak meneruskan ide usaha ini

     

 

Analisis SWOT

Ide Usaha: Ndopart Vector Design

Internal Usaha

Strength (Kekuatan)

Weaknesses (Kelemahan)

  1. Modal yang rendah untuk memulai usaha*
  2. Kombinasi yang unik antara kreatifitas dan insting usaha*
  3. Pekerja yang memiliki keahlian tinggi*
    1. Bertambahnya batas waktu untuk aktifitas pemasaran  sejalan dengan  semakin panjangnya waktu produksi

 

Eksternal Usaha

Opportunities (Peluang)

Threats (Ancaman)

  1. Perkembangan pasar desain pakaian dengan desain grafisberesolusi tinggi*
  2. Wilayah pemasaran yang luas menggunakan internet.*
  3. Jaringan luas yang dimiliki pemilik menggambarkan penyebaran konsumen danpendukung
  1. Meningkatnya pengguna software vector graphic design yang menyebabkan banyak individu yang bisa mendesain sendiri gambar yang mereka inginkan

 

Jumlahkekuatan

3

Jumlahkelemahan

1

Apakah jumlah kekuatan >kelemahan

þYa ¨Tidak

 

 

Jumlah * kekuatan

3

Jumlah * kelemahan

1

Apakah jumlah * kekuatan>kelemahan

þYa ¨Tidak

 

 

Jumlah peluang

3

Jumlah ancaman

1

Apakah jumlah peluang>ancaman

þYa ¨Tidak

 

 

Saya akan:

 

þLanjutkan Ide usaha ini menjadi perencanaan usaha (business plan)

¨Coba lagi dan rubah ide usaha yang ada

¨Tidak meneruskan ide usaha ini

     

 

 

3.5. Menilai dampak usaha anda terhadap lingkungan

Dampak usaha terhadap lingkungan

Semua usaha pasti mempunyai hubungan yang erat dengan lingkungan sekitarnya, seperti air, udara, tanah, organisme hidup seperti tumbuhan dan hewan, begitu juga komponen sosial yaitumanusia seperti anda dan saya dan interaksi antara orang-orang. Semua usaha, bahkan usaha ramahlingkungan pun memiliki dampak kepada lingkungan. Kewajiban kitalah untuk meminimalisir atau bahkan menghilangkan semua dampak negatif terhadap lingkungan dan apabila tidak dapat menghilangkan dampaknya, anda harus mencari cara untuk mengurangi dampak negatif tersebut.

Diagram di bawah ini menggambarkan dampak langsung dan tidak langsung dari suatu usaha, baik terhadap lingkungan internal maupun eksternal. Suatu usahamelibatkan eksploitasi bahan baku dan sumber daya lainnya dari lingkungan, dan secara tidak langsung mereka akan menciptakan dampak terhadap lingkungan selama proses manufaktur merubah bentuk sumber daya menjadi produk. Akhirnya, setelah proses di lingkungan internal selesai, usaha ini menyelesaikan transaksi dengan pelanggan, yang terjadi di lingkungan eksternal.

 

Gambar 3.1: Dampak pada Lingkungan Internal dan Eksternal

 

Diagram ini menunjukan perbedaan antara lingkungan internal dan eksternal: Lingkungan internal mengacu pada berbagai proses produksi di lingkungan perusahaan itu sendiri. Misalnya, karyawan  adalah salah satu bagian dari lingkungan internal dari sebuah usaha dan akan terpengaruh oleh keselamatan kerja dan resiko kesehatan dalam proses produksi. Lingkungan eksternal adalah bahan lainnya, seperti organisme hidup dan komponen sosial di luar usaha.Sebagai contoh, pelanggan berada di lingkungan eksternal sebuah usaha, dan konsumen membayar uang untuk mengkonsumsi produk-produk usaha.Dampak usaha terhadap lingkungan mungkin bersifat positif, atau negatif.Misalnya, usaha dapat menciptakan dampak positif terhadap lingkungan, karena memberikan kesempatan kerja dan pendapatan sertamembantu melestarikan lingkungan alam. Di sisi lain, usaha juga mungkin membawa dampak negatif terhadap lingkungan, karena mengkonsumsisejumlah besar sumber daya tak terbarukan, atau mencemari lingkungan alam selama proses produksi. Untuk memastikan bahwa usaha anda dapat dimulai sertaterus berjalandan berkelanjutan–usaha memberikan dampakterhadap lingkungan dan maupun ekonomi- maka anda harus terus berusaha untuk meminimalkan dampak negatif dari usaha terhadap lingkungan .

Jika anda mengabaikan dampak negatif usaha terhadap lingkungan, anda tentunya akan menghadapi banyak masalah. Jika usahaanda gagal untuk mematuhi undang-undang dan peraturan tentang perlindungan lingkungan, departemen terkait memiliki hak untuk menolak pendaftaran usaha danmembawa anda ke proses pengadilan. Jika usahaanda mencemari lingkungan suatu wilayah, seluruh masyarakat (mungkin juga termasuk konsumen anda), akanmemboikot proses produksi anda. Jika proses produksi usaha andaberpotensi menyebabkan bahaya pada aspek kesehatan dan keselamatan kerja kepada karyawan, maka mereka mungkin saja menolak untuk melanjutkan bekerja di usaha anda. Semua ini juga dapat menyebabkan usaha dituntut karena melanggar hukum, didenda atau bahkan pengusaha dipenjara.

Selain itu, jika usahaanda berlebihan dalam mengeksploitasi sumber daya alam yang langka, anda akan menghadapi masalah karena terjadi kelangkaan dari bahan baku yang anda butuhkan. Misalnya, jika anda mendirikan usaha penangkapan ikan dan bersama-sama dengan nelayan lainnya terlalu berlebihan menangkap hasil laut di daerah lepas pantai, anda akan merasakan penurunan keuntungan yang anda dapatkan, hal ini dikarenakanhilangnya sumber daya alam, dan penurunan volume tangkapan. Pengelolaan sumberdaya yang berkelanjutan merupakankunci untuk kelangsungan jangka panjang dari usaha anda.

Tujuan dari analisis mengenai dampak lingkungan

AnalisisMengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) membantu anda menentukan apa saja dampak negatif  pada lingkungan yang mungkin disebabkan usaha anda. Namun, AMDAL secara menyeluruh adalah suatu pekerjaan yang sangat kompleks dan akan membutuhkan biaya yang sangat mahal. Untuk keperluan perencanaan usahaanda, anda tidak mungkin untuk menjadi seorang spesialis lingkungan dan melakukan AMDAL secarakeseluruhan sebelum memulai usaha anda.Tetapi tidak bisa dipungkiri bahwa anda harus memiliki pemahaman dasar tentang isu-isu lingkungan utama yang mungkin timbul dari kegiatan usaha anda.Bagian dari analisis ini mengajak anda untuk memastikan limbah yang dibuang oleh usaha anda ke lingkungan tetap di bawah tingkat minimum yang diizinkan. Anda juga perlu menjelaskan apa tindakan yang akan anda lakukan untuk meminimalkan dampak negatif dari usaha terhadap lingkungan.

Metode dasar AMDAL yang uraikan di bawah ini sangatlah sederhana, tetapi dapat membantu anda untuk memilah-milah ide usaha anda. Dengan mengikuti langkah-langkah berikut ini anda dapat mengevaluasi kemungkinan dampak yang akan ditimbulkan usahayang akan anda mulai terhadap lingkungan.

- Pertama-tama cobalah periksa apakah usaha yang anda rencanakan termasuk dalam daftar bidang usaha dilarang oleh Kementerian Lingkungan Hidup.

- Buatlah daftar segala limbah yang mungkin dihasilkan oleh usaha anda.

-Periksalah apakah usaha yang anda rencanakan termasuk dalam daftar usaha yang dilarang oleh pemerintah daerah.

Identifikasi pencemaran yang mungkin disebabkan usaha anda

Pada awal bab ini telah dijelaskan bahwa setiap usaha akan memberi dampak terhadap lingkungan dengan berbagai tingkatan. Oleh karena itu, setiap pemilik usaha harus mengawasi dengan cermat dampak terhadap lingkungan yang mungkin disebabkan oleh usaha mereka. Tabel berikut membantu anda untuk menganalisis dampak lingkungan yang mungkin dihasilkan dari usaha yang akandimulai.

Terdapat 6 hal terkait dengan lingkungan alam dan 2 hal terkait lingkungan sosial yang perlu dicermati untuk mendirikan suatu usaha. Proses produksi usaha andamungkin dapat mengakibatkan bahaya kesehatan dan mengancam keselamatan daripekerja anda. Untuk itu, anda perlu melihat 8 aspek berikut:

a. Pencemaran air

b. Pencemaran limbah padat

c. Polusi udara

d. Pencemaran Tanah

e. Polusi suara.

f. Ekosistem sekitar

g. Perlindungan keamanan di tempat kerja

h. Kesehatan dan Keselamatan Kerja

 

Di kolom dampak, anda dapat menuliskan apakah anda telah mengetahui dampak negatif dari usaha anda yang mungkin terjadi pada salah satu daerah. Sebagai contoh, jika anda berencana untuk memulai usaha produksi batik, usahaanda mungkin menghasilkan polusi.Jika zat pewarna yang digunakanmengalami kebocoran, mungkin menyebabkan pencemaran limbah padat dan pencemaran air.

Dikolom terakhir, tentukan apa langkah-langkah yang akananda lakukan untuk meminimalisasi atau bahkanmenghilangkan dampak negatif usaha anda terhadap lingkungan. Jangan menganggap remeh sumber polusi dan membuat kesalahan. Jika anda mengabaikan masalah ini sekarang demi waktu atau uang, maka masalah  akan muncul ketika anda mendaftarkan usaha anda, atau setelah usahaberdiri dan beroperasi. Pada saat itu, anda mungkin telah menginvestasikan sejumlah besar modal, waktu dan energi dan akan dikenakan biaya lebih banyak lagi untuk memperbaiki rencana usaha atau kegiatanoperasi yang sudah terlanjur berjalan.

Jika anda tidak yakin tentang potensi dampak yang mungkin terjadipada usaha anda, namunfrekuensi atau dampak kerusakan yang mungkin ditimbulkan tinggi (misalnya: usaha anda menghasilkan asap yang kecil tapi sering, atau potensi polusi karena kebocoran bahan kimia ke anak sungai) mungkin akan lebih bijaksana jika anda mendiskusikan ide-ide usaha yang anda miliki dengan orang-orang yang mengerti tentang hal ini atau mungkin dengan pemerintah daerah Namun, bagi sebagian besar rencana usaha baruhal ini cenderung tidak begitu diperlukan.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Analisa Dampak Lingkungan

No

Jenis dampak lingkungan

Memiliki dampaknegatif

Jika ya, deskripsikan dampak lingkungannya dan apa langkah pencegahan yang anda akan ambil?

Ya

Tidak

1

Polusi Air

X

 

Kemungkinan masalah dengan air cuci yang digunakan dan limbah jeans. Pastikan ada alat pengolah limbah yang ditempatkan pada saluran air di daerah mencuci

2

Polusi Limbah Padat

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

3

Polusi Udara

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

4

Pencemaran Tanah

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

5

Polusi Suara

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

6

Ekosistem Sekitar

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

7

Proses Keamanan yang buruk di dalam usaha

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

8

Kesehatan dan Keselamatan Kerja

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

9

Lainnya

 

X

Tidak ada masalah di masa datang

 

Sekarang, lakukanlah analisa dampak lingkungan dari ide usaha yang telah anda pilih.

Latihan 3.4: Analisis Dampak Lingkungan

Analisa Dampak Lingkungan

No

Jenis dampak lingkungan

Memiliki dampak

negatif?

Jika ya, deskripsikan dampak lingkungannya dan apa langkah pencegahan yang anda akan ambil?

Ya

Tidak

1

Polusi Air

 

 

 

2

Polusi Limbah Padat

 

 

 

3

Polusi Udara

 

 

 

4

Pencemaran Tanah

 

 

 

5

Polusi Suara

 

 

 

6

Ekosistem Sekitar

 

 

 

7

Proses Keamanan yang buruk di dalam usaha

 

 

 

8

Kesehatan dan Keselamatan Kerja

 

 

 

9

Lainnya

 

 

 

 

 

 

  • Pilihlah usaha yang ramah lingkungan dan potensi menciptakan lapangan kerja lokal yang layak.
  • Nilailah ide usaha berdasarkan faktor ramah lingkungan yang dimiliki.
  • Apabila anda merasa ide usaha anda kurang ramah lingkungan, buatlah ide tersebut lebih ramah lingkungan.
  • Lakukan analisis SWOT dengan memberikan perhatian khusus pada aspek ramah lingkungan.
  • Rancanglah penilaian dampak lingkungan pada usaha ramah lingkungan anda dan buatlah rencana untuk menangani dampak lingkungan yang disebabkannya.


 

BAB 4

RENCANA PEMASARAN

 

 

Tujuan yang ingin dicapai dalam bab ini adalah:

  1. Untuk membimbing anda dalam menilai pasar dari ide usaha anda
  2. Untuk membantu anda merencanakan produk, harga, tempat, dan promosi usaha ramah lingkungan yang dapat memberikan keuntungan secara ekonomi, sosial dan lingkungan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Anda telah memutuskan untuk memulai sebuah usaha yang ramah lingkungan, yang anda harapkan mampu menghasilkan keuntungan sekaligus memberikan nilai tambah bagi masyarakat dan lingkungan dalam waktu yang bersamaan.

 

Pemasaran adalah hal yang penting untuk usaha ramah lingkungan.Pemasaran merupakan cara anda bagaimana merespon kebutuhan dan permintaan konsumen yang meliputi:

  • Kemampuan untuk menyediakan produk atau jasa layanan yang konsumen butuhkan (aspek Produk).
  • Kemampuan untuk menyediakan produk atau jasa layanan yang diketahui/disadari nilainya oleh konsumen (aspek promosi).
  • Kemampuan untuk menyediakan produk atau jasa layanan dengan harga yang pantas untuk konsumen (aspek harga/Price).
  • Kemampuan untuk menyediakan produk atau jasa layanan yang mudah didapatkan oleh konsumen (aspek tempat/place).
  • Kemampuan untuk menyediakan produk atas jasa layanan yang diberikan oleh orang-orang yang kompeten (aspek manusia/people).

 

4.1 Siapkan diri anda untuk rencana pemasaran anda

Sebelum anda melakukan riset dan perencanaan pasar, anda perlu membangun kesadaran diri dan memiliki pertanyaan-pertanyaan yang mendasar.Pertanyaan-pertanyaan berikut ini dapat digunakan untuk membantu anda mengidentifikasi peluang usaha karena adanya perubahan:

ü  Bagaimana perusahaan anda bisa membantu masyarakat dan lingkungan ini menjadi lebih baik? Alih-alih berfokus pada merubah kebiasaan yang tidak baik, pertanyaan ini membantu anda menemukan kemungkinan pasar yang baru.

ü  Apakah produk dan layanan anda original? Ketika bahan baku baru sulit untuk didapatkan dan aliran limbah semakin sulit dikendalikan, pola konsumsiperlu dikendalikan untuk tetap memenuhi  kebutuhan dan bukan sekedar konsumsi. Pikirkanlah suatu produk baru karenapasar sudahjenuh dan perlu membuat produk yang tidak hanya menuruti konsumen semata, namun menjawab pertanyaan apakah produk atau layanan anda dapat memenuhi kebutuhan yang sebenarnya.

ü  Dapatkah tingkat kesuksesan usahaanda diukur dengan lebih dari tingkat keuntungan dan peningkatan penjualan? Dampak positif terhadap lingkungandan masyarakat, misalnya karena mengadopsi prinsip pekerjaan yang layak, merupakan hal yang sama pentingnya dengan neraca keuangan yang positif untuk suatuusahayang berkelanjutan.

ü  Apakah perusahaan anda telah melakukan upaya yang berarti untuk mengurangi konsumsi energi melalui efisiensi dan konservasi? Secara prinsip, seberapa besar pasokan energi anda dapat diandalkan? Identifikasikan dimana anda bisa mendapatkan energi alternatif yang akan memposisikan perusahaan menjadi yang terdepan di masa mendatang.

ü  Seberapa besar keandalan pasokan air anda? Seberapa besar ketergantungan proses produksi atau operasi fasilitas anda terhadap air yang murah dan dapat digunakan? Mekanisme dan proses efisiensi apa saja yang anda miliki untuk mengatur penggunaan air? Mengidentifikasi pilihan jangka panjang untuk mengakses air dan mengurangi kebutuhan anda terhadap air bersih merupakan hal yang strategis, terutama apabila perusahaan anda berada di wilayah yang kering/gersang, permasalahan penanganan kebutuhan akan air yang sangat besar merupakan hal yang penting.

ü  Seberapa jauh perhatianpelanggananda terhadap kandungan racun yang terkandung dalam fasilitas, produk, atau layanan anda? Apa yang mereka khawatirkan? Perusahaan anda akan dituntut oleh masyraakat, pemegang saham, karyawan, dan pelanggan jika menggunakan material yang berbahaya. Pemikiran strategis, melihat penyelesaian secara sistem mungkin akan membantuanda untuk mencari alternatif terhadap kandungan racun yang sedang digunakan dalam usahaanda.

ü  Seberapa besar gas CO2 dihasilkan oleh usaha anda setiap tahun? Apa yang anda lakukan untuk menguranginya dan bagaimana perusahaan anda bertanggung jawab akibat pelepasan gas CO2 ini?

ü  Apakah produk, layanan, dan fasilitas anda mampu tetap kompetitif di masa depan dengan adanya pembatasan gas CO2? Apakah anda menawarkan produk dan layanan yang bisa membantu konsumen mengurangi dan beradaptasi dengan pemanasan global? Mungkin anda perlu melakukan inovasiproduk dan layanan.

ü  Seberapajauh ketergantunganusahaanda terhadap hutan, lahan pertanian dan perikanan? Lihatlah cara kerjaanda untuk menghilangkan ketergantungan terhadap sumber daya alam dan berkontribusi terhadap upaya pelestarian alam?.

 

Contoh: Loebis Jeans Bag

Produk tas berbahan dasar jins merupakan produk yang berkontribusi terhadap keberlanjutan lingkungan. Sebagian besar pengguna jins tidak menyadari bagaimana jins diproduksi, pestisida digunakan pada tanaman kapas, bahan dasar katun. Bahan kimia digunakan pada tahap pembuatanproduk. Proses produksi dengan menggunakan bahan kimia dapat mempengaruhi kesehatan pekerja, terutama organ tubuh,sertaberkontribusi terhadap pencemaran sungai dan air tanah. Pada akhir siklus hidup produk, pembuangan dan dekomposisi jins juga akan melepaskan zat kimia yang terdapat dalam zat pewarna dan pemutih. Tas yang dibuat dari bahan jins merupakan satu cara usaha yang sekaligus membantu mengurangi limbah dengan cara menggunakan kain potonganuntuk produk baru sekaligus memberikan solusi bagi pemakai jins ketika menyingkirkan jins bekasnya dan mengganti dengan yang baru. Pada waktu yang bersamaan, ide daur ulang material jins juga dapat mempengaruhi produsen jins lainnya untuk memikirkan tentang pilihan untuk menggunakan material daur ulang.

 

Contoh: Ndopart Vector Design

Sebuah usaha tidak memerlukan kendaraan pengangkut untuk mengirim produk, tetapi secara sederhana menggunakan internet. Konsumen mengirimkan order mereka melalui email, negosiasi harga dilakukan melalui email dan chatting.Uang ditransfer melalui internet banking. Pekerjaan yang telah selesai juga dikirim melalui email. Layanan ini tidak tergantung pada hutan, lahan pertanian, dan sumber daya alam lainnya untuk menjamin keteresediaan sumber daya yang dibutuhkan

 

Latihan 4.1: Deskripsikan Ulang Ide Usaha RamahLingkungan Anda

Sekarang, tinjaukembali ide usahaanda dari bab 3. Deskripsikan ulang ide anda, pastikan bahwa anda menyertakan aspek ramah lingkungan ke dalam usahaanda, sehinggausahaini akanbernilailebih bagi masyarakat, lingkungan, dan bagi usaha itu sendiri.

…………………………………………………………………….

 

 

4.2 Riset Pasar

Berawal dari ide usaha yang telah anda kembangkan, anda sekarang harus belajar sebanyak mungkin mengenai pelanggandan pesaing, dengan kata lain ketahuilah target pasar anda melalui riset pasar. Dari pengalaman anda dan dari pengembangan ide usahaanda, anda mungkin sudah mengetahui banyak mengenai pasar produk atau layanan anda, tetapi semakin banyak anda tahu maka akan semakin baik. Hal ini akan memungkinkan anda merancang rencana pemasaran lebih baik. Carilah lebih banyak informasi dari beragam sumber, lebih dari informasi yang mungkin telah anda ketahui. Dengan demikiananda akan mendapatkan data permintaan untuk kemudian dianalisis secara sistematis.

Berikut ini beberapa contoh bagaimana anda dapat memperoleh informasi lebih mengenai konsumen dan pesaing:

1. Berbicara kepada konsumen potensial. Tanyakan kepada mereka, misalnya:

  • Produk atau layanan apa yang mereka ingin beli.
  • Apa pendapat mereka mengenai pesaing anda.

 

2. Observasi pesaing usahaanda. Carilah informasi mengenai:

  • Produk atau layanan mereka (contohnya kualitas dan desain).
  • Berapa harga yang mereka tawarkan.
  • Bagaimana mereka menarik minat pelangganuntuk membeli produk mereka.

 

3. Tanyalah pada pemasok dan kontak usaha:

  • Barang mana yang paling laku dijual?
  • Apa pendapat mereka mengenai ide usahaanda?
  • Apa pendapat mereka mengenai produk pesaing anda?

 

4. Bacalah koran/media informasi cetak, katalog, jurnal perdagangan, dan majalah untuk mendapatkan informasi dan ide mengenai produk atau layanan yang baru.

 

5. Jelajahi internet untuk mencari tahu apa yang sedang orang lain lakukan dan dapatkan informasi mengenai produk atau layanan anda, pesaing anda, dan tren baru. Jika anda tidak memiliki akses terhadap komputer, pergilah ke internet cafe.

 

Ketika anda mengumpulkan informasi tentang konsumen anda, ingatlah bahwa tidak semua konsumen potensial memiliki kebutuhan dan keinginan yang sama. Agar mampu untuk menyediakan produk atau layanan yang memadai, anda perlu mengidentifikasi target pasar dengan karakteristik yang jelas dan dapat dibedakan antar kelompok yang ada. Anda dapat melakukan identifikasi pasar berdasarkan umur, jenis kelamin, jumlah pendapatan untuk dapat menentukan kelompok pasar mana anda akan layani. Hal ini disebut sebagai segmentasi pasar. Pengelompokan konsumen potensial berdasarkan karakteristik umum akan membantuanda untuk mendapatkan informasi pilihan produk yang disukai secara detil dan spesifik.

 

Latihan 4.2.A: Survei Pasar

Ingat kembali ide usahaanda dan rencanakan bagaiman anda akan mengadakan survei pasar. Survei tidak harus dengan rumit dan mahal.

Sumber Informasi

Informasi yang ingin saya dapatkan (jangan lupa tentang aspek ramah lingkungan)

Bagaimana saya mendapatkan informasi tersebut? (dengan bertanya, investigasi, membaca, dan lain-lain)

Dimana saya bisa bertemu dengan responden?

Kapan saya harus melakukan survei ini?

Contohnya: Konsumen potensial

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Latihan 4.2.B: Segmentasi Pasar

Setelah anda selesai melakukan survei pasar, anda akan mengetahui pasar produk anda. Anda mengetahui produk atau layanan yang diinginkan konsumen, siapa konsumen anda (pria/wanita, muda/tua, tinggal di perkotaan atau pedesaan, terdidik atau tidak, dan lainnya), dan pesaing usaha anda.

Produk atau layanan saya

Konsumen potensial saya

Kebutuhan konsumen tersebut (spesifikasi produk atau layanan yang mereka inginkan)

Pesaing usaha saya (nama dan lokasi mereka berada)

Jeans bags (tas berbahan jins)

Anak muda dan pelajar, usia 14-25

  • Kuat, sesuai dengan mode terakhir (modern), dan ramah lingkungan
  • Mudah untuk dibersihkan
  • Desain artistik
  • Produk ramah lingkungan

Pemasok tas konvensional

 

 

Contoh: Ndopart Vector Design

Produk atau layanan saya

Konsumen potensial saya

Kebutuhan konsumen tersebut (spesifikasi produk atau layanan yang mereka inginkan)

Pesaing usaha saya (nama dan lokasi mereka berada)

Gambar nyata

Cartoon Vector

Lineart Vector

 

Konsumen individual

Perusahaan skala kecil: secara umum memiliki 5 hingga 15 orang pegawai

Perusahaan skala menengah: 15-40 orang karyawan

  • Desain grafis dan layanan komunikasi visul dengan kualitas terbaik
  • Mudah diakses
  • Layanan konsumen yang baik
  • Harga bersaing
  • ahlidesain.com
  • virgilover
  • ezyvector
  • bursadesain
 

 

Sekarang giliran anda menerjemahkan hasil riset pasar anda ke dalam tabel berikut:

Produk atau layanan saya

Konsumen potensial saya

Kebutuhan konsumen tersebut (spesifikasi produk atau layanan yang mereka inginkan)

Pesaing usaha saya (nama dan lokasi mereka berada)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4.3               Rencana Pemasaran

Dalam rencana pemasaran, anda harus berpikir bagaimana cara untuk memasarkan produk atau layanan anda.5P bauran pemasaran adalah sebagai berikut:

 

Gambar 4.1: 5PBauran Pemasaran

 

 

  • Product – Apa jenis produk atau layanan yang akan anda tawarkan kepada konsumen?
  • Price – Berapa harga yang anda tawarkan?
  • Place – Bagaimana dan di mana anda akan menemui konsumen atau memasarkan produk anda?
  • Promotion – Bagaimana anda menginformasikan kepada konsumen anda mengenai produk atau layanan yang anda tawarkan dan bagaiman anda menarik minat konsumen untuk membelinya.
  • People – Bagaimana anda merekrut dan mengembangkan kemampuan yang unik dari pegawai agar anda dapat memiliki keunggulan di pasar.

 

Dalam riset pasar yang dilakukan, anda telah mengumpulkan informasi mengenai konsumen anda dan apa yang mereka butuhkan. Gunakanlah informasi tersebut untuk merencakan cara terbaik untuk menyentuh konsumen anda dan memuaskan keinginan mereka sesuai kebutuhan.

4.3.1                      Produk

Produk merupakan barang atau layanan jasa yang anda akan tawarkan kepada konsumen. Anda harus memutuskan jenis produk atau layanan apa yang akan ditawarkan, dan juga mempertimbangkan karakteristik yang spesifik seperti daya jual yang unik (Unique Selling Point), kualitas, warna, ukuran, dan fitur ramah lingkungan, serta diproduksi oleh para pekerja dengan kondisi kerja yang layak.

 

Yang dimaksud dengan produk disini lebih dari barang atau layanan itu sendiri. Produk juga dapat diartikan sebagai rangkaian produk atau layanan yang ditawarkan. Produk menunjukkan bagaimana dia dikemas, suku cadang apa yang tersedia, layanan yang ditawarkan, dan perbaikan apa yang perlu anda lakukan. Beberapa fitur mungkin li barang atau layanan jasa untuk memenuhi kebutuhan mereka yang beragam. Sebagai contoh adalamembuat produk anda spesial. Jelaskan hal tersebut dengan baik dan lengkap.

 

Konsumen secara umum membeli barang atau layanan jasa untuk memenuhi kebutuhan mereka yang beragam. Sebagai contoh adalah:

 

  • Seni: memenuhi keinginan seseorang terhadap keindahan dan kenyamanan.
  • Desain: memenuhi kebutuhan sebuah perusahaan terhadap produk dan pencitraan mereka.
  • Busana: memenuhi kebutuhan terhadap pakaian dan gaya.
  • Musik : memenuhi keinginan terhadap relaksasi dan/atau kesenangan.

 

Memahami keinginan dari konsumen anda belum cukup untuk mengembangkan sebuah produk yang baik. Salah satu kemampuan yang penting dimiliki oleh seorang wirausaha adalah mampu mengembangkan atau menciptakan sebuah produk yang secara langsung mengarah kepada kebutuhan dan lebih penting lagi adalah mampu mengkomunikasikan kualitas dan fitur spesial produk kepada target pelanggan (seperti ramah lingkungan, organik, berkelanjutan, dan lain-lain). Anda harus meyakinkan mereka bahwa produk anda benar-benar dapat memenuhi kebutuhan mereka.

 

Perhatikan contoh deskripsi produk dari Loebis Jeans Bag dan jasa Ndopart Vector Design

 

Produk 2: Loebis Jeans Bag (tas)

Jasa: Ndopart Vector Design (Desain Grafis Vector)

Kualitas

Kuat, tahan lama, dan tas jins yang artistik dan dapat dipesan sesuai keinginan

Pengiriman dan respon cepat

Warna

Bervariasi, kebanyakan adalah biru dan hitam

Tergantung pada pesanan

Ukuran

Berdasarkan pesanan

Berdasarkan pesanan

Kemasan

Pembungkus plastik

Dokumen elektronik

Suku cadang

Asesoris

Tidak ada

Layanan purna jual/perawatan

Tidak ada

Adaptasi

Keterlibatan komunitas/masyarakat

Mendapatkan bahan baku dari masyarakat, melibatkan pemuda setempat sebagai pendesain/penjahit

Mengadakan pelatihan me- ngenai desain dan komputer kepada kalangan muda setempat

Fitur Ramah Lingkungan

Produk daur ulang

Menggunakan limbah sebagai bahan baku, diproduksi dengan kondisi kerja yang layak

Meminimalkan penggunaan sumber daya

Meminimalkan emisi gas rumah kaca, diproduksi di tempat kerja yang layak

 

 

Latihan 4.3: Deskripsi Produk Detail

Silahkananda mendeskripsikan produk anda secara lebih detail pada tabel berikut:

Produk: …………………………………………..(produk 1) dan ………………………………………..(produk 2)

 

Produk 1

Produk 2

Kualitas

 

 

Warna

 

 

Panjang/ukuran

 

 

Fitur

 

 

Keterlibatan komunitas (masyarakat)

 

 

Pasar sasaran

 

 

Layanan

 

 

Fitur Ramah Lingkungan

 

 

.

.

.

 

 

 

4.3.2 Harga

Harga terkait dengan seberapa besar anda membebankan biaya kepada konsumen untuk memperoleh produk atau jasa anda. Harga juga berarti berapa diskon yang akan anda berikan dan jika anda akan menawarkan kredit, sewa, pemasangan, dan lainnya. Untuk merancang harga, anda harus mempertimbangkan hal-halsebagai berikut:

  • Mengetahui seberapa besar konsumen ingin membayar
  • Mengetahui harga produk pesaing anda. Dengan mengetahui harga tertinggi dan terendah dari pesaing, anda akan mendapatkan ide berapa harga yang akan anda tetapkan.
  • Mengetahui biaya-biaya yang dikeluarkan. Agar anda mendapatkan keuntungan, anda perlu mengetahui biaya-biaya yang anda keluarkan sehingga dapat menetapkan harga yang lebih besar dari biaya yang dikeluarkan.

 

Dalam rancangan pemasaran anda, deskripsikan berapa harga yang akan anda tetapkan untuk produk atau jasa anda. Anda juga harus menyertakan bagaimana anda menentukan harga, berapa jumlah diskon yang akan diberikan serta keputusan apakahanda ingin memberikan kredit untuk pelanggan.

 

Perhatikan contoh berikut ini mengenai rincian harga dari produk tas jins daur ulang (produk 1) dan desain grafis vector (produk 2).

 

 

Loebis Jeans Bags

Produk: Tas Jins

Perkiraan biaya

Rp. 80,000,-

Perkiraan daya beli pelanggan

Rp. 100,000,-

Harga produk pesaing

Lebih dari Rp. 110,000

Harga produk anda

Rp. 100,000,-

Alasan penetapan harga

Produk baru, dan unik. Kami secara mudah menetapkan harga tanpa mengkhawatirkan konsumen akan membandingkan dengan produk lain, karena tidak ada yang menyerupai produk kami.

Dengan biaya produk sebesar Rp. 80,000, dan harga jual sebesar Rp. 100,000, modal akan dapat dikembalikan dalam waktu 5 bulan.

Diskon (jika ada)

10%- 12% diskon dari harga normal untuk pemesanan grosir dengan jumlah minimum 25 buah.

Alasan pemberian diskon

Promosi penjualan untuk menarik minat mitra/agen potensial dan mampu menjual lebih banyak.

Kredit (penundaan pembayaran)

Tidak ada

 

 

Ndopart Vektor

Layanan: Real Vector

Layanan: Cartoon Vector

Layanan: Line Art Vector

Perkiraan biaya

Rp. 55,000,-

Rp. 25,000,-

Rp. 25,000,-

Perkiraan daya beli pelanggan

Rp. 125,000,-

Rp. 65,000,-

Rp. 65,000,-

Harga produk pesaing

Rp. 250,000,-

Rp 100,000,-

Rp. 100,000,-

Harga produk anda

Rp. 125,000,-

Rp. 65,000,-

Rp. 65,000,-

Alasan penetapan harga

Kami menawarkan desain dengan kualitas premium dan dapat menampilkan berbagai macam klien yang memiliki reputasi dan bertanggung jawab. Maka dari itu, harga ditetapkan dari kualitas premium tetapi masih di bawah harga kompetitor.

Diskon (jika ada)

Hanya untuk pesanan konsumen yang berulang kali.

Bonus dan diskon terhadap pesanan atas rekomendasi pihak ketiga sehingga terjadi sebuah pesanan.

Alasan pemberian diskon

Untuk mendorong loyalitas konsumen.

Kredit (penundaan pembayaran)

Tidak ada, seluruh pembayaran dilakukan di awal.

 

 

 

 

 

 

Latihan 4.4: Pengaturan Harga

Sekarang, silahkan anda melakukan hal yang sama seperti contoh untuk produk ramah lingkungan anda.

Rencana Pemasaran: Harga atas ………………………………………

 

Produk 1:

Produk 2:

Perkiraan biaya

 

 

Perkiraan daya beli pelanggan

 

 

Harga produk pesaing

 

 

 

Harga produk anda

 

 

 

Alasan penetapan harga

 

 

 

Diskon (jika ada)

 

 

 

Alasan pemberian diskon

 

 

 

Kredit (penundaan pembayaran)

 

 

 

4.3.3 Lokasi

Lokasi berarti pilihan tempat usaha anda akan ditempatkan, di mana dan bagaimana cara konsumen anda menjangkau produk yang ditawarkan. Lokasi berkaitan dengan distribusi. Lokasi selalu menjadi faktor penting bagi pengecer (retail), penjual grosir, dan penyedia jasa karena usahanya memerlukan lokasi yang nyaman untuk dijangkau olehpelanggan. Untuk perusahaan manufaktur, lokasi memiliki arti metode distribusi mana yang akan dipilih untuk mendistribusikan produk. Perusahaan manufaktur membutuhkan lokasi yang murah dalam mengakses pasokan dan sumber daya manusia.

 

Jika usaha anda tidak berlokasi di mana pelanggan anda berada, anda perlu untuk menemukan cara agar produk anda dapat berada di lokasi yang mudah dijangkau oleh pelanggan. Hal ini yang disebut sebagai distribusi. Pilihlah antara metode distribusi langsung, distribusi eceran (retail), dan distribusi grosiran.

 

Contoh: Loebis Jeans Bags

RENCANA PEMASARAN

Lokasi

Loebis Jeans Bags memutuskan untuk menggunakan rumah milik Bapak Mahmudin (salah satu orang mitra) sebagai lokasi produksi. Rumah tersebut terletak di Waru-Sidoarjo, Jawa Timur, Indonesia. Lokasi ini dipilih karena memenuhi kriteria berikut:

  • Ukuran dan tata letak lokasi sesuai dengan keinginan untuk dapat menampung 12 pekerja.
  • Bangunan memiliki fasilitas yang cukup untuk usaha pemula.
  • Lokasi yang baik untuk distribusi produk dan juga untuk pusat pengumpulan limbah jins– bahan baku pembuatan tas jins.
  • Dikelilingi oleh banyak usaha skala mikro dan kecil, terutama yang menjalankan usaha penjahitan pakaian sehingga Loebis Jeans Bags dapat dengan mudah menyerahkan pekerjaan untuk dikerjakan oleh mereka.

 

 

Studi Kasus: Ndopart Vector Design

RENCANA PEMASARAN

Lokasi

Perusahaan desain berada di rumah Bapak Ali di Kuman, Nganjuk, Jawa Timur, Indonesia. Karena usaha Ndopart berbasis online, maka lokasi fisik perusahaan tidak menjadi masalah yang besar. Bapak Ali mampu menyediakan layanannya dari lokasi manapun dari laptopnya selama terdapat koneksi internet. Sebagai media pemasaran, Ndopart memanfaatkan internet dengan saluran sebagai berikut:

  • Personal Blog (Indonesian): http://dzofar.com
  • Portofolio: http://ndop.deviantart.com
  • Vector Artwork (English): http://ndopart.com
  • Youtube Channel: http://youtube.com/ndop
  • Facebook
  • Twitter: @dzofar

 

 

Latihan 4.5: Deskripsi Lokasi

Sekarang tentukan lokasi di mana usahaanda sebaiknya berada. Keputusan ini harus dibuat pada semua jenis usaha, tetapi keputusan ini menjadi faktor paling penting bagi pengecer dan penyedia jasa. Pertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Pilihan metode distribusi dan kemudahan untuk akses produk.
  • Operasi usaha, seperti akses terhadap bahan baku dan pasokan lainnya, akses terhadap energi, ukuran dan biaya untuk lokasi yang diinginkan.
  • Apa saja keunggulan dan kelemahan dari lokasi-lokasi yang mungkin dipilih?
  • Berdasarkan pertimbangan apa saya akhirnya memilih sebuah lokasi?

 

Lokasi usaha ramah lingkungan saya: ………………………..

Alamat

Fisik atau dunia maya (www.)

 

Jenis lokasi

Rumah/toko/pasar/online

 

Alasan memilih lokasi

 

 

Bagaimana saya yakin pelanggan dapat menjangkau lokasi saya

 

 

4.3.4 Promosi

Promosi berarti meningkatkan kesadaran konsumen untuk tertarik terhadap produk atau layanan jasa anda dan mempengaruhi mereka untuk membeli. Bauran promosi mencakup perpaduan antara periklanan, hubungan publik, dan promosi penjualan. Beriklanberarti memberikan informasi kepada pelanggananda agar mereka lebih tertarik kepada barang atau jasa yang ditawarkan dan perusahaan anda. Promosi penjualan adalah segala macam cara .yang anda lakukan untuk membuat pelanggan mengenal, datang dan membeli, atau meningkatkan pembeliannya. Hubungan publik bertujuan mengatur semua aliran komunikasi antara usahaanda dan publik mengenai perusahaan dan produk anda.

 

Bauran promosi bergantung pada pilihan anda, apa yang akan anda jual dan bagaiman cara menarik pelanggan. Anda perlu mempertimbangkan biaya promosi yang akan dilaksanakan. Salah satu cara efektif dalam promosi adalah dari mulut ke mulut. Menyediakan layanan purna jual dan program untuk memperhatikan kepentinganpelangganbaik berupa produk maupun  jasa sangatlah penting, dan akan memberikan reputasi yang baik bagi perusahaan anda. Hal ini dapat menghindarkan anda dari publikasi yang buruk melalui memelihara reputasi anda di mata konsumen.

Dalam rencana pemasaran, anda harus mendeskripsikan setiap metode iklan dan promosi penjualan yang akan digunakan, dan memperkirakan berapa besar biaya yang harus dikeluarkan. Keseluruhan strategi promosi akan membuat bauran promosi.

 

Contoh: Loebis Jeans Bags (tas berbahan jins)

Ibu Riza dan Bapak Mahmudin menggunakan serangkaian strategipromosi untuk membuat sasaran pelangganmereka berminat atas produk yang ditawarkan. Mereka (Ibu Riza dan Bapak Mahmudin) percaya bahwa brosur sangat diperlukan untuk memberikan informasi mengenai produk mereka, namun brosur saja belumlah cukup. Mereka juga menggunakan internet dan media jejaring sosial. Mereka menganggap bahwa internet dan media jejaring sosial online sebagai sebuah carabaru berpromosi “dari mulut ke mulut” yang dapat menyebar jauh lebih cepat.

RENCANA PEMASARAN

Promosi

Jenis promosi

Deskripsi

Perkiraan biaya

Frekuensi

Mulut ke mulut (menggunakan metode persuasif dan informatif)

Pembeli akan memberitahukan kepada calon pembeli potensial lainya mengenai produk tas.

-

Secara rutin

Brosur

Brosur menyediakan informasi mengenai produk. Brosur akan disebarkan di beberapa universitas dan perguruan tinggi di Surabaya.

Rp. 3,250,000

Beberapa kali setiap tahun

Pameran

Berpartisipasi dalam pameran produk dan kesenian dalam rangka mengenalkan produk.

Rp. 1,000,000

3-4 kalidalam satu tahun

Internet

Mengembangkan dan memperbarui website untuk menyediakan informasi terkini dan juga untuk pemesanan online.

Pembuatan website:

Rp. 1,000,000

Update: gratis

Pembaruan secara rutin

Media jejaring sosial

Penngunaan situs jejaring sosial untuk menampilkan gambar produk dan untuk promosi (testimoni, penyerahan, dan penyebaran cepat informasi).

Gratis

Setiap pekan

 

 

Contoh: Ndopart Vector Design

Sebagai usaha online, Bapak Ali benar-benar menyadari bahwa internet adalah media promosi utama. Dia menggunakan internet untuk menampilkan pekerjaannya, membangun komunitas orang yang tertarik dengan desain, dan memberikan gratis beberapa desain umum. Lebih jauh lagi, Bapak Ali membuat turorial online gratis dalam situs internetnya dan video tutorial di Youtube.com. Dia percaya bahwa tutorial online merupakan sebuah cara untuk menunjukkan kemampuan dan keahliannya di bidang desain grafis vektor.

 

Jenis promosi

Deskripsi

Perkiraan biaya

Frekuensi

Jaringan sosial

Memanfaatkan hubungan dengan cara membangun hubungan yang lebih baik dalam komunitas Ndopart yang baik. Hubungan dalam dunia maya yang dibangun oleh pemiliknya merupakan sarana promosi gratis bagi Ndopart

 

Gratis

 

Situs Web

Melalui website, Ndopart secara terus-menerus menjaga hubungan baik dengan komunitas penggemar pekerjaannya di bidang grafis vektor. Website menampilkan portofolio dan semua informasi mengenai pesanan pekerjaan.

Pembuatan website Rp. 1,000,000

Update: gratis

Pembaruan (update) secara rutin

Portofolio online

Membuat portofolio online dengan menggunakan layanan gratis yang tersedia pada http://ndop.deviantart.com

Gratis

 

Tutorial gratis

Membuat tutorial gratis tentang desain grafis vektor pada website Ndopart dan dan video tutorial pada Youtube.com

Pemilik meyakini bahwa pemberian tutorial gratis merupakan cara menunjukkan seberapa kompeten dan ahli di bidang tersebut.

Gratis

 

Rekomendasi Klien (pelanggan)

Dengan adanya perhatian konsumen yang sangat baik, pelanggan saat ini sangat mungkin menjadi pelanggantetap dan sangat berpeluang untuk merekomendasikan kepada rekan mereka.

Gratis

 

Media Jejaring sosial online

Menggunakan facebook and twitter untuk membangun hubungan dengan pelanggan secara lebih personal.

Gratis

 

 

Latihan 4.6: BauranPromosi

Sekarang silahkananda mengidentifikasi bagaimana cara anda untuk mempromosikan usahaanda kepada pelanggansasaran.

Jenis Promosi

Deskripsi

Biaya

Frekuensi

Nama pemasok

 

 

.

 

 

 

 

 

 

.

 

 

 

 

 

4.3.5Manusia

Manusia dalam bauran pemasaran merujuk kepada orang-orang yang berada di dalam dan luar usahaanda yang bertanggung jawab atas seluruh elemen usahaanda termasuk strategi pemasaran dan produksi sertadistribusi jasa layanan atau produk yang diinginkan pelanggananda. Pegawai yang anda rekrut harus memiliki kemampuan manajemen yang cukup, keahlian terkait pengelolaan lingkungan, keahlianinterpersonal, cekatan, dan memiliki pengetahuan mengenai layanan utama yang akan ditawarkan. Ingatlah bahwa kesan pelangganatas produk dan layanan anda tergantung kepada bagaimana cara pegawai anda berinteraksi dengan mereka. Untuk merencanakan lebih jauh sumber daya manusia yang dibutuhkan dalam usahaanda akan dibahas di Bab 6.

 

Untuk rencana pemasaran, anda perlu untuk:

  • Menetapkan standar layanan yang akan diberikan oleh pegawai anda, seperti bagaimana mereka menanggapi pertanyaan, berapa lama telepon akan berdering sebelum dijawab.
  • Menetapkan kebijakan pekerjaan yang layak, termasuk pengembangan pegawai seperti misalnya seberapa sering pegawai anda akan menerima pelatihan untuk meningkatkan ketrampilan mereka.
  • Menetapkan standar pengukuran kinerja yang jelas dan terkait dengan kepuasan pelanggan.
  • Menetapkan standar penerapanprinsip-prinsip ramah lingkungan dalam kegiatan usaha.

 

Kebijakan-kebijakan yang dipilih untuk mengelola sumber daya manusiadalam usahaanda akan tergantung pada jenis usaha yang dijalankan. Pilih kebijakan yang dapatmemotivasi karyawan dan mendorong produktivitas usahaanda.

 

Anda perlu mengidentfikasi pengetahuan, ketrampilan, dan sikap yang perlu dimiliki oleh pegawai anda. Buatlah daftar apa saja jenis pengetahuan yang dibutuhkan oleh pegawai untuk dapat memasarkan produk atau jasa layanan.

 

Contoh: Loebis Jeans Bags

Karena produk yang dibuat berasal dari jins bekas yang tidak terpakai, sangatlah penting untuk memiliki tenaga pemasaran yang memilikipengetahuan yang baik di bidangfashion serta kelestarian lingkungan sehingga mereka dapat ikut mengedukasi konsumen.

Dimensi

Deskripsi kebutuhan

Pengetahuan

Pengetahuan tentang tas fashiondan aksesoris yang terbuat dari kain terutama jins.

Pengetahuan tentang kelestarian lingkungan.

Ketrampilan

Ketrampilan interpersonal yang baik untuk meresponpermintaan pelanggan.

Ketrampilan dan kemampuan menjual untuk menunjukkan kegunaantas.

Kemampuan

Kemampuan menangani pertanyaan dan permintaan pelanggan.

 

Sikap

Sikap “Saya Bisa” (selalu mau mencoba dan memberi yang terbaik)

Jumlah orang yang harus saya pekerjakan?

2 (hingga 10 secara bertahap)

Bagaimana saya merekrut orang orang ini?

Rekomendasi teman dan keluarga

 

Contoh: Ndopart Vector Design

Ndopart membutuhkan tenaga pemasaran yang memiliki pengetahuan tentang desain grafis vektor. Orang-orang pemasaran akan menangani pesanan, pertanyaan, dan perkiraan biaya serta waktu pnyelesaian pesanan.

Dimensi

Deskripsi kebutuhan

Pengetahuan

Pengetahuan tentang desain grafis vektor agar mampu menanggapi pertanyaan pelanggan.

Pengetahuan tentang internet dan software desain grafis.

Ketrampilan

Pemasaran online.

Ketrampilan interpersonal, termasuk komunikasi usaha.

Beragam media jejaring sosial online.

Kemampuan

Menangani pertanyaan konsumen.

Mendapatkan pesanan online dan memperkirakan biaya jasa layanan serta waktu penyelesaian pesanan.

Sikap

-       Sikap “saya bisa”

-       Dapat bekerjasamadalam tim

-       Independen dan mampu bekerja tanpa pengawasan

Berapa jumlah orang yang harus saya pekerjakan?

3

Bagaimana saya merekrutorang orang ini?

- Beriklan online melalui forum: kaskus.us, deviantart

- Melakukan seleksi portofolio online

 

Latihan 4.7: Elemen Manusia dalam Rencana Pemasaran

Sekarang andadipersilahkan untuk mengidetifikasikan bagaimana cara merekrut pegawai untuk menjalankan usaha anda.

 

Deskripsi kebutuhan

Pengetahuan (termasuk pengetahuan ramah lingkungan)

 

Ketrampilan(termasuk ketrampilanramah lingkungan)

 

Sikap (termasuk perhatian terhadap lingkungan)

 

Berapa jumlah orang yang harus saya pekerjakan?

 

Bagaimana saya merekrutorang orang ini?

 

 

 

 

 

  • Secara jelas tunjukkan fitur ramah lingkungan ke dalam ide usaha anda, seperti organik, kelestarian lingkungan dan sosial, produk lokal, dihasilkan oleh para pekerja yang bekerja secara layak, dan lainnya. Hal ini akan menjadi bagian dari rencana penjualan yang unik dari produk anda.
  • Mencoba untuk mendapatkan sertifikasi ramah lingkungan dan label hijau untuk usaha dan produk anda.
  • Selalu berpikir: “Bagaimana saya bisa membuat usaha ini lebih ramah lingkungan dan para pekerja dapat memperoleh hidup yang lebih layak?”
  • Dalam segmentasi pasar anda, pertimbangkan kepedulian lingkungan dan sosial pelanggan sasaran anda.
  • Ketika menetapkan harga, perhitungkan pula dalam biaya yang meliputi upah yang layak, jaminan sosial pekerja (Jamsostek), perlindungan lingkungan, program tanggung jawab sosial perusahaan (CSR), dan lainnya.
  • Dalam promosi anda, selalu tekankan fitur ramah lingkungan dan pekerjaan yang layak dari produk dan usaha anda dan upaya penyelamatan lingkungan, seperti dalam kegiatan CSR.
  • Ketika memilih lokasi dan/atau saluran distribusi, lakukan selalu penilaian keberlanjutan lingkungan dan sosial.
  • Orang-orang yang anda pekerjakan harus memiliki kepedulian terhadap lingkungan sama seperti anda, dan memberikan inputan mereka ke dalam perusahaan. Ketika merekrut, nilailah keahlian pengelolaan lingkungan dan kepedulian terhadap lingkungan. Beri pelatihan dan pendidikan kepada pegawai anda mengenai hal-hal terkait ramah lingkungan dan juga pekerjaan yang layak.

 

 

BAB 5

MEMATUHI ATURAN DAN PERATURAN UNTUK MEMULAI USAHA RAMAH LINGKUNGAN ANDA

 

 

Tujuan dari bab ini adalah :

  1. Untuk membantu anda mengerti aspek legal dari sebuah usaha
  2. Untuk membantu anda mentaati peraturan dalam memulai usaha ramah lingkungan

               

Sebagai individu, anda adalah bagian dari sebuah masyarakat. Sebuah perusahaan juga merupakan bagian dari masyarakat,dimana dalam pendiriannya perlu mematuhi peraturan pemerintah agar dapat beroperasi secara legal. Perusahaan dapat beroperasi di tingkat lokal, regional, nasional dan global. Di Indonesia, tingkat pemerintahan yang berbeda bertanggung jawab atas wilayah operasional sebuah usaha.

5.1 Mengetahui Struktur Hukum di Indonesia, Klasifikasi Usaha dan Ketentuan-ketentuannya.

Indonesia memiliki tiga tingkat pemerintahan : nasional, provinsi, dan kabupaten/kota. Pemerintah nasional atau pusat menetapkan pedoman dan prinsip-prinsip dari operasi usaha di Indonesia, sementara pemerintah propinsi dan kabupaten/kota bertanggungjawab untuk mendaftar usaha.

Penanaman modal usahaharussesuai dengan UU 25/2007 mengenai penanaman modal usaha. Hukum menetapkan hak-hak investor, seperti mendapatkan perlindungan, pelayanan dan insentif (jika ada) dari pemerintah (lihat bab 1) dan kewajiban investor, seperti melakukan tata kelola yang baik,pelaporan,mematuhi peraturan pemerintah, dan melakukan tanggung jawab sosial (Corporate Social Responsiblity = CSR) dan menghargai budaya lokal.

                Berdasarkan ukuran usahanya, Indonesia mengklasifikasikan usaha menjadi 4 jenis : perusahaan mikro, kecil, menengah, dan besar. Perusahaan berukuran mikro, kecil, dan menengah diatur oleh UU Nomor 20/2008 tentang usaha mikro, kecil, dan menengah sedangkan perusahaan besar diatur oleh UU Nomor 40/2007 mengenai perseroan terbatas.

                Perusahaan mikro, kecil, menengah dan besar ditentukan oleh UU Nomor 20/2008 sebagai berikut :

  • Perusahaan mikro adalah kegiatan produktif, dimiliki oleh individu, atau kepemilikan tunggal. Perusahaan ini memiliki aset kurang dari Rp. 50.000.000,-, dengan penjualan selama satu tahun kurang dari Rp. 300.000.000,-.
  • Perusahaan kecil adalah kegiatan produktif, dimiliki oleh individu atau badan usaha, yang bukan merupakan anak cabang dari sebuah perusahaan besar. Perusahaan ini memiliki aset lebih dari Rp. 50.000.000,- tetapi tidak lebih dari Rp. 500.000.000,-. Penjualan setiap tahunnya lebih dari Rp. 300.000.000,- tetapi kurang dari Rp. 2.500.000.000,-.
  • Perusahaan menengah merupakan kegiatan produktif, dimiliki oleh individu  atau badan usaha, bukan merupakan anak cabang dari sebuah perusahaan besar, dan sesuai dengan ketentuan aset dan perputaran penjualan sesuai yang telah ditetapkan dalam peraturan.
  • Perusahaan besar merupakan sebuah kegiatan produktif yang dijalankan oleh sebuah badan usaha yang menjalankan sebuah usaha nasional atau memiliki kepemilikan saham, atau merupakan sebuah usaha patungan dengan skala internasional.

5.2   Memilih Bentuk Hukum Usaha anda dan Mendaftarkannya

                Sebelum anda memulai usaha, anda harus memilih badan hukum untuk usaha anda. Pilihan badan hukum merupakan hal yang penting dan dapat membuat perbedaan yang berarti pada :

  • Biaya untuk memulai dan mendaftarkan usaha
  • Kemudahan untuk memulai dan mengelola usaha
  • Risiko keuangan untuk pemilik usaha
  • Kemungkinan untuk memiliki rekan usaha
  • Cara keputusan dibuat dalam usaha tersebut
  • Pajak keuntungan usaha

 

Untuk menghindari status hukum yang tidak sesuai dengan keinginan dan kepentingan anda, jangan ragu untuk meminta bantuan ketika anda hendak memilih badan hukum dan mendaftarkan usaha anda. Seringkali pemerintah dan organisasi lain yang membantu usaha kecil dapat mendampingi dalam proses ini. Jika anda ingin memulai sebuah usaha besar, anda disarankan untuk mencari bantuan hukum dari seorang pengacara, Business Development Service Provider (penyedia jasa pengembangan usaha (misal;pendamping di klinik UKM, inkubator usaha universitas), pegawai kantoryang terkait dengan perdagangan (misal;kamar dagang – KADIN) dan dari orang-orang yang sudah menjalankan usaha terlebih dahulu. Terkadang bank juga memiliki bagian khusus untuk membantu anda.

                Ada beberapa jenis badan hukum usaha yang dapat anda. Masing-masing memiliki keuntungan dan kerugian. Pikirkan kembali aspek-aspek yang paling penting bagi anda, dan pilihlah jenis usahayang sesuai dengan aspek tersebut. Berikut  adalah bentuk usaha pada umumnya dan di Indonesia, bentuk yang paling sering dipilih adalah berdasarkan ukuran dari usaha, akan tetapi jugaada fitur-fitur lain yang juga dipertimbangkan. Bentuk hukum yang paling umum adalah :

  • Perusahaan perorangan
  • Kemitraan/CV
  • Perseroan terbatas
  • Koperasi

 

5.2.1 Perusahaan Perorangan

                Sebagai perusahaan perorangan, usaha anda akan dimiliki oleh anda sendiri dan anda akan memiliki otoritas untuk membuat segala keputusan mengenai usaha anda. Prosedur-prosedur untuk memulai usaha ini relatif mudah dan biayanya rendah. Tetapi, anda masih membutuhkan ijin untuk mengoperasikan usaha sebagai perusahaan perorangan. Di Indonesia, terdapat dua bentuk perusahaan perorangan :

  • UD (Usaha Dagang) adalah bentuk usaha perdagangan perseorangan.
  • IRT (Industri Rumah Tangga) adalah bentuk usaha manufaktur perseorangan.

                Sebuah perusahaan perorangan merupakan sebuahbentuk usaha yang mudah dan terjangkau untuk dimulai, dan membolehkan anda untuk untuk mempekerjakan hingga 5 orang. Tetapi usaha ini juga yang paling berisiko, karena anda sebagai pemilik bertanggung jawab secara pribadi untuk hutang usaha yang anda jalankan. Jika usaha anda gagal untuk membayar hutang tersebut, kreditor dapat meminta pertanggungjawaban anda dan meminta hutang dibayar dengan menggunakan uang anda pribadi atau bahkan menharuskan anda menjual barang pribadi anda untuk melunasi hutang tersebut.

               

Untuk mendaftarkan usaha perseorangan ini, anda harus ke Dinas Perindustrian/Perdagangan/UMKM di kabupaten/kota anda. Sesuai peraturan, usaha mikro tidak boleh dikenakan biaya registrasi (UU Nomor 20/2008 tentang usaha mikro dan UKM), tetapi kenyataannya mungkin berbeda.

 

5.2.2Kemitraan : CV(Comanditaire Venootsschap/Persekutuan Komanditer) danKemitraan Firma

                Jika diputuskan akan terdapat dua orang atau lebih untuk menjalankan usaha bersama, maka anda dapat membentuk sebuah kemitraan. Di Indonesia, jika mitrausaha juga warga negara Indonesia, bentuk kemitraan usaha dapat disebut sebagai CV (Comanditaire Venootschap) atau firma kemitraan. Bentuk usaha ini dapat dioperasikan mulai skala kecil hingga skala besar. Kemitraan hampir sama dengan perusahaan perseorangan, dimana aset masing-masing individu tidak dipisahkandari aset usaha. Sebagai konsekuensinya, jika perusahaan pailit dan tidak dapat membayar hutangnya, uang atau harta milik pribadi dari pemilik perusahaan harus digunakan untuk membayar hutang tersebut. Pendiri perusahaan kemitraan harus warga negara Indonesia.

 

                Di Indonesia, terdapat dua bentuk kemitraan :

 

  1. a.       Kemitraan Firma

                Firma merupakan kerjasama antara dua orang atau lebih untuk menjalankan usaha dengan nama yang sama. Untuk mendirikan firma, semua rekan membuat akta pendirian di depan notaris, didaftarkan di Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia dan diumumkan di “Berita Negara”. Jika firma jatuh bangkrut dan firma tersebut tidak dapat membayar hutangnya, semua rekan mitra usaha berbagi tanggungjawab untuk membayar hutang-hutang tersebut. Keuntungan dari firma akan dibagi kepada semua rekan usaha sesuai dengan proporsi saham yang disumbangkan oleh masing-masing mitra.

 

b. Persekutuan Komanditer (CV)/Kemitraan

                Persekutuan Komanditer (CV) merupakan bentuk perjanjian kemitraan untuk menjalankan usaha antara satu orang atau banyak orang yang mempercayakan modalnya kepada satu orang atau lebih untuk menjalankan dan memimpin usahanya.

 

Perbedaan antara firma dengan CV adalah terdapat dua bentuk kerjasama dalam CV : mitra komplementer/pelengkap dan mitra komanditer.

 

  • Mitra Komplementer/Pelengkap :

-          Mereka yang menjalankan dan memimpin usaha.

-          Bertanggung jawab untuk semua hutang perusahaan.

 

  • Mitra Komanditer

1. Mereka yang mempercayakan dananya kepada mitra lainnya. Rekan komanditer tidak terlibat dalam pelaksanaan usaha sehari-hari.

2. Bertanggungjawab atas hutang perusahaan hanya sampai dengan jumlah modal yang mereka percayakan kepada rekan mereka.

 

Para mitra atau rekan adalah pemilikdari usaha, dan mereka membuat segala keputusan bersama, kecuali jika mereka telah melakukan perjanjian lain diperjanjian kemitraan. Perhatikan jika salah satu mitra telah membuat sebuah perjanjian atas nama mitra lainnya, perjanjian tersebut akan mengikat semua mitra.

Bentuk usaha kemitraan dapat menjadi suatu keuntungan jika usaha tersebut membutuhkan ketrampilan dan pengalaman yang tidak anda miliki. Mitra dapat menjadi salah satu jalan untuk mendapatkan modal untuk memulai usaha. Semua mitra berbagi tanggungjawab akan hutang perusahaan. Jika anda memiliki satu atau lebih mitra, maka risiko anda berkurang, karena semua mitra berbagi risiko. Tetapi, jika mitra lainnya tidak memiliki modal pribadi, maka anda harus membayar hutang usaha seorang diri.

 

Keuntungan usaha dibagi antar mitra sesuai dengan perjanjian kemitraan dan setiap mitra dikenai pajak untuk sahamnya dari keuntungan yang diperoleh. Meskipun prosedur untuk memulai kemitraan termasuk mudah dan biayanya relatif rendah, sangatlah perlu membuat perjanjian tertulis dan melegalkan hal tersebut. Hal ini dilakukan untuk menghindari kesalahpahaman di masa depan. Hal ini meliputi:

  • Apa jenis usaha yang akan dijalani oleh mitra usaha.
  • Bagaimana keuntunganatau kerugian akan dibagikankepada masing-masing mitra.
  • Tugas dari masing-masing mitra, yang menjelaskan: siapa yang menjalankan posisi direktur, dan bertanggungjawab untuk hutang perusahaan. Siapa yang menjadi pemimpin, siapa yang tidak terlibat dalam menjalankan kegiatan usaha sehari-hari.

 

5.2.3 Perseroan Terbatas

                Jika salah satu mitra usaha anda bukan warga negara Indonesia, maka bentuk yang paling memungkinkan dari usaha yang anda jalankan adalah perseroan terbatas. Sebuah perseroan terbatas dimiliki oleh satu orang atau lebih pemilik yang disebut dengan pemegang saham. Terdapat satu atau lebih pemilik yang seluruhnya bekerja untuk usaha tersebut. Dalam perseroan terbatas, ada juga pemilik-pemilik yang bekerja untuk usaha tersebut dan investor-investor yang tidak aktif dalam usaha tersebut tetapi termasuk sebagai pemilik. Keuntungan terbesar dari sebuah perseroan terbatas adalah kecilnya risiko untuk setiap pemegang saham. Sebagai pemegang saham, anda hanya berisiko kehilangan uang yang anda tanamkan dalam usaha sebagai modal. Dalam peseroan terbatas, pemegang saham tidak bertanggungjawab terhadap hutang usaha secara pribadi.

Untuk memulai sebuah perseroan terbatas, anda harus mengikuti langkah-langkah berikut ini :

  1. Nama yang anda pilih untuk usaha anda harus disetujui oleh Pihak Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia atau otoritas serupa.
  2. Setelah persetujuan terhadap nama tersebut, anggaran dasar dan rumah tangga perusahaan yang diusulkan harus disusun.
  3. Anggaran dasar dan anggaran rumah tangga yang diajukan disimpan oleh Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia atau otoritas serupa.
  4. Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusiamenerbitkan sertifikat pendirian, yang artinya perseroan terbatas sekarang telah terbentuk.

 

Pendirian sebuah perseroan terbatas cukup kompleks dan mahal. Anda harus mencari bantuan hukum, terutama dari seorang pengacara atau notaris untuk membantu anda menentukan pilihan yang tepat bentuk usaha anda, dan untuk mendirikannya.

Keuntungan lain dari perseroan terbatas mungkin diperoleh, dari cara orang lain melihat perusahaan anda, perseroan terbatas seringkali dilihat sebagai perusahaan yang lebih stabil dan dapat diandalkan, dimana hal ini merupakan faktor positif dalam hubungan perusahaan dengan kreditor, suppliers dan pelanggan.

Jika di perusahaan terdapat banyak pemegang saham, pengambilan keputusan kemungkinan akan lebih rumit. Pemegang saham akan menunjuk dewan direksi, yang bertanggungjawab untuk mengelola usaha. Dewan direksi dapat menunjuk satu atau lebih manajer untuk menjalankan usaha. Jika hanya terdapat satu pemegang saham atau hanya beberapa pemegang saham yang aktif dalam usaha, hal ini tidak menjadi masalah. Para pemegang saham, dewan direksi dan manajer-manajer dapat menjadi orang yang sama.

Perusahaan itu sendiri dikenai pajak atas keuntungan yang diperolehnya. Para pemegang saham dapat memperoleh gaji dari perusahaan, yang dikenai pajak seperti gaji yang lainnya. Para pemegang saham dapat memperoleh laba dari perusahaan dan dibayarkan sesuai jumlah dari saham yang ia miliki (uang hasil keuntungan yang dibayarkan ini dinamakan dividend, dividend dikenai pajak sesuai dengan hukum atau UU perpajakan modal yang berlaku.Perseroan terbatas harus mendaftarkan nomor identifikasi perusahaanatau Nomor NPWP (Nomor Pengenal Wajib Pajak) Badan yang digunakan otoritas pajak pemerintah untuk mengidentifikasi pembayar pajak. Pengenaan PPN terhadap jasa atau barang yang dihasilkan oleh perusahaan, bergantung pada nilai omset kotor tahunan perusahaan tersebut, hal ini telah diatur oleh peraturan perpajakan di Indonesia.

Usaha anda juga harus memenuhi standar lingkungan, kesehatan,keamanan dan hukum yang berlaku dimana perusahaan tersebut beroperasi. Di beberapa negara perusahaan diwajibkan untuk memiliki surat ijin tentang penilaian dampat negatif terhadap lingkungan yang diterbitkan oleh otoritas manajemen lingkungan nasional. Hal ini terjadi terutama jika usaha anda memiliki suatu dampak negatif terhadap lingkungan seperti strategi usaha anda dalam mengelola pembuangan limbah, polusi udara, suara dan bentuk lain dari polusi.

 

5.2.4 Koperasi

                Koperasi dibentuk oleh beberapa orang yang menginginkan untuk bekerjasama mencapai tujuan yang sama. Di Indonesia, pembentukan koperasi diatur oleh UU Nomor 17/2012 mengenai koperasi. Terdapat dua jenis koperasi: primer dan sekunder. Anggota dari koperasi primer adalah individu, setidaknya berjumlah 20 orang, sedangkan anggota koperasi sekunder adalah (setidaknya terdiri dari) tiga koperasi primer.

Tujuan utama dari koperasi adalah mendapatkan keuntungan ekonomi atau menyediakan layanan tertentu bagi anggota koperasi. Layanan ini misalnya jasa pemasaran atau pemasok bahan baku. Bab 83 dari UU Nomor 17/2012 mendefinisikan bahwa Indonesia mengenal adanya 4 jenis koperasi: konsumen, produsen, jasa dan keuangan koperasi.

                Dalam membuat keputusan semua anggota koperasi memiliki hanya satu hak suara, tetapi seringkali mereka menunjuk komite manajemen/pengelola untuk menangani operasi harian dari koperasi.

Koperasi harus terdaftar dibawah Kementrian Koperasi dan UKM, dan kantor pendaftaran koperasi tergantung pada operasional dan tempat tinggal dari para pendiri koperasi. Sebuah koperasi kabupaten didirikan oleh sekurang-kurangnya 20 orang yang tinggal di sebuah kabupaten. Koperasi propinsi didirikan oleh sekurang-kurangnya 20 orang yang tinggal di dua kabupaten di propinsi tersebut. Koperasi nasional didirikan oleh sekurang-kurangnya 20 orang yang tinggal di sedikitnya dua propinsi di sebuah negara.

                Pembentukan dan pendaftaran sebuah koperasi mungkin membutuhkan waktu yang cukup lama, karena anda perlu memastikan bahwa setiap orang menghadiri pertemuan awal dan menyetujui prinsip-prinsip dasar dari koperasi dan operasionalnya. Tetapi, biaya mendirikan koperasi tidak semahal seperti mendirikan sebuah perseroan terbatas, dan terdapat beberapa skema/bantuan keuangan untuk mendukung koperasi di Indonesia. Setiap anggota koperasi membeli saham dan membayar keanggotaannya. Keuntungan dibagi berdasarkan jumlah saham dari masing-masing anggota dalam koperasi. Saham dibangun dengan biaya pendaftaran dan biaya patungan wajib secara berkala sebagai penanaman saham dan simpanan tidak wajib secara berkala sebagai penanaman saham juga.

                Risiko keuangan secara normal tidak terlalu tinggi untuk anggota koperasi. Tanggung jawab perseorangan untuk koperasi terbatas pada apa yang telah mereka bayarkan kepada koperasi sebagai modal, seperti dalam sebuah perseroan terbatas.

Koperasi dikenai pajak atas keuntungan yang diperolehnya sesuai dengan undang-undang perpajakan di Negara tersebut. Kemudian lababersih setelah dikurangi pajak ini kemudian dibagi keseluruh anggota.Tabel dibawah ini merangkum fitur-fitur dari empat jenis hukum utama usaha di Indonesia.

Tabel 5.1: Bentuk Usaha yang Legal secara Hukum di Indonesia

 

Perusahaan Perseorangan

CV/Kemitraan

Perusahaan Perseroan terbatas

Koperasi

Pendaftaran

Terbatas untuk biaya ijin usaha

Memperoleh ijinusaha dan mendaftarkan akta perjanjian kemitraan di notaris.

Harus didaftarkan pada notaris di Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia

Harus didaftarkan pada Kementrian Koperasi dan UKM

Biaya untuk memulai usaha

Cukup mudah

Terbatas pada biaya ijinusaha dan pendaftaran akta perjanjian kemitraan

biaya memperoleh ijinusaha

biaya ijin usaha

Kemudahan untuk memulai usaha

Sangat mudah

Mudah

Biasanya mahal, termasuk biaya hukum

Biaya transaksi yang tinggi dan biaya pembelian saham serta biaya keanggotaan yang dibayar secara berkala. Persiapan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga yang rumit.

Jumlah pemilik

Satu pemilik, tanggung jawab pemilik untuk semua hutang usaha

Sedikitnya dua orang dan semuanya harus penduduk Indonesia

Sedikitnya dua orang dan diperbolehkan warga negara asing

Sedikitnya 20 orang

Tanggung jawab keuangan pemilik terhadap hutang usaha

Tanggung jawab tak terbataspribadi pemilik untuk semua hutang usaha. Pemilik dikenai pajak labausaha.

Tanggungjawab tak terbataspribadi pemilik untuk semua hutangusaha

Terbatas pada aset dan modal perusahaan

Setiap anggota tidak dikenai tanggung jawab hutang perusahaan.

Pengambilan keputusan dalam usaha

Sangat mudah

Semua keputusan dibuat bersama-sama oleh pemilik kecuali jika disetujui cara lain.

Diatur dalam perjanjian yang telah dibuat oleh penasehat hukum, tergantung dengan jumlah saham masing-masing pemilik

Setiap anggota memiliki satu hak suara, tanpa memperhatikan jumlah kepemilikan saham.

Perpajakan

Pemilik dikenai pajak atas laba perusahaan

Pemilik dikenai pajak keuntungan perusahaan secara individu sesuai jumlah saham masing-masing

Pajak perusahaan dan pajak pendapatan pemilik dipisahkan

Pajak koperasi dan pajak pendapatan dari anggota koperasi dipisahkan

 

                Terdapat beberapa masalah yang perlu dipertimbangkan ketika memilih bentuk usaha yang terbaik untuk anda dan usaha anda. Anda mungkin membutuhkan bantuan untuk memilih dan medaftarkan usaha anda tetapi jangan biarkan seseorang mengintervensi anda dalam memilih salah satu bentuk usaha sampai anda sepenuhnya mengerti, mengapa anda harus memilih bentuk usaha tersebut dan mengetahui segala konsekuensinya.

                Karena ada faktor keuntungan dan kerugian pada tiap  bentuk usaha, anda harus memikirkan tentang usaha anda dan menilai faktor manakah yang paling penting untuk anda. Sebagai contoh :

                Jika usaha anda akan banyak memerlukan pinjaman modal untuk memberi peralatan, usaha anda akan memiliki banyak hutang. Pada kasus ini, akan lebih baik jika anda tidak memiliki tanggung jawab pribadiakan hutang perusahaan tersebut. Mungkin lebih baikmendirikan perusahaan terbatas meski agak rumit dan lama daripada memulai usaha anda dengan cara yang cepat dan mudah. Sebuah perseroan terbatas mungkin akan menjadi bentuk usaha yang paling cocok karena anda secara pribadi tidak perlu menanggung hutang perusahaan dikemudian hari.

                Jika usaha anda tidak membutuhkan pinjaman modal yang besar, mungkin akan lebih penting untuk memulai usaha anda dengan cara yang cepat dan murah dibandingkan dengan mendirikan perusahaan terbatas. Perusahaan perorangan atau CV (kemitraan) mungkin akan lebih cocok.

 

Contoh :Loebis Jeans Bags

                Loebis Jeans Bag dimulai oleh Ibu Riza dan Bapak Mahmudin. Ketika mereka memulai usahanya, mereka masih merupakan mahasiswa dan tidak memiliki banyak modal untuk memulai usahanya. Mereka sepakat untuk memulai usaha dengan cara yang sederhana dan dengan biaya yang serendah mungkin. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk menjaga biaya modal tetap rendah, mereka akan memulai usaha kemitraan.

                Mereka menyetujui untuk menulis perjanjian kemitraan dan mendaftarkan ini di kantor notaris. Persetujuan kemitraan mereka antara lain :

Pembagian keuntungan: Keuntungan akan dibagi sama rata antara Ibu Riza dan Bapak Mahmudin.

Tugas dalam kemitraan :Bapak Mahmudin bertanggungjawab untuk keseluruhan manajemen dan pemasaran, sedangkan Ibu Riza bertanggungjawab untuk mengelola produksi.

FORMULIR USAHA

Usaha akan beroperasi sebagai

Kemitraan

 

Alasan memilih bentuk dari usaha ini adalah

Bentuk usaha ini mudah untuk dimulai dan tidak membutuhkan biaya yang banyak. Uang yang dimiliki mitra dapat digunakan untuk membayar macam-macam ijin dan penilaian yang dibutuhkan.

 

 

Pemilik usaha

 

Nama

Nama

Riza Noerinda

Mahmudin

 

 

Deskripsi ketrampilan

Deskripsi ketrampilan

Fashion design (Desain Mode)

Usaha&manajemen

Penjualan dan Administrasi

Mengelola pegawai

 

Perencanaan produksi

 

Pengalaman yang esuai

Pengalaman yang sesuai

Pengalaman penjualan

Mengelola acara Persatuan mahasiswa

 

 

Contoh : Ndopart Vector Design

                Bapak Ali Mudzofar benar-benar memikirkan tentang bentuk usaha yang harus ia pilih untuk usaha vektorgrafisdan memiliki pilihan untuk menjalankan layanan desainvektorsebagai perusahaan perseorangan atau mendirikan sebuah perusahaan perseroan terbatas. Tetapi, untuk alasan kemudahan,Bapak Ali memutuskan untuk menjalankan usahanya sebagai perusahaan perseorangan. Lebih lanjutnya, pada tahap ini BapakAli masih dapat menangani semua tugas.

BENTUK USAHA

Usaha ini akan dijalankan sebagai

Perusahaan perseorangan

 

Alasan pemilihan Bentuk Usaha ini adalah

Bentuk usaha ini mudah dan terjangkau untuk dimulai secara perseorangan.Tahap awal usaha ini tidak membutuhkan biaya yang banyak.

 

 

Pemilik Usaha

 

Nama

Nama

Muhammad Ali Mudzofar

-

 

 

Deskripsi Ketrampilan

Deskripsi Ketrampilan

Komputer grafis & desain vektor

-

Internet marketing (pemasaran online)

 

Komunikasi yang baik

 

 

Pengalaman yang Sesuai

Pengalaman yang Sesuai

Mendesain majalah untuk sekolahnya ketika  SMA

-

 

 

 

5.3          Apa Tanggung Jawab Hukum Anda?

Setelah anda memilih bentuk hukum dari usahaanda, anda juga perlu ijin operasi usaha untuk menjalankan usahaanda. Ada beberapa persyaratan operasional yang perlu anda patuhi. Ketika anda menjalankan usaha, anda memiliki tanggung jawab hukum. Tanggung jawab ini termasuk membayar pajak, menaati peraturan berikut mengenai: ketenagakerjaan (standar pekerjaan yang layak, keselamatan dan kesehatan kerja), peraturan usaha yang ramah lingkungan (misalnya penilaian dampak lingkungan, pemeriksaan keselamatan, dan lainnya), mendapatkan lisensi dan ijin, termasuk perjanjian sewa dan kontrak lainnya, beaimpor dan ekspor. Asuransi untuk usahaanda juga akan dibahas dalam bab ini. Beberapa sektor usaha memerlukan perlindungan asuransi yang diwajibkan oleh hukum.

 
Pajak

Anda akan menjumpai sejumlah jenis pajak yang berbeda ketika anda menjalankan usahaanda sendiri. Pajak merupakan bagian dari aktivitas menjalankan usaha dan berlaku untuk semua orang. Dari usahaanda akan mengumpulkandan mengelola beberapa jenis pajak untuk pemerintah, misalnya pajak penjualan atau pajak pertambahan nilai dan pajak penghasilan karyawan. Pajak-pajak ini dibayar oleh konsumen dan karyawan, tetapi usahaanda secara langsung mengumpulkan pajak tersebut dari konsumen dan karyawan dan kemudian membayarkannya kepada kantor pajak (pemerintah).

 

Pajak yang lain dibayar oleh usaha itu sendiri. Yang paling penting adalah pajak yang dibayarkan atas dasar  keuntungan usaha. Tergantung pada bentuk usaha yang anda jalankan, pajak ini akan dibebankan kepada anda sebagai pemilik atau kepada usaha itu sendiri. Ada juga pajak lainnya yang dibayarkan oleh usahaanda seperti pajak penjualan atau pajak pertambahan nilai ketika usahaanda membeli produk atau jasa dari usaha lain.

 

Undang-Undang Nomor 36/2008 tentang Pajak Penghasilan mendefinisikan bahwa penghasilan kena pajak diterapkan bagi seorang individu (misalnya untuk kepemilikan tunggal atau kepemilikan kemitraan) yang memiliki pendapatan lebih dari Rp. 15.840.000 per tahun untuk orang yang belum menikah atau Rp. 17.160.000per tahun untuk orang yang sudah menikah. Tarif pajak diterapkan secara progresif, dari 5% untuk pendapatan pribadi kena pajak untuk kurang dari Rp 50 juta per tahun sampai dengan 30% untuk pendapatan pribadi kena pajak lebih dari Rp 500 juta. Penghasilan kena pajak juga diterapkan untuk usaha (perseroan terbatas atau koperasi). Pajak unit usaha adalah 28%.

 

Jika usahaanda memiliki karyawan, anda diminta untuk mendaftarkan pajak penghasilan dan jika anda memenuhi syarat untuk mengenakan PPN anda harus mendaftar dengan otoritas pajak nasional di negara anda.

 

Karyawan

Jika usahaanda mempekerjakan pegawai anda harus memenuhi kewajiban anda sebagai pemilik usaha dan menjamin pekerjaan yang layak. Anda harus mematuhi Undang-Undang No 13/2003 tentang Ketenagakerjaan.

 

Usahaanda juga diharuskan untuk mengurangi Pajak Bayar sesuai yang Anda Dapatkan (PAYE Pay As You Earn) dari karyawan dan melakukan pembayaran kepada Otoritas Pajak Nasional (kantor pajak). Di antara bidang yang tercakup dalam undang-undang dan peraturan adalah:

 

• Tidak ada diskriminasi di tempat kerja: Perekrutan karyawan harus dilakukan secara terbuka untuk seluruh posisi, tidak berdasarkan jenis kelamin, ras dan agama. Lebih penting lagi, kompetensi karyawan yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan tenaga anda.

• Jika usaha anda memiliki karyawan lebih dari 10 orang, maka anda berkewajiban mendaftarkan perusahaan dan karyawan ke Jamsostek (skema asuransi karyawan).

• Upah minimum. Setiap tahun, pemerintah kabupaten/kota menentukan upah minimum yang disepakati bersama dengan perwakilan buruh dan pengusaha. Silakan berkonsultasi dengan Dinas Tenaga Kerja di daerah anda. Selanjutnya, setiap karyawan harus mendapatkan tunjangan hari raya rata-rata sejumlah 1 bulan gaji.

• Jam kerja – Bab 77-78 di Undang Undang ketenagakerjaanmendefinisikan bahwa jam kerja normal adalah 40 jam per minggu, dan lembur maksimum adalah 14 jam per minggu, dan dibayar.

 

• Liburan yang dibayarkan.

• Kesehatan dan keselamatan kerja.

• Cuti sakit.

• Cuti melahirkan bagi perempuan.

• Dilarang mempekerjakan pekerja anak dengan alasan apapun.

 

Selain hukum ketenagakerjaan, anda juga perlu mematuhi peraturan pemerintah nomor 53/2012 tentang keamanan ketenagakerjaan sosial, yang meliputi program asuransi untuk menutupi kecelakaan kerja dan kematian, usia pensiun, pelayanan kesehatan. Biaya asuransi dibayar oleh kedua belah pihak perusahaan dan karyawan.

 

Lisensi dan ijin

Banyak perusahaan akan memerlukan lisensi dari pihak berwenang untuk beroperasi, yang meliputi ijin lingkungan dan operasional. Silahkan berkonsultasi dengan asosiasi di bidang usahaanda. Untuk beberapa perusahaan ada juga mungkin izin khusus yang diperlukan untuk beroperasi.

 

Berdasarkan jenis usaha, untuk perdagangan, anda perlu untuk mendapatkan lisensi perdagangan (SIUP SuratIjin Usaha Perdagangan).

 

SIUP, lisensi usaha, adalah ijin yang diperlukan untuk menjalankan usaha, ijin ini dikeluarkan oleh instansi pemerintah, melalui Departemen Perindustrian dan Perdagangan di kota atau domisili perusahaan.

a. SIUP besar akan diberikan kepada perusahaan dengan modal dan aset lebih dari Rp. 500 juta.

b. SIUP Menengah akan diberikan kepada perusahaan dengan modal  dan aset lebih dari Rp. 200 juta.

c. SIUP Kecil akan diberikan kepada perusahaan dengan modal dan aset hingga Rp. 200 juta.

 

Untuk manufaktur anda perlu untuk mendapatkan lisensi untuk manufaktur (IUI Izin Usaha Industri). Saat ingin mendapatkan lisensi manufaktur, anda akan melalui sejumlah pendaftaran yang harus dilakukan berkaitan dengan produk anda dan menunjukkan ukuran perusahaan.

 

- PIRT adalah ijin yang diberikan untuk usaha manufaktur mikro dan kecil.

- MD adalah ijin yang diberikan untuk menengah untuk usaha manufaktur besar.

- SITU (Surat Ijin Tempat Usaha), ijin tempat, adalah ijin untuk membuka usaha di lokasi tertentu.

 

Ijin ini dapat diperoleh di kantor perdagangan lokal atau KPT (Kantor Pelayanan Terpadu).

Untuk mendapatkan lisensi, wirausaha baru sudah harus memiliki:

a. Akta notaris pendirian usaha.

b. Sertifikat domisili.

c. NPWP (Nomor Wajib Pajak Perusahaan), Nomor Pokok Wajib Pajak Korporasi.

d. Fotokopi kartu Identitas.

e. IMB (Ijin Mendirikan Bangunan) untuk pabrik.

 

Selain itu, ketika mendirikan perusahaan terbatas (PT), ijin tambahan yang diperlukan:

a. Surat tanda daftar perusahaan.

b. Akta pendirian usaha.

 

Terlepas dari ukuran perusahaan dan dampak terhadap lingkungan, setiap usaha harus memenuhi peraturan lingkungan (Peraturan Pemerintah Nomor 27/2012 tentang ijin lingkungan). Usaha skala besar yang memiliki dampak yang besar terhadap lingkungan, misalnya eksplorasi pertambangan, perlu menyerahkan laporan kajian lingkungan untuk mendapatkan ijin (AMDAL Analisa Mengenai Dampak Lingkungan) dan perlu ijin usaha khusus pertambangan. Usaha skala kecil yang diharapkan hanya akan memiliki dampak lingkungan yang kecil diharapkan menyerahkan-UPL UKL (Upaya Pengelolaan Lingkungan hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan hidup) yang menunjukkan bagaimana pengawasan usaha, pemeliharaan, dan meningkatkan kelestarian lingkungan. Laporan ini merupakan bagian dari ijin operasional. Setelah anda selesai ijin ini, anda dapat melanjutkan ke ijin operasional.

 

Dengan memiliki ijin, anda dapat menjual produk anda secara legal. Ijin ini dapat diperoleh dari Kantor Perdagangan dan Industri di wilayah anda. anda harus ingat bahwa aktifitas usaha yang tidak mematuhi persyaratan hukum, tidak memenuhi syarat untuk menerima bantuan pemerintah, seperti modal bergulirbantuan pendampingan manajemen, bantuan peralatan, dan lain-lain. Usaha tersebut akan dianggap sebagai kegiatan ilegal dan dapat dituntut secara hukum.

 
Asuransi

Selalu ada risiko dalam menjalankan usaha. Jenis-jenis risiko bervariasi bergantung jenis usaha yang anda jalankan. Risiko seperti penurunan dalam permintaan untuk produk atau jasa anda adalah bagian dari perjalanan usaha, tetapi terdapat beberapa jenis risiko dapat ditangani dengan asuransi. Jika anda memiliki asuransi untuk usahaanda, maka anda akan mendapatkan beberapa keamanan finansial terhadap berbagai jenis insiden.

 

Penting bagi anda untuk mengetahui produk asuransi yang tersedia di negara anda yang dapat bermanfaat bagi usahaanda. Anda dapat melakukan ini dengan mengunjungi perusahaan asuransi untuk belajar dari produk yang mereka tawarkan untuk usaha seperti milik anda.

 

Berikut ini adalah contoh dari apa yang dapat diasuransikan:

 

• Properti (bangunan dan lahan), mesin,persediaan barang dan kendaraan dapat diasuransikan terhadap kerusakan dan pencurian;

• Properti dapat diasuransikan terhadap kerusakan yang diakibat oleh kebakaran, banjir, gempa bumi atau kecelakaan;

• Karyawan, keluarga anda, dan diri anda sendiri dapat diasuransikan terhadap kecelakaan dan biaya pengobatan;

 

Adalah penting bahwa usahaanda beroperasi secara transparan dan mematuhi semua undang-undang dan peraturan yang ada. Tanggung jawab andalah untuk mengetahui tentang peraturan hukum yang mempengaruhi usahaanda. Anda tidak perlu mengetahui semua hukum dan peraturan secara rinci, tetapi anda harus tahu di mana untuk mendapatkan informasi yang diperlukan dan peraturan yang berlaku untuk anda.

 

Contoh: Loebis Jeans Bags

 

TANGGUNG JAWAB HUKUM DAN ASURANSI

 

Pajak berikut ini berlaku untukusaha

Pajak Pendapatan

 

 

Peraturan berikut ini berlaku untuk karyawan

JAMSOSTEK

 

 

Usaha ini memerlukan lisensi dan izin berikut ini

 

SIUP & IUI

 

 

Tanggung jawab lain dari usaha

Menjaga kebersihan dan kebisingan bagi lingkungan sekitar

 

 

 

 

Contoh: Ndopart Vector Design

 

TANGGUNG JAWAB HUKUM DAN ASURANSI

 

Pajak berikut ini berlaku untukusaha

Pajak Pendapatan

 

 

Peraturan berikut ini berlaku untuk karyawan

JAMSOSTEK

 

 

Usaha ini memerlukan lisensi dan izin berikut ini

 

SIUP

 

 

Tanggung jawab lain dari usaha

Menjaga kebersihan dan kebisingan bagi lingkungan sekitar

 

 

 

 

 

 

Latihan 5.1: Bentuk Hukum Usaha

Bentuk hukum yang tepat bagi usaha saya adalah: (pilih SATU yang sesuai dengan melingkarinya)

  1. Kepemilikan tunggal
  2. Kemitraan
  3. Perseroan terbatas
  4. Koperasi

 

 

Alasan untuk memilih bentuk ini adalah: ………………………………………………………….

…………………………………………………………………………………………………………………………….

…………………………………………………………………………………………………………………………….

 

Latihan 5.2.: Ijin yang dibutuhkan

Ijin yang saya butuhkan untuk usaha saya adalah:

Nama Ijin/Lisensi

Dimana saya bisa mendapatkannya ?

Kapan saya mengajukan permohonan ijin ?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  • Patuhi hukum yang berlaku berkenaan dengan semua masalah lingkungan dan sosial serta pekerjaan yang layak.
  • Jika hukum tidak memerlukan laporan penilaian dampak lingkungan yang lengkap dari usaha mikro/kecil anda, tetap lakukan penilaian terhadap dampak lingkungan (lihat bab 3)
  • Patuhi hukum dan standar ketenagakerjaan dan selalu menerapkan prinsip pekerjaan yang layak.
  • Ketika mengekspor produk, anda harus menginvestigasi standar lingkungan, kesehatan, dan prinsip pekerjaan yang layak yang diminta oleh pasar luar negeri, patuhi hukum yang berlaku.
  • Dapatkan sertifikasi ramah lingkungan untuk menunjukkan bahwa anda telah mematuhi peraturan dan standar spesifik tertentu tentang kelestarian lingkungan dan pekerjaan yang layak.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 6
Manajemen Sumber Daya Manusia

 

Tujuan dari bab ini adalah sebagai berikut:

  1. Untuk membantu membuat perencanaan sumber daya manusia usaha anda
  2. Untuk membantu anda menentukan kompetensi yang dibutuhkan dari karyawan anda
  3. Untuk memberikan tips tentang cara untuk merekrut dan mengembangkan karyawan
  4. Untuk memahami konsep pekerjaan yang layak dan bagaimana menerapkannya diusaha anda

 

 

 

 

 

6.1 Pendahuluan             

Sumber daya manusia (SDM) adalah aset penting dari satu usaha ramah lingkungan, dan  berkontribusi pada  daya saing. SDMlah yang membuat usahaanda bertahan/berkelanjutan karena mereka adalah orang-orang yang membawa pengetahuan.Strategi manajemen sumber daya manusia adalah hal penting untuk menerjemahkan pengetahuan menjadi daya saing dan keuntungan perusahaan anda. Pengelolaan sumber daya manusia yang baik merupakan persyaratan untuk pelayanan pelanggan yang baik.

Ketika memulai usaha baru, anda mungkin ingin menjalankannya sendiri, atau anda mungkin tidak memiliki waktu atau ketrampilan untuk melakukan semua pekerjaan sendiri. Anda kemudian akan perlu memahami bagaimana mengelola orang-orang dalam usahaanda.

Anda harus mampu memotivasi dan mengelola karyawan anda dengan baik akan tugas-tugas mereka. Pada saat yang sama anda harus memastikan bahwa karyawan anda dapat mengenali diri mereka sendiri kaitannya dengan usaha dan produk, merasa aman dan puas bekerja di perusahaan anda serta memberikan kesempatan pada karyawan untuk meningkatkan kapasitasnya, melalui program pelatihan, baik formal maupun informal.Tidak hanya dari sudut pandang tersebut, pelaksanaan prinsip-prinsip pekerjaan yang layak adalah suatu keharusan mutlak. Pekerjaan yang layak sebagaimana didefinisikan oleh Internasional Labour Organization (ILO) merupakan:

Pekerjaan yang produktif dan memberikan pendapatan yang adil, keamanan di tempat kerja dan perlindungan sosial bagikeluarga, prospek yang lebih baik untuk pengembangan pribadi dan integrasi sosial, kebebasan berpendapat, berorganisasi dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan yang mempengaruhi kehidupan mereka dan memperoleh kesempatan dan perlakuan yang adil baik antara perempuan maupun laki-laki.

Dalam sejak tahap perencanaan anda harus selalu ingat semua eleman-elemen manajemen sumber daya manusia dan menerapkan prinsip-prinsip pekerjaan yang layak.

Undang-Undang Nomor 13/2003 tentang Ketenagakerjaan menyatakan bahwa perencanaan pekerjaan harus terdiri dari kesempatan kerja, pelatihan untuk peningkatan produktivitas, hubungan industri, lingkungan kerja, penetapan upah dan perlindungan sosial.

Secara umum, manajemen sumber daya manusia dapat dikelompokkan ke dalam empat pilar dasar manajemen sumber daya manusia yang perlu dipertimbangkan ketika anda memulai usaha ramah lingkungan yaitu: perencanaan, perekrutan, memotivasi/memberi penghargaan, dan pengembangan. Ketika menyusun strategi sumber daya manusia anda, ingatlah selalu untuk fokus pada tujuan jangka panjang.

Latihan 6.1: Pekerjaan yang Layak

Dalam rangka untuk memenuhi prinsip-prinsip pekerjaan yang layak dalam usahasaya, saya akan mengambil langkah-langkah berikut:

 

…………………………………………………………………………………………………..

6.2         Perencanaan: Karyawan Seperti Apa Yang Anda Perlukan?

Sebelum anda mempekerjakan pegawaianda perlu memutuskan ketrampilan apa yang diperlukan dalam usaha anda , berdasarkan hal itu kemudian putuskan orang seperti apa yang anda cari. Ide usaha dan produk anda akan membantu anda untuk memutuskan ketrampilan apa yang di butuhkan dari pegawaianda. Sebagai contoh, sebuah perusahaan manufaktur akan selalu membutuhkan pekerja bagian produksi untuk produk anda. Sebuah operator layanan jasa mungkin memerlukan karyawan untuk melakukan pelayanan.Semua usaha perlu memiliki manajemen dan dukungan tugas yang dilakukan untuk memungkinkan operasi usaha dapat berjalan lancar seperti administrasi umum.

Ingatlah untuk berpikir tentang pemasaran dan penjualan. Siapa yang akan bertanggung jawab untuk promosi usaha dan siapa yang akan menjual produk atau jasa? Semua usaha memerlukan penjualan yang aktif.

Ikutitujuh langkah dibawah ini untuk menentukan pegawai seperti apa yang anda perlukan dalam usahaanda:

1) Buatlah daftar tugas-tugas yang harus dilakukan dalam usaha. Kelompokantugas-tugas yang sejenis.

2) Tentukan tugas-tugas mana saja yang anda tidak bisa lakukan karena anda tidak akan memiliki waktu atau ketrampilan untuk melakukannya sendiri.

3) Tentukan pengetahuan, ketrampilan, pengalaman, perilaku apa sajadan persyaratan lain yang anda butuhkan dari seorang pegawai untuk tugas-tugas ini.

4) Tentukan berapa banyak karyawan yang dibutuhkan untuk melakukan tugas masing-masing.Hal ini akan sangat tergantung pada volume usaha yang anda antisipasi dan waktu yang diperlukan melakukan berbagai tugas.

5) Beberapa tugas dapat dilakukan oleh satu orang atau secara berkelompok. Kelompokkan tugas ke sebuah posisi.Untuk semua posisi yang anda butuhkan untuk usahaanda, kembangkan deskripsi pekerjaan,deskripsikan tugas, tanggung jawab dan jabatannya.Produktivitas usaha anda, akan sangat tergantung pada orang yang anda pekerjakan. Oleh sebab itus angat penting untuk merekrut orang yang tepat, memotivasi dan mengelola mereka untuk berkontribusi secara efektif untuk keberhasilan usahaanda. Ketika anda memutuskan untuk mempekerjakan pegawai, penting untuk menggambarkan dengan tepat apa jenis ketrampilan yang diperlukan. Anda juga akan perlu memutuskan apakah tugas membutuhkan karyawan waktu penuh atau paruh waktu, karyawan yang trampil atau tidak trampil. Karyawan yang tidak terampil mungkin tidak cocok untuk beberapa pekerjaan, tetapi pekerjaan lainnya mungkin memerlukan pegawai dengan kompetensi khusus dan pengalaman.Beberapa tugas dapat ditangani oleh pemilik, sebagian oleh karyawan dan beberapa oleh konsultan luar.

6) Kembangkan spesifikasi pekerjaan untuk setiap posisi dengan menggambarkan kualifikasi, ketrampilan, kompetensi, dan sikap yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas secara efektif. Selain itu, juga termasuk gaji setiap pekerjaan.Seorang pemula tanpa pengalaman dapat mulai dengan upah minimum, tetapi jika anda membutuhkan orang yang sangat trampil dalam usahaanda, anda perlu untuk menyelidiki pasaran gaji (sebagai contoh, lihat www.gajimu.com)Namun, ketika anda mempertimbangkangaji,anda, perlu ingat bahwa anda ingin menarik orang-orang yang mungkin terbaik untuk usahaanda dan bagi perusahaan baru yang kecil, hal ini tidaklah mudah.Oleh karena itu anda dapat mempertimbangkan menawarkan gaji yang sedikit lebih tinggi atau fasilitas lainnya kepada karyawan anda.

7) Pilihlah melalui media apa anda akan menemukan/merekrut karyawan potensial anda. Pilihannya dapat melalui Disnaker setempat (Dinas), langsung di sekolah dan universitas, melalui iklan di surat kabar atau rekrutmen secaraonline, dari jaringan  anda sendiri (mantan teman kerja, teman, keluarga, masyarakat dll).

Sebelum merekrut, perhatikan anggaran dan rencana jangka panjang anda dengan hati-hati.Pada awalnya anda sebaiknya hanya mempekerjakan orang-orang untuk tugas-tugas penting yang tidak dapat anda lakukan sendiri.Perlu diingat bahwa anda bertanggung jawab untuk semua karyawan anda.Anda harus membayar gaji mereka setiap bulan, membayar pajak untuk setiap karyawan dan jaminan sosial mereka.Biaya ini dapat dengan mudah dapat memakan anggaran usaha kecil yang baru anda mulai dan anda tidak ingin jika suatu hari harus memecat karyawan anda dalam waktu yang singkat atau menunda pembayaran gaji mereka.

Karena perusahaan kecil sering tidak dapat memberikan seperti apa yang telah diberikan oleh perusahaan-perusahaan telah berdiri sebelumnya maka tawarkan tunjangan, kebanggaan daripada gajii yang besar salah satu cara untuk menarik orang-orang yang bagus adalah dengan memberi mereka sebuah visi jangka panjang untuk tumbuh bersama-sama.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Meskipun Ibu Riza dan Bapak Mahmudin memiliki mimpi besar, mereka ingin memulai usaha mereka dari kecil untuk menjaga semua biaya dan dana awal serendah mungkin. Bagi mereka, waktu pemasaran sangat penting. Jika mereka menunda memulai usaha mereka, hanya karena kurangnya dana awal, mereka percaya pihak lainnya akan dengan cepat memanfaatkan potensi membuat produk seperti tas dari jeans bekas dan sisa kain lainnya. Terutama di saat ini, ada tren usaha perbaikan(permak) celana jeans dan pakaian yang tersebar di seluruh Surabaya.Usaha perbaikan(permak) jeans utamanya melayani orang-orang yang membeli jeans baru tetapi perlu untuk mengubah ukuran atau ingin menambahkan fitur fashionyang khusus.

Karena itu, Ibu Riza dan Bapak Mahmudin memutuskan untuk melakukan hampir seluruh tugas dari usaha mereka sendiri, dengan kemungkinan untuk mempekerjakan pekerja ketika usahasudah tumbuh. Namun, untuk produksi tas mereka mempekerjakan pekerja lepas. Pekerja ini yang melakukan proses produksi utama seperti mencuci limbah jeans, menjelujur, dan menjahit.

Mereka juga merencanakan bahwa setelah satu tahun memulai usaha mereka, mereka akan mendaftarkan pekerja tetapnya ke Jaminan Sosial Tenaga Kerja (JAMSOSTEK)

Mereka telah mengetahui staff apa saja yang mereka perlukan dan berapa gaji mereka setiap bulannya, Ibu Riza dan Bapak Mahmudin telah mengisi bagian staff di rencana usaha mereka seperti yang bisa dilihat di bawah ini.

Tugas

Kemampuan/ketrampilan dan pengalaman yang dibutuhkan

Dilakukan oleh

Gaji

Kontribusi Lain

Mengelola usaha dan produksi

Manajemen Usaha

Mahmudin

Rp. 1,500,000/

Bulan

JAMSOSTEK

Penjualan dan Pemasaran

Pembukuan

Desainfashion

Penjualan dan Pemasaran

Riza Noerinda

Rp. 1,500,000/

Bulan

JAMSOSTEK

Pencucian

 

Pekerja Lepas

Rp. 30,000/hari

Untuk dipekerjakan sebagai pekerja tetap dan didaftarkan keJAMSOSTEK

Penjahitan

Menjahit

Pekerja Lepas

Rp. 12,500/tas

Untuk dipekerjakan sebagai pekerja tetap dan didaftarkan keJAMSOSTEK

Total pekerja tetap

2

 

Total pekerja lepas

2

 

Total estimasi biaya pekerja per bulan

Rp. 5,000,000

 

 

Contoh: Ndopart Vector Design

Tugas

Kemampuan dan Pengalaman yang Dibutuhkan

Dilakukan oleh

Gaji per Bulan

Desainer Vektor

Desain dan Komunikasi

Bapak Ali

Desainer 1 tetap

 

Rp. 7,000,000

 

Desainer Line Art

Desain dan Komunikasi

Desainer 2 tetap

Rp. 1,500,000

Desainer Kartun

Desain dan Komunikasi

Desainer 3 tetap

Rp. 1,500,000

Administrasi

Akuntansi

Tetap

Rp. 1,250,000

Total pekerja tetap

 

4

 

Total pekerja lepas

 

-

 

Total estimasi biaya pekerja per bulan

 

 

Rp. 11,250,000

 

Latihan : 6.2.A: Tugas-tugas yang Dibutuhkan UsahaSaya

Daftar tugas diusaha saya (Langkah 1)

Beri tandaüpada tugas yang perlu dilakukan oleh orang lain (Langkah 2)

1

 

 

2

 

 

3

 

 

4

 

 

5

 

 

6

 

 

Lanjutkan….

 

 

 

Latihan : 6.2.B: Pengetahuan, Ketrampilan dan Pengalaman yang Diperlukan

Untuk tiap tugas di atas, harap tunjukkan pengetahuan (diperoleh dari sekolah), ketrampilan (diperoleh dari pengalaman), dan sikap yang anda butuhkan.

Saya ingin orang lain melakukan tugas ini (tuliskan pekerjaan dari Langkah 2)

Deskripsi Posisi (Langkah 3)

Pengetahuan yang diperlukan

Ketrampilan yang diperlukan

Sikap yang diperlukan

 

 

 

 

 

 

 

 

Jumlah orang yang saya butuhkan untuk melakukan tugas tersebut (Langkah 4)

 

Harap pertimbangkan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas dan memenuhi volume usaha yang diharapkan.

 

 

Latihan : 6.2.C: Menuliskan Deskripsi Pekerjaan (langkah 5)

Buatlah sebuah deskripsi pekerjaan yang rinci (POSISI) untuk masing-masing orang yang anda rencanakan untuk mengerjakan berbagai tugas:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

Daftar tugas-tugas:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

Tanggungjawab:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

Spesifikasi Pekerjaan: (Langkah 6)

Pengalaman:

Kualifikasi:

Ketrampilan:

Sikap:

Tipe pekerjaan (pekerja tetap/paruh waktu/pekerja lepas/magang):

Gaji:

6.3. Perekrutan

Sebelum perekrutan, pertimbangkan biaya yang terkait dengan pegawai yang anda rencanakan direkrut untuk usahaanda. Biaya pegawaianda akan mencakup gaji bulanan yang anda akan bayarkan kepada karyawan (gaji 12 bulan+ bonus untuk Lebaran/Natal, setara dengan 1-2 kali gaji bulanan tambahan), tunjangan transportasi, penyediaan, pembayaran kewajiban lain sesuai undang-undang seperti asuransi, kesehatan, tunjangan, dan pajak.

Ketika anda siap untuk merekrut anda akan perlu untuk memilih orang-orang yang tepat secara langsung dengan mengidentifikasi kandidat atau mengiklankan untuk pekerjaan itu. Pastikan bahwa anda tidak merekrut orang di bawah usia 18 tahun, kecuali untuk tujuan program pendidikan, seperti magang anda diperkenankan merekrut orang usia 16-18 tahun. Jika anda ingin agar anak anda terlibat dalam usaha, mereka harus berumur lebih dari 15 tahun, dan pekerjaan tidak harus membatasi mereka dalam mengembangkan bakat, mental, dan potensi fisikmereka. Pekerja di bawah 18 tahun tidak dapat dipekerjakan di shift malam (antara pukul 23.00 WIB sampai 07.00 WIB) – untuk jelasnya lihat Undang-Undang Nomor 13/2013 tentang Ketenagakerjaan bagian Perlindungan, Upah, dan Kelayakan Kerja.

Anda bisa beriklan melalui Dinas Tenaga Kerja lokal di kabupaten anda, atau jika anda memerlukan setidaknya lulusan SMA, anda dapat beriklan secara langsung di layanan sekolah-sekolah dan universitas secara gratis.Anda juga dapat mempublikasikan lowongan pekerjaan melalui komunitas anda, yang dapat memberikan anda rekomendasi untuk calon yang memiliki potensi.Anda dapat beriklan di situs web anda sendiri dan atau media perekrutan lain (misalnya JobStreet).Dalam menjangkau generasi muda, jadilah kreatif, jangkau mereka di mana mereka berada, misalnya melalui jaringan sosial yang profesional (misalnya Linkedin), atau media sosial online seperti facebook, twitter, path, instagram, dan lain-lain.Jika Anda mencari ketrampilan khusus seperti desain, seni, anda juga dapat menelusuri melalui media sosial khusus seperti “deviantART” untuk desainer.

Selain pendidikan,pengalaman bekerja sebelumnya dan kompetensi, anda juga perlu mempertimbangkan soft skill seperti sikap dan komitmen dalam proses seleksi anda. Wawancarai pelamar yang memenuhi kualifikasi rajin dan pilih orang terbaik.Anda juga mungkin menawarkan masa percobaan kerja selama seminggu atau sebulan untuk benar-benar melihat kinerja seseorang dalam bekerja.

Pegawai yang anda pekerjakan mungkin juga adalah anggota keluarga anda. Meskipun hal ini adalah umum, anda perlu mempertimbangkan kemungkinan konflik di tempat kerja karena  kinerja,sikap atau harapan dari anggota keluarga yang bekerja untuk anda. Penting di ingat bahwa anggota keluarga anda yang anda pekerjakan memang memiliki ketrampilan yang dibutuhkan dan tidak dipekerjakan hanya karena mereka adalah keluarga. Anggota keluarga anda yang bekerja dalam usahaanda harus bekerja di bawah kondisi yang sama seperti karyawan yang lainnya yang bukan non-keluarga.

Anda harus memberikan kontrak tertulis, terutama untuk perusahaan yang mempekerjakan setidaknya 10 orang, kontrak tertulis adalah wajib. Buatlah kontrak tertulis untuk seluruh karyawan yang anda rekrut dan kontrak tertulis tersebut harus mematuhi undang-undang dan peraturan ketenaga kerjaan.Hal ini penting untuk perlindungan hukum anda dan karyawan anda. Pada saat memulai, karyawan anda akan memerlukan program induksi (pengenalan perusahaan) dan pelatihan awal yang akan membantu mereka secara efektif dapat melakukan tanggung jawab mereka dan mengintegrasikan ke dalam usaha, kelompok dan budaya kerja.

UU Nomor 7/1981 tentang Tanggung Jawab Pelaporan Ketenagakerjaan menyatakan bahwa 30 (tiga puluh) hari sejak pendirian, usaha harus melaporkan situasi kerja perusahaan, yang meliputi nama identitas perusahaan, hubungan ketenagakerjaan, perlindungan pekerja dan peluang. Sebuah perusahaan juga memiliki kewajiban untuk menginformasikan ke dinas tenaga kerja setempat jika situasi berubah. Sebagai bagian dari perlindungan pekerja, selain tanggung jawab perusahaan untuk menyediakan lingkungan kerja yang aman, anda juga perlu untuk melindungi mereka dengan jaminan sosial, seperti Jamsostek (Jaminan Sosial Tenaga Kerja), sebagai pengusaha, anda akan diharapkan untuk dapat memberikan kontribusi bulanan untuk memungkinkan karyawan anda memiliki akses tunjangan kesehatan hingga pensiun.

 

Latihan 6.3: Bagaimana Rencana Saya dalam merekrut pegawai Saya ?

 

Saya akan merekrut ……………..pekerjawaktu penuh/paruh waktudan mengiklankan posisi ini melalui ……………..

 

Latihan 6.4: Dengan Media Apa Perekrutan akan dilakukan?

 

Saya akan mencari kandidat potensial melalui media sebagai berikut:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

Latihan 6.5: Langkah-Langkah Proses Rekrutmen

Proses rekrutmen akan meliputi beberapa tahapan sebagai berikut:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

6.3. Motivasi dan Penghargaan

Memulai usaha merupakan tantangan bagi anda dan bagi karyawan yang anda rekrut. Sangatlah penting bagi anda untuk mengembangkan sistem komunikasi yang baik dalam perusahaan anda.Misalnya, anda dapat mengalokasikan waktu 10 menit setiap hari untuk membahas rencana hari ini dan berbagi tantangan dan perkembangan yang dialami setiap hari oleh karyawan dan anda. Sebuah komunikasi yang baik akan membantu karyawan untuk tetap bekerja di perusahaan anda, merasa nyaman, dan bekerja dengan baik karena mereka tidak sendirian ketika menghadapi tantangan usaha yang baru. Saling pengertian satu sama lain dalam hal ini adalah penting. Ketika merencanakan usahaanda, anda dapat memutuskan apa budaya organisasi yang anda ingin perkenalkan dan bagaimana anda merealisasikan kondisi layak kerja. Sebagian besar hal ini mungkin juga tergantung pada kepribadian anda, namun perlu diingat bahwa memperlakukan karyawan anda dengan hormat dan menghargai adalah penting. anda harus memastikan bahwa anda telah memperoleh ketrampilan komunikasi yang tepat sebelum anda memulai usaha.

                Penghargaan terhadap karyawan anda merupakan faktor kunci utama. Memberi penghargaan tidak hanya mengacu pada hadiah uang, tapi apresiasi dari apa yang mereka lakukan juga penting. Hal ini selalu harus dikaitkan dengan kinerja yang mereka lakukan misalnya penghargaan atas ide-ide kreatif, layanan pelanggan khususdan lain-lain.Anda dapat melakukannya dalam bentuk catatan tertulis berupa apresiasi dari atasan/supervisor, kata-kata penghargaan dari pengawas, undangan untuk pelatihan khusus atau kegiatan perusahaan, promosi,atau dalam jangka panjang berupa saham perusahaan dan masih banyak lagi. Anda harus kreatif.

Sebagai contoh, untuk meningkatkan motivasi dan moral karyawan anda mungkin:

  • Memberi sebuah cuti tahunan.
  • Memberi tunjangan kinerja.
  • Memberi pelatihan untuk karyawan.
  • Aktivitas-aktivitas pengembangan tim, aktivitas di luar ruang.
  • Memberi tunjangan untuk pekerja yang sudah lama bekerja di perusahaan anda.

 

Ketika merancang sistem pemberian penghargaan, anda perlu menetapkan standar, untuk menghindari rasa pilih kasih. Jika salah satu pegawai telah memenuhi kriteria tertentu dari sistem penghargaan sepertimembuat perbedaan positif bagi perusahaandengan menciptakan metode untuk menghemat energi, air, material dan waktu, mereka akan diberi penghargaan. Penting diingat bahwa setiap orang dari pegawaianda berhak menerima penghargaan selama mereka memenuhi kriteria.

Pemberian penghargaan adalah salah satu carauntuk memotivasi karyawan, tetapi ada hal lain. Di sebuah perusahaan kecil (tetapi juga di sebuah perusahaan besar) adalah penting bagi pemilik dan semua karyawan untuk berbagi visi yang sama. Berbagi visi yang sama bahkan mimpi yang sama tentang masa depan perusahaan dapat menjadi sumber motivasi yang besar bagi karyawan. Berikan karyawan rasa bahwa mereka adalah bagian dari usaha dan akan menjadi bagian dari masa depan yang hanya akan dapat dicapai jika semua orang di perusahaan bekerja sama dalam arah yang sama. Semangat tim harus di junjung tinggi, terutama, dalam usaha kecil. Anda harus menyadari bahwa jika salah satu karyawan anda keluar, anda mungkin dapat kehilangan seperempat atau sepertiga dari tenaga kerja anda sekaligus.

Latihan 6.6: Bagaimana Memotivasi Pegawai Saya?

Ide saya tentang bagaimana untuk memotivasi dan menghargai pegawai saya (gambarkan sistem yang akan anda gunakan):

…………………………………………………………………………………………………..

6.4. Mengembangkan Sumber Daya Manusia

Seperti disebutkan di awal, ketika berpikir tentang startegi sumber daya manusia, anda harus mengambil pendekatan jangka panjang dan prinsip pekerjaan yang layak. Ketika Anda merekrut pegawai, sebagian besar waktu anda tidak hanya merekrut karyawan untuk melakukan tugas tertentu, tapi anda berinvestasi dalam bentuk aset bagi perusahaan anda untuk masa depan. Karena anda ingin berinvestasi pada masa depan usaha, maka anda perlu mengembangkan tenaga kerja anda. Meskipun mungkin ada kemungkinan bahwa beberapa pegawaianda akan berpindah ke perusahaan lain, tetap kembangkanlah tenaga kerja anda dan beri mereka perspektif dalam usahaanda hal ini akan membuat mereka menjadi lebih berharga bagi perusahaan anda dan juga membuat perusahaan anda lebih berharga bagi mereka.

“Usahaanda akan tumbuh dengan orang-orang anda jadi biarkan orang-orang anda tumbuh dengan usahaanda”.

Selain memberi penghargaan dan promosi, anda harus menyediakan pelatihan yang berkelanjutan dan pendidikan kepada karyawan di semua tingkatan.Hal tersebut dapat diwujudkan dalam bentuk pelatihan internal atau pelatihan eksternal seperti seminar, program universitas, praktek lokakarya, dan lain-lain yang ditawarkan oleh lembaga pendidikan eksternal.Selain itu, hal ini dapat berupapelatihan saat masa kerja dan di luar masa kerja.Pastikan bahwa semua langkah-langkah tersebut bertujuan untuk meningkatkan kompetensi sumber daya manusia anda baik ditargetkan untuk kebutuhan mereka dan kebutuhan perusahaan anda. Menawarkan kesempatan bagi karyawan untuk meningkatkan ketrampilan mereka akan dianggap oleh karyawan anda sebagai salah satu cara apresiasi dan kepercayaan anda akan potensi mereka.

Latihan 6.7: Pengembangan Sumber Daya Manusia

Bagaimana saya merencanakan lebih jauh dalam melatih dan mendidik pegawai saya (tuliskan ide nyataanda):

…………………………………………………………………………………………………..

…………………………………………………………………………………………………..

…………………………………………………………………………………………………..

 

 

 

  • Carilah pegawai dengan ketrampilan ramah lingkungan yang kuat dan memiliki perhatian kepada lingkungan dan sosial.
  • Gunakan selalu prinsip-prinsip pekerjaan yang layak pada manajemen sumber daya manusia anda.
  • Berikan penghargaan bagi pegawai untuk inovasi pemikiran dan tindakan yang ramah lingkungan.
  • Terus memberikan kesempatan kepada pegawai anda untuk meningkatkan kapasitas dirinya dan pengembangan pribadi.
  • Secara berkelanjutan melatih pegawai anda ketrampilan dan praktek ramah lingkungan.

BAB 7
PENETAPAN BIAYA DAN HARGA DARI PRODUK DAN JASA

 

Tujuan dari bab ini adalah :

  1. Memberikan pemahaman tentang konsep penetapan biaya
  2. Memberikan pemahaman tentang bagaimana cara membedakan biaya
  3. Memberikan pemahaman tentang perbedaan antara biaya pada usaha manufaktur dan perdagangan
  4. Membantu anda untuk memahami bagaimana menghitung harga produk berdasarkan biayanya
  5. Membantu anda untuk menganalisa strategi penetapan harga dan menghitung titik impas (break even point)

7.1         Apa yang Dimaksud dengan Akuntansi Biaya atau Cara Penetapan Biaya

Setiap usaha memiliki biaya produksi.Biaya produksi adalah jumlah uang yang dihabiskan untuk membuat dan menjual produk-produk atau jasa.Penetapan biaya produksi adalah cara menghitung biaya total dari pembuatan atau penjualan produk, atau penyediaan layanan jasa.

Penetapan biaya produksi berguna untuk:

  • Mendapatkan gambaran atas biaya produksi yang dikeluarkan.
  • Menetapkan harga.
  • Mengurangi dan mengontrol biaya produksi.
  • Membuat keputusan yang lebih baik tentang usahaanda.
  • Merencanakan langkah usaha di masa depan.

7.2         Biaya Langsung & Tidak Langsung

Tiap usaha yang berbeda memiliki biaya produksi yang berbeda pula. Tapi semua jenis usaha terbagi atas dua elemen dasar biaya yaitu:

  • Biaya langsung.
  • Biaya tidak langsung.

 

Pemisahan dua elemen dasar biaya tersebut menjelaskan bagaimana keterkaitan suatu biaya terhadap produksi barang atau jasa.

 

Biaya langsung adalah semua biaya yang secara langsung terkait dengan unit suatu produk barang atau jasa dari usaha yang anda buat. Ada dua jenis biaya langsung:

  • Biaya bahan baku langsung dan
  • Biaya tenaga kerja langsung.

 

 

 

 

Gambar 7.1: Elemen-elemen Biaya

 

Biaya

Material

Langsung

 

 

 

Total

Biaya

Biaya Langsung

Biaya Tidak

Langsung

Biaya

Tenaga Kerja

Langsung

Biaya

Tidak

Langsung

 

 

 

 

 

 

Biaya bahan baku langsung adalah sejumlah biaya pada usahaanda yang dihabiskan untuk komponen dan materialyang menjadi bagian atau terkait secara langsung dengan produk atau jasa yang anda buat atau jual. Bagi pengecer atau pedagang grosir, biaya pembelian barang untuk dijual kembali adalah biaya bahan baku langsung.

Untuk dapat dihitung sebagai biaya bahan bakulangsung, jumlah bahan baku haruslah sesuatu yang dapat dikalkulasi/dihitung, dan penetapan biaya bahan baku harus cukup besar sebagai bilangan/angka penambah atas jumlah yang sebenarnya dari total biaya bahan baku langsung.

Biaya tenaga kerja langsung adalah sejumlah biayayang dihabiskan untuk upah, gaji dan tunjangan bagi orang-orang yang terlibat secara langsung dalam memproduksi suatu barang atau jasa. Biaya yang dikeluarkan untuk membuat produk harus dapat dihitung dan biaya tenaga kerja langsung harus cukup besar sebagai bilangan/angka penambah atas jumlah yang sebenarnya dari total biaya tenaga kerja langsung.

Biaya tidak langsung merupakan semua biaya lain yang diperlukan untuk menjalankan usaha yang tidak secara langsung dapat ditentukan. Biaya-biaya tersebut dapat menjadi biaya variabel atau biaya tetap yang meliputi:

  • Bahan baku tidak langsung
  • Tenaga kerja tidak langsung
  • Pemeliharaan dan Perbaikan
  • Pasokan.
  • Penggunaan peralatan/perelngkapan (utilitas).
  • Beban variabel lain.
  • Upah dan Gaj.
  • Kepemilikan (Sewa).
  • Penyusutan (Depresiasi).
  • Beban tetap lainnya.

 

Biasanya biaya tidak langsung tidak terkait secara langsung dengan satu jenis produk atau layanan jasa tertentu. Sebagai contoh: sewa, utilitas, gaji (orang yang tidak terlibat langsung dalam produksi), perlengkapan/konsumsi, transportasi, iklan atau promosi, bunga dan depresiasi[8] yang kesemua contoh variabel biaya tersebut terlibat dalam suatuusaha secara keseluruhan dan tidak dapat dipilah-pilah pada jenis usaha yang menghasilkan produk tertentu.

7.3               Biaya Tetap dan Biaya Variabel

Cara lain untuk membedakan biaya produksi adalah melalui konsep biaya tetap dan biaya variabel. Perbedaan ini mengacu pada perubahan biaya dari waktu ke waktu. Biaya tetap cenderung tidak berubah dari waktu ke waktu (biaya hangus) dan tidak berpengaruh terhadap jumlah hasil (output) produksi yang bertambah ataupun berkurang.

Contoh umum biaya tetap misalnya biaya sewa, bangunan, mesin, dan lain-lain.

Sementara itu, biaya variabel adalah biaya yang besarnya bervariasi terhadap hasil. Jika diamati maka akan nampak bahwa biaya variabel relatif akan cenderung meningkat terhadap kegiatan usaha. Terdapat juga biaya yang terdiri dari komponen biaya variabel dan komponen biaya tetap yang disebut dengan biaya campuran.

Gambar 7.2: Grafik Biaya total sebagai fungsi dari biaya variabel dan biaya tetap

 

7.4               Perbedaan Antara Biaya Variabel vs. Biaya Langsung dan Biaya Tetap vs Biaya Tidak Langsung

Sekilas mungkin nampak agak membingungkan, mengapa terdapat dua cara dalam membedakan biaya usaha, tetapi jika dilihat dari bagaimana cara anda melakukan analisa biaya, maka kedua cara pembedaanbiaya diatas adalah hal yang masuk akal. Anda harus ingat bahwa biaya tetap tidak sepenuhnya sama dengan biaya tidak langsung dan biaya variabel tidak sepenuhnya sama dengan biaya langsung.

Berikut adalah beberapa contoh:

Biaya langsung dapat menjadi biaya variabel:

Sebagai contoh: Jika anda harus mendapatkan 4 ban untuk merakit 1 mobil ini akan menjadi biaya langsung. Jumlah ban yang diperoleh untuk setiap produk mobil baru akanrelatif meningkat terhadap output. Oleh karena itu, ban merepresentasikan biaya langsung dan biaya variabel.

 

Biaya langsung dapat menjadi biaya tetap

Sebagai contoh: Gaji para pekerja yang memproduksi produk usaha anda merupakan biaya langsung, karena anda dapat menghitung waktu kerja dan biaya secara langsung untuk setiap unit yang diproduksi. Namun, karena anda mempekerjakan para pekerja secara permanen dengan gaji tetap, maka gaji mereka akanditetapkan sebagai biaya tetap.

Biaya tidak langsung dapat menjadi biaya tetap.

Sebagai contoh: Sewa yang anda bayar untuk bangunan pabrik merupakan biaya tidak langsung, karena tidak dapat dikaitkan dengan unit barang yang diproduksi. Dan bangunan pabrik juga merupakan biaya tetap, karena konstan dan tidak bergantungterhadap hasil usaha (output).

Biaya tidak langsung dapat menjadi biaya variabel:

Sebagai contoh: Listrik yang digunakan untuk menjalankan mesin produksi adalah biaya bahan bakutidak langsung karena tidak bisa langsung dikaitkan dengan satu unit barang yang diproduksi, tapi karena listrik akan meningkat dengan penggunaan yangsemakin lama dari mesin dan output yang lebih, maka biaya listrik ditetapkan sebagai biaya variabel.

Anda dapat menggunakan metode perhitungan biaya yang berbeda-beda tergantung dari apa tujuan usaha dan bagaimana analisanya. Apapun metode yang akhirnya akan dipakai, makaanda akan menggunakan dan akrab dengan biaya tetap dan variabel atau biaya langsung dan tidak langsung.

7.5               Biaya Produksi Barang dan Jasa

Anda dapat menghitung berapa biaya produksibarang atau jasa melalui biaya langsung dan biaya tidak langsung dan atau juga melalui biaya tetap dan biaya variabel. Dalam ModulPelatihan ini, anda akan belajar bagaimana melakukan perhitungan biaya langsung dan tidak langsung untuk menentukan biaya baranganda.

Jika usaha anda adalah sebuah perusahaan manufaktur, maka perlu membeli bahan baku dan juga merekrut orang untuk membuat produk anda. Hal tersebut mengisyaratkan bahwa manufaktur memiliki beban biaya langsung untuk pembelian bahan baku dan tenaga kerja langsung. Selain itu, usaha anda juga memiliki biaya tidak langsung, seperti biaya sewa tempat bengkel (workshop), asuransi untuk bengkel, gaji karyawan administrasi, dan biaya lainnya yang sulit untuk dihitung berdasarkan jumlah unit dari barang.

Para pengecer dan grosir tidak memiliki karyawan yang bekerja secara langsung dalam pembuatan produk, sehingga mereka tidak menanggung biaya tenaga kerja langsung. Untuk pengecer dan grosir, semua gaji dan upah adalah biaya tidak langsung.

Anda harus benar-benar memahami elemen yang berbeda dari biaya-biaya yang timbul agar dapat menghitung biaya total untuk setiap produk atau layanan jasa usaha yang anda buat atau jual.

7.6               Cara Menetapkan Biaya dan Harga Produk atau Jasa

Ada beberapa cara yang bisa digunakan untuk menetapkan harga. Aturan dasar yang perlu untuk selalu diingat dalam penetapan harga:

  • Semua harga harus bisa menutup biaya produksi dan ditambah keuntungan.
  • Cara yang paling efektif untuk menurunkan harga adalah dengan menekan biaya produksi.
  • Mengulas harga sesering mungkin untuk memastikan bahwa harga-harga tersebut telah benar-benar mencerminkan dinamika biaya, permintaan pasar, respon terhadap kompetisi, dan pencapaian tujuan keuntungan.
  • Harga harus ditetapkan untuk menjamin penjualan.

 

Untuk memenuhi aturan dasar yang pertama, anda akan belajar bagaimana menghitung biaya produksi dan menetapkan harga dalam lima langkah dasar penetapan biaya. Metode penetapan harga ini disebut Metode Cost-Plus Pricing. Dalam metode sederhana berikut ini, anda akan menghitung biaya keseluruhan untuk memproduksi barang menggunakan biaya langsung dan tidak langsung serta menambahkan pendapatan laba/keuntungan untuk menghitung harga akhir produk.

Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:

H = BL + BTL + M

H                                             = Harga

BL                                           = Biaya langsung per unit produk

BTL                                         = Biaya tidak langsung yang dialokasikan per unit produk

M                                            = Marjin keuntungan (ditunjukkan dalam jumlah absolut atau persentase)

Langkah 1: Perkiraan total produksi dan volume penjualan masing-masing produk per bulan

Untuk memperkirakan total volume penjualan produk yang diharapkan per bulan, anda harus memperkirakan berapa jumlah maksimum pelanggan yang mungkin akanmembeli produk anda. Kemudian perkirakan juga berapa banyak jenis produk/jasa yang inginanda jual kepada para pelanggan dalam waktu satu bulan.

Memang sulit melakukan estimasi/perkiraan ini bahkan sebelum anda mulai berproduksi sehingga angka yang nantinya akan muncul adalah merupakan angka yang mendekati karena anda tidak akan pernah bisa memastikan bahwa semua angka rencana target penjualan kepada konsumen adalah angka yang benar dan tepat dari awal. Gunakanlah hasil dari riset pasar. Namun, setelah beberapa bulan, anda akan memiliki data penjualan yang bisa digunakan sebagai dasar untuk membuat estimasi yang lebih tepat dan anda dapat merevisi perhitungan anda.

Contoh: Perkiraan Penjualan Bulanan untuk 1 Bulan – Loebis Jeans Bags

Setiap bulan Loebis dapat menghasilkan 90 unit tas celana jeans.

Langkah 2: Menghitung biaya langsung (BLL)

Seperti dijelaskan di atas, biaya langsung adalah biaya yang secara langsung terkait dengan unit yang diproduksi dan meliputi biaya bahan bakulangsung dan tenaga kerja langsung.

Langkah 2.1: Menghitung biaya bahan langsung

Menghitung biaya semua bahanbaku:

  • Yang menjadi bagian dari, atau terkait langsung dengan produk barang atau jasa
  • Yang mudah untuk dihitung dan memiliki biaya yang cukup besar untuk dihitung

 

1. Bahan mentah

Pada kolom 1 Formulir Penetapan Biaya Bahan Baku tuliskan beberapa bahan baku yang berbeda yang menjadi bagian dari produk atau jasa.Untuk produk tas celana jeans bekas, bahan bakunya meliputilimbah jins, benang, dan bahan lainnya.

2. Satuan pengukuran

Pada kolom 2, tuliskan unit pengukuran dari masing-masing bahan baku misalnya : meter, liter, kg dan lain-lain.

3. Jumlah per item

Pada kolom 3, tuliskan berapa banyak kebutuhan dari masing-masing bahan baku yang digunakan untuk membuat satu unit produk.

4. Biaya per unit bahan baku

Pada kolom 4, tuliskan hargaper unit satuan dari setiap bahanbaku yang dibutuhkan.

5. Biaya per item diproduksi

Pada kolom 5, tuliskan masing-masing biaya bahan baku yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 item dari produk anda.

Untuk menghitung biaya , kalikan harga pembelian per unit bahan baku (kolom 4) dengan kuantitas/jumlah yang dibutuhkan untuk satu produk (kolom 3).

Contoh: Biaya Bahan Loebis Jeans Bag

Kolom 1

Kolom 2

Kolom3

Kolom 4

Kolom 5

Biaya Bahan Baku Langsung

Unit

Jumlah

Harga/Unit

Sub-Total

Bahan baku

       

- Jeans yang Dibuang

meter

0.75

Rp. 20,000

Rp. 15,000

- Lapisan Kain

meter

0.75

Rp. 15,000

Rp. 11,250

Total

Rp. 26,250

 

Langkah 2.2: Menghitung biaya tenaga kerja langsung

Biaya tenaga kerja langsung adalah semua upah, gaji dan tunjangan bagi karyawan yang bekerja dan terlibat secara langsung dalam memproduksi suatu produk atau jasa.

Usahaapapun perlu mengetahuibeban biaya tenaga kerja.Untuk membantu menghitung berapa besarnya biaya tenaga kerja usahaanda, anda dapat menggunakan Formulir Biaya Tenaga Kerja dalam Rencana Usaha (business plan).Anda hanya memerlukan satu Formulir Biaya Tenaga Kerja untuk seluruh perencanaan usaha.Berikut adalah contoh isian formulir biaya tenaga kerja dari sebuah usaha Tas Jeans .

 

Contoh: Loebis Jeans Bag

 

     

Biaya Tenaga Kerja Langsung (Rp.)

Biaya Tenaga Kerja Tak Langsung (Rp.)

1

2

3

4

5

6

7

Karyawan

Total Jam Kerja per Bulan

Total Gaji Bulanan

Jam Produksi per Bulan

Gaji untuk Waktu Produksi

Jam bukan Produksi per Bulan

Gaji untuk Waktu Bukan Produksi

Riza

160

1.500.000

80

750,000

80

750,000

Mahmoedin

160

1.500.000

0

-

160

1,500,000

Jahitan + Tisikan

100

1.125.000

100

1,125,000

0

-

Pencucian

100

600.000

100

600,000

0

-

 

Total

280

2,475,000

240

2,250,000

 

 

1. Nama setiap orang yang bekerja dalam usaha

2. Jumlah jam kerja tiap orang dalam usaha per periode waktu

3. Berapa upah/gaji setiap orang per periode waktu

4. Berapa jam setiap orang bekerja dalam produksi per periode waktu

5. Berapa upah/gaji yang dibayarkan pada setiap orang untuk jam kerja yang mereka habiskan dalam produksi

6. Jumlah jam kerja setiap orang yang melakukan pekerjaan yang tidak terkait langsung dengan produksi.

7. Berapa upah/gaji setiap orang yang melakukan pekerjaan yang tidak terkait langsung dengan produksi.

Menghitung biaya tenaga kerja langsung per jam         

Gunakan bagian bawah dari Formulir Biaya Tenaga Kerja untuk menghitung biaya tenaga kerja per jam untuk usahaanda.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Biaya tenaga kerja langsung untuk memproduksi Tas Jeans adalah:

 

 

 

Biaya tenaga kerja langsung per jam menunjukkan berapa besarnya biaya per jam yang dikeluarkanuntuk membayar karyawan yang bekerja secara langsung  dalam memproduksi barang.Anda memerlukan data ini sebagai dasar untukmenghitung biaya tenaga kerja langsung setiap produk barang/jasa pada usahaanda.

Jumlah jam kerja adalah jumlah total waktu yang dibutuhkan untuk membuat atau menghasilkan satu jenis barang atau layanan jasa. Waktu kerja setiap tenaga kerja pada produk atau layanan ditambahkan untuk mendapatkan jumlah total jam kerja.

Waktu rata-rata yang dibutuhkan untuk memproduksi 1 tas diperoleh daritotal jumlah jam produksi per bulan/(perkiraan) produksi tas per bulan, yaitu :

= 280 / 90

= 3,1 jam

Sehingga dapat dikatakan bahwa waktu yang dibutuhkan untuk membuat 1 unit tas jeans adalah 3,1 jam.

Biaya tenaga kerja langsung untuk 1 unit produk = biaya tenaga kerja langsung per jam x jam yang dibutuhkan untuk memproduksi 1 unit produk

= Rp. 8,839 x 3,1

= Rp. 27,500

Sehingga biaya tenaga kerja langsung untuk memproduksi 1 unit tas jeans adalahRp. 27.400,-.

Total Biaya Langsung

Kolom 1

Kolom 5

Biaya Bahan Baku Langsung

Rp. 26,250

Biaya Tenaga Kerja Langsung

Rp. 27,400

Total

Rp. 53,650

 

Langkah 3: Hitung biaya tidak langsung yang dialokasikan (BTL)

Anda kemudian harus menghitung biaya tidak langsung yang dialokasikan seperti sewa, asuransi,tenaga kerja tidak langsung, bangunan/gedung, peralatan, dan penyusutan-penyusutan.Semua biaya tersebut adalah biaya yang tidak berubah dan tidak terpengaruh oleh outputyang anda hasilkan.Tentukan total biaya-biaya tidak langsung ini dan selanjutnya dibagi dengan jumlah unit produk yang diproduksi untuk mendapatkan nilai/angka biaya tidak langsung yang dialokasikan untuk satu unit produk yang diproduksi.

 

Contoh:Loebis Jeans Bag

Kolom 1

Kolom 2

Kolom 3

    Kolom 4

Kolom 5

Jenis Biaya tidak langsung

Unit

Kuantitas

Harga/Unit

Sub-Total

Tenaga kerja tidak langsung

Bulan

1

Rp. 2,250,000

Rp. 2,250,000

Utilitas (listrik, air, gas)

Bulan

1

Rp. 250,000

Rp. 250,000

Transportasi

Perkiraan per Bulan

1

Rp. 50,000

Rp. 50,000

Pemasaran

Bulan

1

Rp. 450,000

Rp. 450,000

Pemeliharaan dan perbaikan

Bulan

1

Rp. 50,000

Rp. 50,000

Benang

Bulan

1

Rp. 50,000

Rp. 50,000

Depresiasi

Bulan

1

Rp. 50,000

Rp. 50,000

Total

Rp. 3,150,000

 

Alokasi biaya tidak langsung per unit = biaya tidak langsung total/(perkiraan) unit yang diproduksi (periode waktu yang sama).

Alokasi biaya tak langsung per unit = Rp. 3,150,000/90

Alokasi biaya tak langsung per unit = Rp. 35.000

 

Langkah 4: MenentukanLaba/Keuntungan

Setelah anda mengetahui biaya produksi setiap produk barang atau jasa, sekarang anda harus menentukan besarnya kenaikan marjin keuntungan yang diinginkan (M) yang akan menjadi keuntungan usaha anda jika produk dijual per item. Besarnya kenaikan nilai (keuntungan tersebut dapat ditetapkan dalam angka mutlak atau sebagai persentase dari biaya total, misalnya kenaikan sebesar 30%.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Marjin Keuntungan = 30% dari biaya total unit

Langkah 5: Hitung harga akhir anda

Hitunglah harga pokok penjualan produk atau jasa usaha anda dengan memasukkan semua komponen biaya ke dalam rumus:

H = BL + BTL + M

Hasilnya akan menjadi harga barang per item produk yang didalamnya telah mencakup semua biaya produksi totalbeserta keuntungan yang anda inginkan.

Contoh:

H = 53.750 + 35.000 + M

H = (53.750 + 35.000) * 1,3

H = Rp. 115.375 per unit

Namun, ketika anda memilih/menentukan harga, metode perhitungan biaya-plus (cost-plus calculation) tersebut bukanlah satu-satunya cara yang perlu dipertimbangkan. Anda juga perlu mempertimbangkan:

  • Berapa banyak pelanggan yang bersedia membayar untuk membeli produk/jasa anda.
  • Berapa banyak pesaing untuk produk/layanan yang sama.
  • Apa strategi Pemasaran dan harga yang ingin anda ikuti. Untuk hal ini silakan melihat bab 4 tentang Rencana Pemasaran dan berkonsultasi dengan nara sumber dari luar tentang strategi penetapan harga.

 

Untuk memberi anda ide-ide baru, pertimbangkan skenario berikut:

- Jika biaya produksi + kenaikan (markup)hargajumlahnya melampaui daya beli konsumen, maka usahaanda tidak akan menghasilkan keuntungan apapun.

- Jika harga produk yang anda berlakukan melampaui harga produk sejenis dari pesaing anda, maka konsumen potensial anda akan lebih memilih untuk membeli produk dari pesaing anda, meskipun sebenarnya konsumen tersebut punya kemampuan untuk membeli produk anda.

Berapa banyak konsumen bersedia membeli produk atau layanan jasa anda juga tergantung pada bagaimana cara anda memasarkan barang atau layanan jasa anda kepada mereka.Jika anda dapat meyakinkan konsumen bahwa produk yang anda memiliki lebih berkualitas daripada produk sejenis dari pesaing anda, pelanggan bisa berpindah membeli produk anda.

 

Latihan 7.1-A: Menghitung biaya untuk satu produk

Sekarang lihatlahusahaanda dan lakukan identifikasi biaya produksi dari produk atau jasaanda

Nama produk atau jasa:

A. Biaya bahan baku langsung

Daftar bahan baku yang digunakan untuk membuat produk

Unit

Kuantitas/Jumlah yang dibutuhkan

Biaya per unit

Total

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

B. Biaya tenaga kerja langsung

     

Biaya Tenaga Kerja Langsung (Rp.)

Biaya Tenaga Kerja Tidak Langsung (Rp.)

1

2

3

4

5

6

7

Karyawan

Total Jam Kerja per Bulan

Total Gaji Bulanan

Jam Produksi per Bulan

Gaji untuk Waktu Produksi

Jam bukan Produksi per Bulan

Gaji untuk Waktu Bukan Produksi

             
             
             
             
 

Total

       

 

Untuk memproduksi ………………….unit produk, usahasaya membutuhkan …………………. tenaga kerja langsung (Ikuti formula di atas).

TOTAL BIAYA LANGSUNG PER UNIT=  A + B (Hati-hati dengan unit bahan baku/tenaga kerja)

C. Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung

Unit(harian/mingguan/ bulanan)

Kuantitas

Biaya per unit

Total

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TOTAL BIAYA PER UNIT = BIAYA LANGSUNG PER UNIT + BIAYA TIDAK LANGSUNG YANG DIALOKASIKAN PER UNIT

Latihan 7.1-B: Menghitung biaya produk dengan menggunakan metode cost-plus pricing

Sekarang anda telah menentukan kenaikan (markup)yang akan merepresentasikan keuntungan anda per unit. Kenaikan dapat direpresentasikan dengan jumlah yang mutlak (seperti contoh Rp. 100.000,-) atau sebagai persentase dari total harga unit (seperti contoh 30%)

Ketika anda telah memutuskan berapa tingkat kenaikan keuntungan, masukkan angka dari Latihan 7.1-A bersamaan dengan tingkat kenaikan (markup)ke dalam rumus di bawah untuk menghitung harga jual.

Harga = Biaya Langsung + Biaya Tidak Lansung yang Dialokasikan + Tingkat Kenaikan (marjin keuntungan)

 

…………………………………………………………………………………………………..

Latihan 7.2: Strategi Penetapan Harga

Untukkesuksesan penjualan produk saya pada target pasar yang khusus, saya akan mempertimbangkan beberapa strategi penetapan harga (seperti contoh: penyaringan harga, penelusuran harga, dan lain-lain).

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

7.7               Bagaimana cara menghitung nilai kontribusi anda dengan harga satuan yang diberikan

Tentu anda ingin menjual suatu produk dengan harga yang telah dapat menutupi biaya produksi dan anda sendiri masih bisa mendapatkan keuntungan dari harga tersebut.Namun, ketika anda menjual produk di pasar yang sangat kompetitif makametode penetapan harga tidak selalu mungkin untuk diterapkan.Seperti disebutkan dalam Bab 4, harus dipertimbangkan juga berapa banyak konsumenanda yang bersedia membeli dan seberapa besar harga dari para pesaing anda. Asumsikan misalnya harga yang anda buat adalah harga yang bisa diterima oleh pasar.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Terdapat pemasok lain yang produknya setara(fitur dan kualitas) dengan produk tas dari kain jeans bekas produk Loebis Jeans di suatu wilayah yang menawarkan produk dengan fitur yang sama dan kualitas yang sama pula dengan harga Rp 110.000,00 per unit. Anda ingin menawarkan harga yang lebih kompetitif dibandingkan harga dari pemasok lain dan memutuskan untuk menjual produk anda di harga Rp 100.000,00 per unit.

Biaya langsung Anda per unit produk adalah Rp 53.750,-.

Sekarang anda dapat menghitung margin kontribusi yaitu berapa kontribusi setiap produk yang dijual menutupi biaya total langsung.

Dengan rumus sebagai berikut:

MK = H – BL

MK         Margin kontribusi

H             Harga per unit

BL           Biaya Langsung per unit

MK = 100,000–53,750

MK = 46,350

Maka, margin kontribusi dari tas jins yang dijual adalah RP 46,350.

Latihan 7.3: Menghitung margin kontribusi dengan biaya tetap yang diberikan

Dalam bab 4, pada penelitian pasar, anda telah memperkirakan harga jual produk pesaing,daya beli konsumen dan juga telah memperkirakan harga jual produkanda.

Sekarang hitunglah margin kontribusi produk anda dengan menggunakan rumus:

MK = H – BL

 

…………………………………………………………………………………………………..

7.8               Analisa Titik Impas

Jika anda menganggap semua biaya total (langsung dan tidak langsung) dalam harga jual produk anda ini menghasilkan produk dengan harga jual yang mahal maka umumnya,anda perlu menetapkan harga dan membagi beban biaya ini kepada sebanyak-banyaknyajumlah penjualan unit untuk menutupi beban biaya tidak langsung yang ada. Untuk mengetahui berapa banyak unit yang harus terjual agar bisa memberikan keuntungan , makaanda perlu melakukan analisa titik impas.

Titik impas(Break Even Point/BEP) terjadi ketika total pendapatan penjualan = total biaya (langsung dan tidak langsung)

Cara melakukan perhitungan titik impas:

Langkah 1:Tentukan harga jual per unit anda:

Contoh: H = Rp. 100.000

Langkah 2:Tentukan biaya langsung per unit produk anda:

Contoh: BL = Rp. 53.650

Langkah 3: Hitung margin kontribusi (MK) dengan mengurangi biaya langsung per unit dari harga jual

Contoh: ingat MK = H – BL

MK = Rp.100.000 –Rp.53.650

MK = Rp.46.350

Langkah 4:Hitung total biaya tidak langsung usahaanda untuk jangka waktu tertentu, misalnya 1 bulan:

Contoh: biaya tidak langsung dalam 1 tahun Rp.3.150.000

Langkah 5:Hitung titik impas (break even point = BEP) melalui menghitung jumlah unit yang harus terjual dalam periode tertentu dengan membagi biaya total langsung dengan margin kontribusi setiap unit terjual:

Contoh:

BEP = Rp.3,150,000 / Rp.46350

BEP = 68 unit

Ini berarti bahwaanda harus menjual 68 unit tas jeans dalam 1 bulan agar usahaanda mencapai titik impas untuk menutup biaya produksi dan jika anda menjual tas jeans dengan harga Rp. 100.000 per unit.

Gambar 7.3 Contoh Analisis Titik Impas dalam kasus Loebis Jeans Bag

 

Sebagai kesimpulannya, analisis ini membantuanda untuk melihat apakah usahaanda cukup kompetitif di pasar.

Anda harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

-          Apakah usahaini memiliki kapasitas/kemampuan dan potensi menjual sejumlah unit produk untuk mencapai titik impas?

-          Jika target minimal jumlah unit yang harus terjual tidak dapat dicapai, apa yang dapat dilakukan agar titik impas tetap bisa tercapai (misalnya: menetapkan harga yang lebih tinggi? Mengurangi biaya langsung ? Mengurangi biaya tidak langsung ?)

 

Secara umum, di pasar yang kompetitif, akan sulit menetapkan harga jual yang jauh lebih tinggi dari harga yang telah ditetapkan oleh pesaing untuk produk yang setara (harga pasaran) kecuali produk anda benar-benar berbeda dari produk kompetitor dari segi kualitas yang lebih baik atau fitur khusus. Pilihan terbaik adalah dengan menurunkan biaya produksi.Biaya langsung mungkin sulit diturunkan tanpa mengorbankan kualitas. Tapi, anda dapat melihat biaya tidak langsung dan melihat di mana terdapat potensi untuk dilakukan pengurangan biaya, misalnya dengan pertimbangan langkah-langkah ramah lingkungan yang pertama, yaitu  menghemat energi, air, penggunaan kembali bahan baku, daur ulang, juga mempekerjakan pegawai yang lebih sedikit, menyewa tempat yang lebih murah atau bahkan bekerja dari rumah, menyewa peralatan dll.

Latihan 7.3: Break Even Analysis (Analisis Titik Impas)

Ikutilah rumus yang telah dijelaskan di atas dan digunakan data anda sebelumnya, hitunglah berapa banyak unit produk anda yang harus dijual untuk mencapai break even point (titik impas) dan mendapatkan keuntungan.

Hitung titik impas anda dengan membagi biaya total tidak langsung oleh margin kontribusi anda:

 

…………………………………………………………………………………………………..

 

 

  • Mencoba untuk mempertimbangkan biaya eksternal dan mempertimbangkan biaya tersebut dalam perhtiungan biaya anda.
  • Ketika melakukan penetapan biaya ke dalam pembukuan anda perlu mempertimbangkan anggaran untuk mengukur keberlangsungan lingkungan dan social.
  • Ketika melakukan penghematan biaya, cobalah untuk mencari cara menghemat listrik, air,gas, dan utilitas lainnya.
  • Jangan memotong biaya dengan mengorbankan kualitas atau keberlangsungan lingkungan/sosial dari produk dan proses anda.

 

 

BAB 8
PERENCANAAN KEUANGAN

 

Tujuandaribab ini adalah:

 

  1. Membantuandameramalkanpendapatan dan pengeluaran anda
  2. Membantuandamenilaikeuntungan/kerugiananda sebelumusahaberoperasi
  3. Membantuandamenetapkantargetpenghasilan anda
  4. Membantuandamenetapkanbataspengeluaran anda

 

8.1. Pendahuluan

 

Ketika anda membuka sebuah usaha, anda mungkin sangat bersemangat dan atau anda mungkin takut untuk memulainya. Salah satu perhatian yang penting adalah bahwa anda harus selalu menjaga likuiditas keuangan (kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dana jangka pendek) anda. Keberadaan usahaanda dan bahkan anda sebagai orang pribadi yang bertanggung jawab, menjadi bermasalah jika anda tidak dapat membayar pengeluaran anda dan menjadi tidak likuid, yang artinya anda tidak dapat membayar kembali kreditor anda. Perencanaan keuangan membantu anda untuk sadar akan konsekuensi dari bagaimana anda mengelola dan mengembangkan strategi untuk mengelola dengan baik pendapatan dan pengeluaran.

Selama dua tahun pertama usaha beroperasi, anda mungkin perlu berusaha keras untuk mngembalikan semua biaya dan mencetak keuntungan hanya melalui usahaanda. Dibutuhkan beberapa waktu sebelum pemasukan awal mulai diterima. Selama kurun waktu ini usaha anda sangat rentan dan anda harus berhati hati terhadap situasi keuangan.

Ketika anda memulai usaha baru anda, terdapat dua hal yang sangat penting:

  • andatidakboleh kehabisan uang tunai, (contoh, harus selalu memiliki asset yang likuid/bisa dicairkan);
  • andaakan dapatmembuat keuntungandi jangka menengah;

 

Bisa saja terjadi, usahaanda sementara waktu akan mengalami kerugian oleh sebab itu diawal usaha anda dapat menggunakan modal kerja awal untuk menutupi seluruh biaya tersebut. Tetapi, ketika modal kerja awal telah habis usaha anda harus memiliki penjualan yang lebih tinggi daripada biaya-biaya, atau usaha anda akan kekurangan uang tunai.

Sangatlah penting bahwa sebelum anda memulai usahaanda, anda merencanakan pendapatan dan pengeluaran untuk 12 bulan ke depan, memperkirakan keuntungan/kerugian anda selama periode ini dan merencanakan aliran uang tunai. Rencana keuangan akan memberi panduan pada anda untuk mengelola kinerja keuangan perusahaan. Oleh karena itu, ketika anda sudah memulai anda harus menindaklanjuti penjualan dan biaya serta aliran uang tunai anda dengan teliti untuk memastikan bahwa semuanya berjalan seperti yang anda rencanakan, jika ada yang tidak beres, anda harus mengambil tindakan untuk menyelesaikan masalah dengan segera.

Berikut ini adalah enam langkah utama yang perlu anda lakukan dalam kerangka rencana keuangan sebelum anda memulai usaha:

  1. 1.       Membuat rencana penjualan dan biaya
  2. 2.       Membuat rencana arus kas
  3. Tetapkan pembayaran penjualan. Beberapa penjualan mungkin dibayar tunai ketika anda menjual produk/jasa tersebut ke pelanggan. Beberapa penjualan mungkin memerlukan beberapa waktu untuk dibayar, beberapa penjualan mungkin ditangguhkan dan beberapa tidak dibayar.
  4. Tentukan pembayaran biaya-biaya. Bahan baku dapat dibeli dalam jumlah besar selama beberapa bulan di muka, sedangkan biaya transportasi dibayarkan pada saat kejadian.
  5. Konversikan rencana penjualan dan biaya dari langkah 1 ke rencana arus kas.
  6. Masukan nilai investasi anda pada awal tahun.
  7. Hitung uang tunai ditangan setiap akhir bulan, dan pastikan jumlah uang tersebut cukup untuk menutup biaya bulan mendatang.
    1. 3.       Bandingkan penjualan dan rencana biaya dengan rencana arus kas.
    2. 4.       Ambil tindakan jika ada yang tidak beres.
    3. 5.       Buat analisis sensitivitas
      1. Karena anda masih baru dalam usaha ini. Prediksi anda mungkin tidak begitu akurat. Dalam kebanyakan kasus, wirausahwanpemula meramalkan penjualan terlalu optimis, sementara meramalkan biaya terlalu pesimis. Ini berarti bahwa, biaya anda mungkin lebih tinggi dari yang anda harapkan, dan penjualan anda mungkin lebih rendah dari harapan anda. Analisis sensitivitas artinya, anda harus kembali kelangkah 1, dan berasumsi “bagaimana jika” penjualan kurang dari harapan dan biaya lebih dari harapan. Dengan melakukan analisis sensitivitas,anda akan mengetahui jumlah potensi dari laba/rugi sebelum anda memulai usaha anda dan mengingatkan diri anda untuk berhati hati dalam menjalankan rencana usaha.
      2. Jika analisis sensitivitas anda menunjukkan bahwa usaha anda tidak menguntungkan setelah anda mengubah penjualan atau pengeluaran, ini berarti bahwa usaha anda sangat sensitif. anda harus berhati-hati dalam pengawasan dan pengendalian.
      3. 6.       Siap untuk menjalankan usaha. Siapkan rencana vs bentuk perekaman sebenarnya.
  1. Meramalkan penjualan. Ingatlah untuk mempertimbangkan fluktuasi penjualan musiman jika ada.
  2. Perkiraan biayalangsung.
  3. Perkiraan biaya tidak langsung.
  4. Hitunglaba/rugi per bulan. Anda perlu memastikan bahwa setelah beberapa waktu, usahaanda menghasilkan laba. Gunakan analisis break even (titik impas) untuk meramalkan kapanusahaanda mulai memberikankeuntungan.

8.2 Perhitungan rencana Keuangan

LANGKAH 1: RENCANA PENJUALAN DAN BIAYA

Sebuah rencana penjualan dan biaya menunjukkan penjualan, biaya dan keuntungan usahayang akan diperoleh setiap bulannya. Rencana penjualan dan biaya biasanya dibuat tahunan. Karena usahaanda akan sangat rentan terhadap hal apapun yang tidak beres pada awalnya, sebaiknya bertindaklah konservatif atau bahkan pesimis saat membuat rencana penjualan dan biaya. Lebih baik memliki perkiraan biaya lebih tinggi dan penjualan lebih rendah dari yang anda pikirkan. Karena dengan cara ini anda akan yakinbahwa usahaanda masih dapat bertahan, bahkan jika sesuatu tidak berjalan sebaik harapan awal anda.

Carilah informasi dan gunakan untuk membuat perencanaan. Sebagai contoh, ketika anda membuat perkiraan biaya bahan atau barang, mintalah informasi harga dari pemasok. Jangan menebak.

Untuk membuat rencana penjualan dan biaya tahun pertama usahaanda ikuti langkah berikut:

Langkah 1.1: Buat perkiraan penjualan untuk setiap bulan di tahun pertama.

Langkah 1.2: Buat perkiraan biaya langsung dari produk anda untuk setiap bulan dalam setahun, untuk mengetahui laba kotor anda.

Langkah 1.3: Buat perkiraan biaya tidak langsung untuk setiap bulan dalam setahun. Hitung total harga pokok penjualan.

Langkah 1.4: Selesaikan rencana penjualan dan biaya anda.

Langkah 1.1: Buat perkiraan penjualan setiap bulan ditahun pertama.

Meramalkan penjualan anda adalah bagian paling penting dari membuat rencana penjualan dan biaya. Sebuah perkiraan yang realistis dari penjualan anda sangatlah penting. Semua keputusan usaha lain yang harus anda buat sebaiknya mempertimbangkan aspek  investasi, pegawai, keuangan, biaya tidak langsung, dan tergantung pada perkiraan penjualan. Tanpa penjualan yang baik mungkin tidak akan ada keuntungan yang dihasilkan. Buat perkiraan penjualan untuk setiap bulan, berapa banyak dari masing-masing produk/jasa yang akan anda jual. Anda harus mendefinisikan produk utama dan pelanggan utama anda. Produk utama artinya adalah produk yang memberikan sebagian besar kontribusi untuk pengembalian biaya usahaanda. Pelanggan utama artinya adalah jenis pelanggan yang paling banyak berperan untuk memberi penghasilan pada perusahaan, tetapi mungkin memiliki sistem pembayaran yang berbeda. Untuk setiap produk dan setiap jenis pelanggan, tentukan harga jual (silahkan lihat bab 4 – rencana pemasaran). Pastikan juga untuk mempertimbangkan fluktuasi musiman jika usahaanda bersifat musiman. Buka file excel (template terlampir).

Contoh: Loebis Jeans Bag

 

l

 

Latihan 8.1: Perkiraan Penjualan Pada Usaha Sayaselama 12 bulan ke depan

 

 

Langkah 1.2: Buat perkiraan biaya langsung

Merujuk ke Bab 7, sekarang hitung biaya bahan baku langsung dan biaya tenaga kerja dari perkiraan produksi. Ingat bahwa jika anda adalah perusahaan manufaktur atau perusahaan jasa, biaya bahan baku langsung adalah apa yang anda bayar untuk bahan baku pembuatan produk atau jasa yang akan anda jual. Anda sekarang akan mengetahui jumlah laba/rugi kotor anda.

Contoh: Biaya Langsung Loebis Jeans Bag

 

 

 

 

Latihan 8.2: Perkiraan Biaya langsung Usaha Sayasetiap Bulan

 

 

Langkah 1.3: Hitunglah biaya tidak langsung untuk setiap bulan di tahun pertama.

Seperti disebutkan sebelumnya, anda ingin usaha yang mendapatkan keuntungan. Biaya tidak langsung adalah semua biaya-biaya, kecuali biaya langsung, yang akan timbul selama berjalannya usahaanda. Sebagai contoh, biaya upah karyawan atau pemilik yang tidak bekerja secara langsung dalam produksi produk atau jasa adalah biaya tidak langsung.

Usaha memiliki berbagai jenis biaya tidak langsung (lihat bab 7 untuk contoh).

Mengacu pada daftar biaya tidak langsung yang telah anda buat di bawah bagian biaya. Tambahkan biaya lainnya jika diperlukan. Untuk rencana penjualan dan biaya anda, buatlah perkiraan setiap bulan untuk setiap biaya tidak langsung yang berbeda. Pastikan bahwa anda memasukkan semua biaya tidak langsung usahaanda. Jumlahkan total biaya tidak langsung per bulan dengan menambahkan setiap biaya tidak langsung yang berbeda.

Contoh: Loebis Jeans Bag

 

Dari contoh diatas, biaya tidak langsung diperkirakan meningkat, usaha anda mungkin saja menambah biaya tidak langsung misalnya karena melakukan promosi setiap 3 bulan, dst.

Latihan 8.3: Perkiraan Biaya Tidak Langsung Usaha Saya

 

 

Langkah 1.4: Selesaikan Rencana Penjualan dan Biaya Anda.

Sekarang anda telah menyelesaikan perkiraan pendapatan total anda dari penjualan dan biaya total. Dengan mengurangkan biaya total dari total pendapatan, anda dapat menghitung berapa laba/rugi kotor hasil kegiatan usahaanda di tahun pertama. Rencana tersebut harus menunjukkan bahwa usahaanda dapat diharapkan untuk membuat keuntungan yang cukup tinggi untuk mengantisipasi jika ada sesuatu yang tidak beres. Sebagai contoh:

Penjualan anda mungkin lebih rendah dari yang anda harapkan

Terjadi kerusakan total pada mesin

 

Contoh: Loebis Jeans Bag

 

Latihan 8.4: Rencana Pembiayaan dan Penjualan Usaha Saya

 

LANGKAH 2: RENCANA ARUS KAS

Pada langkah 1, anda telah melakukan perkiraan penjualan anda, yang mungkin diterima di muka, dibayar tunai saat dikirim atau cicilan dan pengeluaran biaya-biaya yang mungkin dibayardi muka, atau saat dikirim atau angsuran. Sebagai contoh, penyusutan tidak mengeluarkan biaya, tetapi investasi mesin anda akan dibayar lebih awal. Anda perlu memastikan bahwa uang anda cukup untuk menutupi biaya-biaya ini.

Pindahkan penjualan dan pengeluaran biaya ke dalam periode perkiraan anda untuk pembayaran dan periode pembayaran biaya. Setiap awal bulan, anda akan perlu memiliki uang tunai yang cukup untuk menutupi pengeluaran usahaanda.

Arus kas masuk total adalah kas pada awal bulan ditambah pendapatan penjualan, sedangkan arus kas keluar total adalah total pembayaran yang dilakukan selama periode tersebut untuk menutupi dua pengeluaran anda, baik biaya langsung maupun tidak langsung dan hutang yang jatuh tempo. Pada akhir periode, anda akan memiliki saldo kas akhir yang anda butuhkan untuk dipindahkan ke kas awal periode berikutnya.

 

 

Latihan 8.5: Laporan Arus Kas

 

 

 

 

 

 

 

LANGKAH 3: BANDINGKAN RENCANA PENJUALAN DAN BIAYA DENGAN RENCANA ARUS KAS

Sekarang, anda dapat melihat berapa banyak uang yang dibutuhkan sebagai modal ditahap awal usahaanda untuk memastikan bahwa anda dapat menutupi semua biaya sebelum usaha menghasilkan margin cukup besar untuk menutupi semua biaya dan menghasilkan keuntungan.

 

LANGKAH 4: LAKUKAN TINDAKAN YANG DIPERLUKAN JIKA SESUATU YANG TIDAK SESUAI RENCANA TERJADI

Jika penjualan usahaanda lebih tinggi dari biaya dan arus kas bernilai positif, usahaanda tampaknya aman untuk dijalankan. Namun, jika hal ini tidak terjadi atau anda dapat memperkirakan waktu dimana arus bernilai negatif, anda harus waspada bahwa uang tunai anda mungkin tidak cukup untuk menutup biaya. Anda perlu kembali ke langkah 1 dan berpikir tentang strategi usahaanda. Pertimbangkanlah hal berikut:

-       Bagaimana usahaanda meningkatkan penjualan tunai dan mengurangi penjualan kredit?

-       Bagaimana usahaanda penjualan kredit diubahke periode yang lebih pendek daripada persyaratan kredit sebelumnya?

-       Bagaimana usaha anda mengurangi biaya operasional? Meninjau semua pengeluaran yang telah saya rencanakan termasuk untuk sumber daya manusia dan pemasaran jika semua biaya yang diperlukan tersebut apakah memiliki manfaat. Dapatkahsaya menyewa mesin daripada membeli secara tunai?

 

Latihan 8.6: Menghitung ulang rencana keuangan usahaanda

Sekarang hitung ulang rencana keuangan anda.Ingatlah selalu prinsip-prinsip ramah lingkungan dari usahaanda, carilah cara untuk menghemat energi, air, gas dan penggunaan peralatan lainnya yang mungkin dapat menjadi cara yang baik untuk menghemat biaya serta melindungi lingkungan.

 

LANGKAH 5: LAKUKAN ANALISIS SENSITIVITAS

Meskipun rencana keuangan anda terlihat aman sekarang, anda tidak dapat menjamin bahwa penghasilan usahaanda dan penjualan akan sebagus prediksi anda. Oleh karena itu, perlu untuk melakukan analisis sensitivitas. Membuat simulasi apa yang akan terjadi jika penghasilan anda lebih sedikit dari prediksi anda, dan buat sebuah simulasi apa yang akan terjadi jika pengeluaran anda berubah menjadi lebih tinggi dari prediksi anda. Analisis sensitivitas ini dapat membantu anda untuk membuat rencana kontingensi ketika sesuatu berjalan salah.

 

Latihan 8.7: Lakukan analisis sensitivitas untuk usahaanda

Tinjau kembali rencana biaya dan penjualan dan buatlah skenario kasus pesimis dan skenario terburuk dengan meningkatkan pengeluaran anda dan menurunkan penjualan anda.

Pesimis: Penjualan -5%, biaya +/-0%

Kasus terburuk: penjualan -15%, biaya +15%

LANGKAH 6: MENGELOLA PENGHASILAN DAN BIAYA ANDA

Sekarang anda telah memperkirakan pendapatan dan pengeluaran usaha, anda perlu mengikuti prosedur untuk mengelola pendapatan dan pengeluaran anda. Buat formulir untuk mencatat penjualan aktual anda, seperti bentuk tanda terima, yang menunjukkan waktu dilakukannya penjualan, jenis penjualan, dan kapan akan dibayar. Anda perlu memiliki buku penjualan yang membantu untuk mengelola pendapatan anda.

Anda dapat membeli buku tanda terima penjualan di toko buku. Jika penjualan anda semua dalam bentuk tunai, belilah yang memiliki dua salinan penerimaan, di mana yang asli akan diberikan kepada pelanggan dan satu salinan disimpan untuk catatan penjualan anda. Jika anda menjual produk atau jasa secara tunai dan kredit, anda harus memiliki tiga salinan formulir penjualan. Satu salinan untuk pelanggan ketika penjualan dilakukan, adalah menunjukkan ketentuan pembayaran, satu salinan untuk anda dan aslinya diberikan kepada pelanggan ketika pembayaran telah dipenuhi.

Anda juga akan perlu untuk membuka rekening bank, jika anda belum memilikinya. Biasanya lebih baik untuk membuka rekening terpisah untuk usahaanda, tetapi sebagai usaha kecil anda dapat menggunakan akun pribadi anda dulu.

 

 

  • Ketika anda melakukan perencanaan keuangan, perlu diingat bahwa menghasilkan keuntungan harus diiringi dengan keberlanjutan usaha dan lingkungan.
  •  Jangan kehilangan fokus atas prinsip-prinsip ramah lingkungan ketika menghitung potensi keuntungan anda.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB 9
MODAL AWAL DAN SUMBER-SUMBER KEUANGAN

 

Tujuan dari bab ini adalah:

  1. Membantu anda menghitung berapa banyak modal awal yang diperlukan hingga anda dapat menutup semua beban usaha yang harus dikeluarkan
  2. Membantu anda mengetahui berbagai sumber keuangan

 


9.1   Pendahuluan

Modal awal adalah sejumlah uang yang anda butuhkan untuk memulai usaha anda, yang merupakan dana investasi awal termasuk didalamnya biaya operasional untuk waktu tertentu sebelum usaha anda bisa menutup sendiri biaya-biaya dari pendapatan usaha. Pengetahuan tentang modal awal ini sangat mutlak diperlukan agar anda tahu persis berapa banyak uang yang dibutuhkan dan dari mana mendapatkannya sebelum anda mulai mendirikan suatu usaha. Banyaknya Modal awal yang diperlukan didasarkan pada perencanaan keuangan yang anda susun – lihat angka-angka keuangan pada gambaran laba/rugi dan arus kas dalam Bab 8.

Jika modal awal diperoleh melalui pinjaman, maka pembayaran kembali pinjaman dan bunganya, harus dimasukkan ke dalam arus kas. Kewajiban melakukan pembayaran akibat dari menerima pinjaman (berhutang) tidak hanya dihitung berdasarkan besarnya uang yang dipinjam, tetapi juga harus dihitung beban bunga pinjaman.

 

9.2   Modal Awal

Terdapat dua jenis modal awal:

• Modal investasi (Penanaman Modal)

• Modal kerja

9.2.1       Penanaman Modal

Ketika anda membeli suatu aset usaha yang memiliki nilai tinggi dan berumur panjang (biasanya lebih dari satu tahun) maka hal itu dapat dikatakan sebagai Investasi Modal. Beberapa jenis usaha dapat dimulai dengan investasi yangkecil, sementarabeberapa jenis usaha yang lain membutuhkan investasibesaruntuk memulainya. Misalnya, jika anda memutuskan untuk memproduksi tas dari bahan jins bekas, maka dibutuhkan peralatan untuk memotong dan menjahit . Investasi juga dibutuhkan untuk pembelian bahan baku. Meskipun setiap jenis usaha memerlukan sejumlah investasi agar usaha tersebut bisa dijalankan, adalah bijaksana untuk mencoba dan menetapkan kebutuhan investasi suatu usaha berada di level yang seminimal mungkin.

 

Untuk berinvestasi, anda memerlukan modal. Modal ini harus ada dan tersedia ketika anda mulai memproduksi barang atau jasa hingga beberapa bulan (atau tahun) sebelum hasil pendapatan usaha yang anda jalankan cukup untuk menutupi seluruh biaya investasi. Oleh karena itu, pemilihan jenis modal yang akananda investasikan sangatlah diperlukan.Apakah investasi ini dapat merespon kebutuhan anda di masa depan? Dan bagaimana kecenderungan usahatersebut di masa depan?

Anda harus bisa memperkirakan berapa banyak modal yang dibutuhkan untuk investasi sebelum memulai usaha. Jenis investasi modal yang perlu anda buat, umumnya dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu :

• Tempat Usaha

• Peralatan

 

Tempat Usaha

Anda tentu akan memerlukan tempat untuk menjalankan usaha. Tempatini bisa berupa sebuah bangunan yang besar untuk pabrik atau hanya sebuah ruangan kecil untuk bekerja. Jika anda memilih jenis usaha yang dapat dikerjakan di rumah, maka hal itu akan mengurangi besarnya investasi awal yang diperlukan. Di Bab 4, tentang Lokasi Usaha, anda dituntun untuk dapat memutuskan di mana usaha anda berada. Sekaranglah saatnya untuk melihat secara lebih rinci pada apa yang anda butuhkan tentang tempat usaha. Jika perlu, anda dapat kembalidan mengubah bagian lokasi dalam Rencana Usaha Anda.

Latihan 9.1: Tempat Usaha

Silahkan uraikan kriteria anda untuk memilih tempat usaha :

Kriteria Tempat Usaha

Tingkat kepentingan bagi usaha :

1 = sangat tidak penting,

2 = tidak memerlukan pertimbangan besar,

3 = sangat penting,suatu keharusan

Lokasi Tempat usaha dapat dijangkau pelanggan

 

 

Tata letak tempat usaha sesuai dengan jenis usaha

 

 

Ukuran tempat usaha

 

 

Kemungkinan perluasan tempat usaha di masa mendatang

 

 

 

Setelah anda mengetahui dimana tempat usaha yang anda butuhkan, maka selanjutnya yang perlu diputuskan apakah anda harus:

• Membangun tempat usaha

• Membeli tempat usaha

• Menyewa tempat usaha, atau

• Menjalankan usaha dari rumah anda

Membangun tempat usaha bisa menjadi pilihan terbaik jika usahaanda memiliki kebutuhan khusus pada lokasi dan bentuk bangunan. Namun tentunya akan dibutuhkan banyak modal dan seringkali membutuhkan waktu yang lama untuk membangun.

Membeli sebuah bangunan yang sudah ada dapat mempercepat dan mempermudah dimulainya usaha jika anda menemukan sebuah bangunan yang tepat di lokasi yang cocok. Sebuah bangunan yang sudah ada sering harus diubah disesuaikan dengan kebutuhan usahaanda. Membeli bangunan anda sendiri juga membutuhkan banyak modal.

Menyewa tempat usaha, selain lebih fleksibel dalam melakukan perubahan-perubahan bangunan, juga membutuhkan modal yang lebih sedikit daripada membangun atau membeli tempat usaha dalam jangka pendek, meskipun hal tersebut tidak lebih aman dibanding jikaanda memiliki tempat usaha sendiri. Anda mungkin harus mengeluarkan sejumlah uang untuk membuat perubahan pada bangunan sesuai dengan kebutuhan usahaanda.

Menjalankan usaha dari rumahadalah pilihan termurah dan terbaik untuk memulai usaha, sampai anda melihat bahwa usahayang anda tekuni mulai sukses. Namun demikian, biasanya, memisahkan antara urusan usaha dari urusan keluarga akan menjadi hal yang sulit jika anda bekerja dari rumah.

Putuskan jenis tempat usaha apa yang anda butuhkan. Jika keputusan anda mengenai Tempat usaha ini berbeda dengan apa yang anda tulis dalam Formulir Rencana Pemasaran dalam Rencana Usaha(business plan) anda, kembalilah ke formulir itu dan ubahlah lokasi usaha yang ada sesuai dengan keputusan anda. Jika perubahan lokasi ini berakibat padamunculnya biaya baru untuk usahaanda, kembalilah ke Formulir Biaya Tidak Langsung dan tulislah angkanya sesuai dengan perubahan yang terjadi.

Latihan 9.2: Tempat yangPotensial Untuk Usaha Saya

Daftar tempat potensial

Saya akan : (membangun/membeli/menyewa/ dll.) sebutkan

Prediksi biaya

Referensi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Peralatan

Peralatan adalah semua mesin, alat-alat, perlengkapan bengkel, kendaraan, perabot kantor dan lain-lain yang dibutuhkan oleh usaha anda untuk memproduksi barang atau menyediakan jasa. Beberapa produsen manufaktur dan operator jasa memerlukan investasi besar dalam peralatan, sedangkan yang lain tidak. Sangat penting untuk mengetahui dan berhati-hati memilih jenis peralatan yang tepat dan benar-benar anda butuhkan sebelum memulai usaha,bahkan untuk jenis usaha yang membutuhkan sedikit peralatan. Jenis barang yang rencananya akan andaproduksi dan fasilitas yang tersedia di tempat usaha akan menentukan peralatan yang dibutuhkan.

Selain membeli sendiri, kadang-kadang beberapajenis peralatan produksi bisadisewa beli (lease). Leasing memiliki makna yang kurang lebih sama dengan menyewa. Perusahaan leasing akan menyewakan peralatan kepada anda untuk jangka waktu yang telah disepakati. Anda akan membayar secara bulanan, seperti membayar sewa. Dengan cara ini anda tidak perlu modal awal untuk membeli peralatan, modal kerja hanya untuk membayar sewa.

Namun, dalam jangka panjang, leasing adalah cara yang mahal untuk mendapatkan peralatan. Seiring dengan berjalannya waktu, jika dihitung,anda akan membayar lebih banyak untuk menyewa peralatan itu dibandingkan jika membelinya sendiri. Keuntungannya adalah anda hanya memerlukan sebagian kecil dari modal awal untuk investasi. Oleh karena itu, jika mungkin dituliskan di perjanjian sewa, anda bisa mempertimbangkan untuk membayar tarif sewa di awal, jika usahaanda menguntungkan, untuk mengurangi beban biaya bunga.

Jika anda memutuskan untuk menyewa peralatan, maka investasi modal untuk peralatan bisa dialihkan bebannyasebagai komponen pembayaran sewa untuk modal kerja yang dibutuhkan. Namun, di Indonesia, tidak banyak perusahaan leasing, dan kalaupun ada, sebagian besar berada di kota-kota besar. Jika anda pemegang kartu kredit, anda dapat bernegosiasi dengan bank anda untuk meminta angsuran bunga rendah. Beberapa bank menawarkan kredit 3 bulan tanpa bunga jika catatan anda baik.

9.2.2.       Modal kerja apa yang Anda butuhkan? 

Suatu usaha biasanya dijalankan terlebih dahulu untuk beberapa waktu sebelum uang masuk dari hasil penjualan. Produsen manufaktur harus memproduksi barang sebelum mereka dapat menjual. Beberapa operator jasa harus membeli peralatan sebelum mereka dapat mulai menjual jasa mereka. Pengecer dan grosir harus membeli saham sebelum mereka dapat mulai menjual. Sebagianjenis usahalain harus menghabiskan banyak waktu dan uang untuk promosi sebelum mereka dapat menarik minat pelanggan yang akan membeli produk mereka. Padahal , upah, sewa, listrik dan lain-lain harus dibayar selama kurun waktu ini, sehingga yang sering terjadi selama fase awal usaha adalah biaya transaksi pengeluaran yang tinggi.

Modal kerja adalah uang yang anda butuhkan untuk membayar biaya-biaya diatas. Karena usahaanda membutuhkan uang dari sejak awal beroperasi, maka hal itu termasuk dalam jumlah modal awal yang anda butuhkan. Anda harus menghitung berapa banyak modal kerja yang anda butuhkan. Jumlahnya tergantung pada seberapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum uang mulai masuk dari penjualan produk dan berapa banyak sediaan bahan baku yang anda butuhkan.

Beberapa jenis usaha membutuhkan modal kerja awal untuk menutup semua biaya operasional selama enam bulan, sementara usaha lain mungkin hanya membutuhkan waktu selama tiga bulan. Anda harus memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum usahaanda mulai bisa mendapatkan uang dari penjualan. Terkadang hal ini bisa memakan waktu lebih lama dari yang anda perkirakan, jadi sebaiknya rencanakan untuk menyediakan modal kerja lebih besar dari jumlah yang anda pikirkan, diawal operasional usaha.

Modal kerja diperlukan untuk menutupi hal-hal berikut yaitu :

  • Stok bahan baku dan produk jadi

• Promosi

• Gaji dan upah

• Sewa

• Asuransi

• Biaya-biaya lain

 

Persediaan/stokbahan baku dan barang jadi

Produsen manufaktur memerlukan bahan baku untuk memproduksi barang, operator jasa juga mungkin perlu bahan-bahan material untuk awal beroperasi,sementara pengecer dan pedagang besar membutuhkan stok barang jadi untuk dijual. Semakin banyak jumlah stok yang ingin anda miliki, maka akan semakin banyak dibutuhkan modal kerja untuk membeli stok tersebut. Karena anda membutuhkan modal untuk membeli stok, maka sebaiknya stok dijaga pada jumlah yang serendah mungkin.

Jika anda adalah produsen manufaktur, untuk menghitung berapa banyak modal awal yang dibutuhkan untuk stok, maka anda harus bisa memperkirakan berapa banyak bahan baku yang diperlukan untuk produksi awal sebelum anda mulai menjual produk dan menerima pendapatan uang kas. Jika anda seorang operator jasa, anda harus memperkirakan stok bahan yang anda butuhkan untuk memberikan layanan jasa kepada pelanggan sampai pelanggan mulai membayar layanan jasa anda. Pengecer dan pedagang besar harus memperkirakan berapa banyak stok barang jadi yang mereka butuhkan ketika memulai usaha.

Jika usahaanda memberikan fasilitas kredit, maka ingatlah bahwa hal itu menyebabkan pendapatan kas masuk dari penjualan akan semakin lama sehinggaanda mungkin perlu membeli stok dua kali lipat dari modal awal yang anda siapkan.

Contoh: Loebis Jeans Bag

Usaha yang bergerak dalam produksi tas mode dari bahan limbah ini memiliki karakteristik yang tidak jauh berbeda dari usaha barang konsumsi lainnya. Usaha ini memproduksi tas yang diproduksi sebagai stok barang jadi (ready stock) serta tas yang diproduksi berdasarkan pesanan (custom made). Untuk produk stok barang jadi, Loebis perlu membeli bahan baku lebih dahulu, membayar karyawan, dan hanya dapat menutup biaya-biaya ketika tas telah terjual. Untuk produk tas berdasarkan pesanan (custom made), pelanggan harus membayar di muka, sehingga biaya bahan baku dan tenaga kerja secara langsung tertutup.

Latihan 9.3-A: Modal Kerja untuk Persediaan

Sekarang lihat rencana keuangan anda dari Bab 8, perkirakan bahan baku dan barang jadi yang akan diperlukan untuk menjalankan usaha anda serta berapa lama perkiraan waktu yang diharapkan hinggausaha anda memperoleh pendapatan yang cukup untuk menutup semua biaya-biaya produksi. Kemudian hitung berapa banyak modal kerja yang anda butuhkan untuk pengadaan bahan baku dan mengolahnya hingga selesai menjadi barang jadi.

 

Promosi

Anda perlu mempromosikan serta membangun citra produk dan jasa anda ketika anda memulai sebuah usaha baru. Promosi yang anda lakukan akan memerlukan modal kerja. Dalam Bab 4 Modul Pelatihan ini anda telah merencanakan promosi produk dan jasa anda serta memperkirakan berapa biayanya.

 

Latihan 9.3-B:. Modal Kerja untuk Promosi

Menghitung berapa modal kerja yang diperlukan untuk biaya promosi dengan kondisi dimana saat itu anda belum punya cukup pendapatan untuk menutupi biaya-biaya produksi lain selain promosi.

Upah dan gaji

Jika anda mempekerjakan pegawai, anda harus mulai membayar upah mereka sejak periode awal mereka bekerja. Bahkan mungkin juga anda masih harus membayar sendiri biaya hidup untuk sehari-hari. Dalam Bab 6, anda telah memperkirakan berapa banyak karyawan yang anda butuhkan. Untuk menghitung berapa banyak modal awal yang dibutuhkan untuk upah dan gaji, anda harus memperkirakan pengeluaran bulanan anda untuk upah dan gaji serta berapa bulan lamanya anda perlu membayar upah dan gaji dari modal awal sebelum usaha anda mendapat cukup uang dari hasil penjualan. Usaha satu dengan yang lain mungkin memiliki karakteristik yang berbeda. Di bidang industri kreatif untuk bidang mode (fashion) mungkin pembayaran upah dan gaji ini bisa dilakukan beberapa hari hingga beberapa minggu setelah pengiriman barang/produk, dengan catatan jika tidak ada aturan ketat yang berlaku untuk pembayaran upah dan gaji.

Rumus di bawah ini dapat membantu anda untuk memprediksi jumlah biaya operasional untuk upah dan gaji .

Modal awal untuk upah dan gaji = biaya upah dan gaji bulanan x Jumlah bulan sebelum penjualan dapat menutupi biaya anda

 

Latihan 9.3-C: Modal Kerja untuk Upah dan Gaji

Berdasarkan rumus di atas dan estimasi jumlah pegawai yang dibutuhkan (Bab 4) serta rencana keuangan anda (Bab 8), hitunglah modal kerja yang anda butuhkan untuk menutupi gaji dan upah sampai biaya-biaya tersebut sepenuhnya dapat ditutupi oleh pendapatan usaha anda.

Sewa

Tempat usaha yang disewa biasanya harus dibayar dimuka, atau tepatnya sebelum usaha anda beroperasi. Beberapa tempat usaha dapat disewa bulanan atau tahunan. Anda harus mengerti dan memahami secara tepat tentangberapa lama masa sewa yang anda butuhkan serta hal-hal yang berkaitan dengan perubahan nilai sewa tersebut dari waktu ke waktu.

Jika masa sewa tersebut adalah bulanan maka modal awal yang dibutuhkan adalah harga sewa bulanan dikalikan dengan jumlah bulan sebelum anda mendapatkan cukup uang dari penjualan untuk menutupi biaya sewa tempat usaha anda. Jika anda menyewa tahunan, biasanya pemilik ingin agar anda membayar untuk jangka waktu satu, dua atau bahkan beberapa tahun kedepan. Anda perlu menghitung biaya sewa ini juga.

Modal awal untuk sewa bulanan = sewa bulanan x jumlah bulan (sebelum penjualan akan menutupi biaya sewa tempat usaha anda)

 

 

Latihan 9.3.D: Modal Kerja untuk Sewa

Berdasarkan rumus di atas dan estimasi lamanya masa sewa tempat usaha anda (Bab 4) serta rencana keuangan anda (Bab 8), hitunglah modal kerja yang dibutuhkan untuk menutupi sewa tempat usaha sampai hal tersebut sepenuhnya dapat ditutupi oleh pendapatan anda.

 

Leasing (Persewaan)

Jika anda akan menyewa peralatan, maka biayanya diperoleh dari modal kerja. Perkirakan berapa banyak modal kerja awal yang anda perlukan untuk biaya sewa (leasing) peralatan tiap bulan sampai anda dapat membayar biaya-biaya tersebut dari hasil penjualan.

 

Latihan 9.3-E: Modal Kerja untuk Leasing (Sewa Beli)

Berdasarkan rumus di atas (lihat Sewa) dan estimasi biaya untuk sewa peralatan (equipment leasing) usaha serta rencana keuangan anda (Bab 8), hitunglah modal kerja yang dibutuhkan untuk menutupi biaya sewa peralatan usaha anda sampai hal tersebut sepenuhnya dapat ditutupi oleh pendapatan anda.

 

Asuransi

Polis asuransi harus dibayar ketika usaha dimulai, karena itu anda perlu modal awal untuk membayar semua polis asuransi dalam usaha.

 

 

 

Latihan 9.3-F: Modal Kerja untuk Asuransi

Berdasarkan rumus di atas (lihat Sewa) dan estimasi biaya asuransi (Bab 5) dan rencana keuangan anda (Bab 8), hitunglah modal kerja yang dibutuhkan untuk menutupi biaya asuransi usaha anda sampai hal tersebut sepenuhnya dapat ditutupi oleh pendapatan anda.

 

 

 

Biaya Lain-lain

Akan ada sejumlah biaya lain-lain yang harus dikeluarkan/dibayar selama periode awal masa operasional usaha, misalnya listrik, air, alat tulis, bunga hutang, registrasi, lisensi, dan lain-lain.

 

Latihan 9.3-G: Modal Kerja untuk Biaya Lain-lain

Perkirakan semua biaya lain-lain selama periode awal. Perkirakan besarnya nilai semua biaya-biaya tidak langsung dari Bab 8 (Rencana Penjualan dan Biaya Usaha Anda).

Modal awal yang diperlukan untuk biaya lain-lain adalah biaya lain-lain per bulan dikalikan dengan jumlah bulan sebelum anda mendapatkan uang dari penjualan untuk menutupi biaya yang anda keluarkan.

 

Latihan 9.3-D: Modal Kerja Total

Sekarang hitunglah jumlah total modal kerja yang anda perlukan.

.

9.3. Jenis dan Sumber Modal Awal

Bila anda telah memperkirakan berapa modal awal yang akan dibutuhkan untuk usahaanda, maka pertanyaan berikutnya adalah: Dari mana anda mendapatkan modal itu? Anda harus menyiapkan modal dalam jumlah penuh sebelum memulai usaha karena uang tersebut merupakan investasi awal dan modal kerja untuk bulan pertama ketika usahaanda mulai beroperasi. Penting kiranya sebelum anda mulai mengatur bagaimana jalannya sebuah usaha,anda telah menyiapkan terlebih dahulu semua modal awal yang anda butuhkan.

Jenis-jenis modal awal yang terpenting adalah:

 

• Modal Pemilik (Owner’s Equity)

• Modal Pinjaman (Loans)

9.3.1.                    Modal Pemilik (Owner’s Equity)

Ekuitas atau modal pemilik mengacu pada uang pribadi yang digunakan/dipakaiuntukmembiayaiusahaanda. Ekuitas pemilik disebut modal risiko, karena anda sebagai pemilik merisikokan uang anda pada usaha. Jika usahaanda gagal maka anda akan kehilangan uang itu. Meski demikian, investasi berupa uang milik sendiri (anda) dalam sebuah usahamenyebabkan usaha tersebut beresiko rendah dilihat dari segi tekanan keuangan dibanding jika usaha itu dijalankan menggunakanmodal uang hasil pinjaman. Tekanan lebih kecil karena anda tidak perlu melakukan pembayaran/cicilan hutang dan membayar bunga ditanggal-tanggaltertentu seperti yang harus anda lakukan jika anda meminjam uang.

Investasi uang milik sendiri dalam suatu usahaadalah sebuah risiko tersendiri, tapi itu menunjukkan bahwa anda percaya pada kesuksesan ide usahayang anda jalankan. Jika anda akan meminjam sejumlah uang untuk modal awal, maka keberanian menyajikan kebutuhan modal kepada kreditor menunjukkan bahwa anda memiliki cukup keyakinan dalam mengembangkan ide usahaanda. Beberapa lembaga pemberi pinjaman menuntut anda untuk juga ikut menginvestasikan sebagian uang anda sendiri dalam usaha.

Apapun bentuk usaha yang akan anda mulai, anda harus bersedia menginvestasikan sebagian uang anda sendiri didalamnya. Sebagai contoh, sebuah perusahaan terbatas memiliki modal saham, yaitu uang yang berasal dari pemilik. Untuk mengurangi resiko dalam sebuah usaha baru,anda sebaiknya menanamkan uang yang diinvestasikan di dalamnya sebagai ekuitas pemilik. Jika anda memiliki tabungan untuk diinvestasikan dalam suatu usaha tapi masih ragu-ragu untuk melakukannya, hal tersebut menjadi tanda keragu-raguan dalam mewujudkan ide usahaanda. Jika demikian, maka sebaiknya dilakukan kembali evaluasi atas kelayakan ide usahaanda untuk memastikan bahwa anda benar-benar cukup percaya untuk mempertaruhkan uang dalam usaha tersebut.

Jika anda tidak punya cukup uang untuk diinvestasikan, anda dapat mempertimbangkan mencari rekanan atau mitra yang tertarik untuk ikut berinvestasi dalam ideusaha anda. Seorang mitra mungkin tidak terlibat secara langsung ikut bekerja dalam sebuah usaha, tetapi hanya akan menginvestasikan uangnya saja didalamnya. Jika anda menemukan mitra yang bersedia untuk menginvestasikan uangnya dalam ide usahaanda, maka jangan biarkan mitra anda memiliki prosentase investasi lebih dari separuhnya, karena anda akan kehilangan hak untuk membuat keputusan-keputusan atasusaha itu.

9.3.2.                    Pinjaman

Mendapatkan pinjaman untuk modal awal berarti bahwa ada seseorang atau lembaga yang meminjamkan uangnya kepada anda dan anda harus membayar kembali pinjaman tersebut beserta bunganya. Anda bisa membayar pinjaman itu baik secara sekaligus ataupun diangsur, tergantung pada perjanjian yang anda buat dengan seseorang/lembaga pemberi pinjaman (lihat Lampiran yang berhubungan).

Semakin banyak anda meminjam, semakin banyak pula anda harus membayar bunga beserta angsurannya. Keadaan ini akan menyulitkan kondisi keuangan sebuah usaha baru, oleh sebab itu sebaiknya pinjamlah uang sesedikit mungkin untuk memulai usaha anda.

Anda mungkin bisa meminjam uang untuk:

• Tanah dan bangunan

• Peralatan

• Modal kerja

 

Lembaga Pinjaman yang meminjamkan kepada anda modal awal usaha akan meneliti secara detil untuk apa uang itu akan anda gunakan dan apakah anda mampu membayar kembali uang pinjaman tersebut. Dua persyaratan utama yang harus dipenuhi jika anda ingin meminjam uang :

1. Sebuah ide dan rencana usaha yang jelas dan dapat dipercaya oleh lembaga pinjaman. Sebuah Rencana Usaha(business plan) yang tidak jelas akan memberi kesan buruk dan menyulitkan lembaga pinjaman untuk membentuk/menyimpulkan pendapat tentang kelayakan ide usahaanda. Kadang-kadang lembaga pinjaman akan meminta anda untuk mengisi formulir aplikasi. Anda harus bisa mentransfer sebanyak-banyaknya informasi tentang rencana UsahaRamah Lingkungan Anda (Start Your Green Business, SYGB) anda ke dalam formulir lembaga pemberi pinjaman.

Lembaga pemberi pinjaman harus yakin pada kelayakan ide usahaanda untuk dibiayai sebelum mereka memberikan pinjaman karena pembayaran bunga dan pelunasan pinjaman akan bersumber dari keuntungan usaha yang anda buat. Tanpa keuntungan, usahaanda tidak akan mampu membayar bunga atau melunasi pinjaman.

2. Lembaga pemberi pinjaman mungkin juga memerlukan beberapa jenis jaminan untuk pinjaman anda. Jaminan berarti bahwa lembaga pinjaman memiliki sesuatu yang membuat mereka merasa aman memberikan pinjaman kepada anda, dan akan mendapatkan kepastian pembayaran kembali atas pinjaman anda. Jika anda tidak dapat membayar kembali pinjaman itu, maka lembaga pinjaman berhak untuk mengambil kepemilikan atas jaminan yang anda agunkan sebagai gantinya. Alasan mengapa lembaga pinjaman membutuhkan jaminan adalah bahwa jika usahaanda gagal dan tidak ada uang tersedia untuk membayar kembali pinjaman, maka jaminan dapat dijual oleh lembaga pinjaman untuk menutupi pinjaman anda. Tempat usaha dapat digunakan sebagai jaminan jika anda memilikinya. Dalam beberapa kasus mesin dan peralatan usahaanda dapat diterima sebagai jaminan. Jika anda tidak memiliki salah satu dari hal tersebut diatas untuk dijadikan jaminan, anda juga dapat menggunakan rumah anda atau rumah orang lain yang bertindak sebagai penjamin. Ini adalah risiko besar yang anda harus pikirkan dengan hati-hati. Dalam beberapa kasus, orang tua atau wali dapat mengambil tanggung jawab sebagai penjamin dan menjaminkan kekayaan pribadi mereka.

Lembaga Keuangan Mikro (LKM) dan beberapa bank pembangunan telah mengembangkan metodologi pinjaman kelompok yang memungkinkan orang mengakses pinjaman untuk usaha tanpa adanya jaminan konvensional. Untuk mengakses pinjaman dari lembaga-lembaga pinjaman, anda diminta untuk menjadi bagian dari kelompok usaha itu. Setiap anggota kelompok bisa mengakses pinjaman terpisah untuk usaha mereka masing-masing, tetapi pembayaran harus dikumpulkan oleh kelompok dan dibayar sebagai satu angsuran kepada LKM. Semua anggota bertanggung jawab atas pembayaran total jumlah pinjaman yang diberikan kepada anggota kelompok dan menandatangani atas nama anggota kelompok bahwa mereka akan membayar kembali pinjaman sesuai besarnya uang yang dipinjam oleh masing-masinganggota kelompok.

Latihan 9.4: Potensi Anda untuk Melakukan Pinjaman

Gunakan formulir di bawah ini untuk menentukan apa yang dapat anda tawarkan sebagai jaminan ke lembaga keuangan:

Jenis pinjaman

Apakah saya memilikinya? (centang jika memungkinkan)

Detail (ketika tersedia untuk digunakan sebagai jaminan,  berapa perkiraan nilainya)

Deposito Tetap

 

 

Tanah dan Bangunan

 

 

Aset Usaha (seperti mesin, kendaraan)

 

 

Lainnya, sebutkan

 

 

 

Berikut adalah beberapa lembaga pinjaman yang dapat anda coba ketika anda mengajukan permohonan pinjaman untuk memulai usahaanda.

• Bank

• Skema kredit Pemerintah

• Skema kredit Non-Pemerintah

• Sumber-sumber lain (lihat Lampiran)

 

Bank

Bank merupakan sumber penting dari salah satu lembaga pinjaman untuk usaha. Selain karena memang mereka mempunyai program sebagai lembaga pemberi pinjaman kredit usaha kepada orang-orang yang ingin mengembangkan usahanya. Beberapa bank memiliki unit usaha kecil yang dapat anda datangi bila anda ingin mengajukan pinjaman. Unit-unit ini digunakan untuk menangani usaha kecil dan mengetahui kondisi khusus yang bekerja di bawah usaha kecil.

Adalah hal yang tidak mudah untuk mendapatkan pinjaman dari bank, karena mereka memiliki persyaratan yang ketat. Jika anda mengetahuisemua persyaratan bank dan mampu meyakinkan mereka , maka kesempatan anda untuk mendapatkan pinjaman akan semakin besar. Sebuah bank biasanya memiliki dua persyaratan utama:

• Sebuah ide usaha yang sangat layak dan disajikan dalam sebuah rencana usaha yang baik

• Jaminan yang digunakan

 

Skema Kredit Pemerintah

Pemerintah Indonesia telah memperkenalkan skema kredit bagi para wirausaha yang ingin memulai usaha kecil. Skema kredit dijalankan oleh organisasi pemerintah atau organisasi semi-otonom dalam hubungannya dengan lembaga-lembaga keuangan yang ada dalam rangka mendukung usaha kecil dengan cara yang berbeda.

Anda mungkin tidak perlu jaminan atas pinjaman dari pemerintah, namun persyaratan yang diterapkan mendapatkan pinjaman akan sama ketatnya dengan persyaratan yang berlaku dalam bank, dalam banyak kasus, organisasi yang menjalankan skema kredit dapat membantu anda membuat rencana usahayang baik. Mereka juga mungkin dapat membantu anda dalam cara lain, misalnya dengan memberikan pelatihan tentang manajemen berwirausaha.

 

Lembaga Keuangan Mikro dan Bank Keuangan Mikro

Sejumlah organisasi non-pemerintah mendirikan lembaga keuangan mikro dan bank keuangan mikro untuk membantu usaha-usaha kecil yang akan memulai usaha atau yang sedang tumbuh untuk mengakses pinjaman. Lembaga-lembaga ini telah merancang metodologi yang memungkinkan wirausaha kecil mengakses pinjaman tanpa jaminan konvensional. Anda harusikut aktif terlibat dalam pelatihan induksi yang diperlukan sebelum mengakses pinjaman. Jumlah pinjaman tanpa jaminan kadang-kadang rendah nilainya dan untuk mengakses jumlah yang lebih besar anda akan diminta untuk menyerahkan beberapa jaminan konvensional. Anda akan diminta untuk mengisi formulir permohonan pinjaman khusus yang digunakan oleh lembaga.

 

Asosiasi Berbasis Keanggotaan

Anda juga dapat mengakses pinjaman dari asosiasi berbasis keanggotaan. Untuk mendapatkan pinjaman dari asosiasi ini,anda harus menjadi anggota asosiasi dan membeli saham lembaga. Anda juga akan diminta untuk menyimpan sejumlah uang pada institusi. Beberapa lembaga ini terkait dengan Bank Keuangan Mikro yang memungkinkan anggotanya mendapatkan pinjaman yang lebih besar jika memenuhi beberapa persyaratan.

 

Sumber-sumber lain

Anda mungkin bisa mendapatkan pinjaman dari keluarga atau teman-teman. Ini bisa menjadi alternatif yang baik dalam beberapa situasi, tetapi jika usahaanda gagal dan anda mengalami kesulitan membayar kembali pinjaman, hubungan kekeluargaan yang telah terjalin dapat menjadi buruk.

Kadang-kadang anda bisa mendapatkan pinjaman pribadi dari orang lain selain keluarga atau teman-teman. Pinjaman ini biasanyasangat beresiko dan berbunga tinggi. Pastikan bahwa semua perjanjian dibuat sesuai dengan standar hukum yang berlaku.

Beberapa pemasok ada yang tertarik untuk menyediakan barang dan jasa secara kredit kepada anda agar usaha mereka (pemasok) bisa berjalan. Kebutuhan stok awal usaha anda dapat diperoleh dari para pemasok tanpa pembayaran langsung. Beberapa pembayaran biasanya diminta segera setelah anda bisa menjual produk barang atau jasa dari usaha anda. Anda bisa menegosiasikan tentang hal ini, atau meminta pembayaran secara mengangsur, atau pembayaran pada tanggal tertentu. Beberapa pemasok bahkan biasanya siap untuk mengatur skema kredit atas nama anda. Meskipun mereka bisa membantu anda melalui fase awal usaha untuk memperoleh kredit tanpa terlalu rumit, namun biasanya skema kredit ini sangat mahal.

 

 

 

Latihan 9.5: Modal Awal dan Sumber Modal

Silahkan mengisi formulir dengan jumlah dari modal awal yang diperlukan dan menunjukkan sumber-sumber potensial.

Modal yang dibutuhkan

Jumlah

Sumber modal

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  • Ketika memperkirakan investasi apa yang anda butuhkan, perlu diingat aspek-aspek “ramah lingkungan“:
    • Seberapa besar ukuran tempat usaha yang dibutuhkan serta bagaimana konsumsi energinya?
    • Apakah bangunan sudah “ramah lingkungan” dan hemat energi?
    • Apakah saya benar-benar membutuhkan sebuah mobil atau cukup menggunakan sepeda atau transportasi umum?
    • Apakah saya memerlukan stok bahan baku yang banyak, apakah ini meningkatkan utilitas saya (misalnya listrik untuk pendinginan dan pencahayaan, tempat usaha yang lebih besar)?
    • Apakah perlu investasi promosi dalam bentuk cetak (penggunaan bahan baku, limbah) atau cukup dilakukan melalui promosi secara online?
    • Membayar upah dan gaji yang adil dan memperhitungkan biaya untuk jaminan sosial, asuransi kesehatan, tunjangan lainnya bagi karyawan .
    • Dapatkah saya menggunakan peralatan bekas, bukan peralatan yang baru?
    • Perlindunganusaha dari semua risisko (karyawan, masyarakat setempat dan lingkungan) melalui asuransi yang cocok untuk menjamin keadilan dan kecepatan menyelesaikan permasalahan ketika insiden terjadi.
    • siapkan anggaran untuk langkah-langkah peningkatan kelestarian lingkungan dan sosial usahaanda.
  • Bila anda mencari sumber modal awal, perlu diingat aspek “ramah lingkungan” dan sosial:
    • Carilah program bantuan keuangan untuk usahaRamah lingkungan oleh pemerintah dan lembaga-lembaga keuangan swasta.
    • Bila memilih kreditur/pemberi pinjaman nilailah dengan baik kredibilitas serta kinerja mereka. Jangan sampai jatuh ke lintah darat.
    • Jangan pinjam uang dari orang yang akan membuat anda tertekan secara keuangan jika anda tidak dapat membayar tepat waktu.

 

 

BAB 10

MEMULAI USAHA

 

 

Tujuan dari bab ini adalah :

  1. Untuk membantu anda meninjau kembali semua komponen rencana usaha anda, mengevaluasinya dan mengembangkan sebuah rencana usahayang lengkap, dapat dikerjakan dengan langkah pasti dan terjadwal.
  2. Untuk membantu anda membuat keputusan dalam memulai usaha sekarang atau dikemudian hari.

10.1                        Penilaian pribadi : apakah anda siap untuk memulai usaha anda?

                Pada bab ini, anda akan mengevaluasi rencana anda dan persiapan untuk usaha baru anda. Setelah itu, maka saat ini adalah waktu untuk memutuskan apakah sebaiknya anda memulai atau tidak.

                Daftar periksa (check list) dibawah ini akan membantu anda menilai kesiapan anda untuk memulai dan menjalankan usaha ramah lingkungan anda di sektor industri kreatif.

 

Berilah tanda centang pada kolom pilihan “YA” dan “TIDAK” pada setiap pertanyaan. Jika anda tidak yakin mengenai pertanyaan tersebut, centang pilihan jawaban “TIDAK”.

 

 

Ya

Tidak

1. Apakah anda mengerti konsep dari Perusahaan Ramah lingkungan?

2.Apakah anda telah membaca secara detail mengenai sektor anda, masalah lingkungan dan peluang usaha ramah lingkungan.

3. Apakah anda telah melihat kedalam diri anda dan menemukan kualitas karakter yang tepat untuk memulai usaha ramah lingkungan anda?

4. Sudahkah anda merumuskan dengan jelas ide usaha anda?

5. Sudahkah anda menilai ide usaha anda berdasarkanpada faktor-faktor internal dan eksternal?

6. Sudahkah anda memutuskan produk atau jasa apa yang akan anda jual dalam usaha ramah lingkungananda?

7. Apakah produk/jasa  ramah lingkungan usaha anda memiliki karakter unik yang kuat untuk dijual?

8. Apakah anda tahu siapa yang nanti akan menjadi pelanggananda?

9. Sudahkah anda bertanya pada pelanggan potensial, apa pendapat mereka tentang rencana toko, produk dan layanan anda?

10. Apakah anda tahu siapa yang nantinya akan menjadi kompetitor usaha anda?

11. Apakah anda tahu berapa harga yang ditetapkan oleh kompetitor anda?

12. Apakah anda telah menghitung biaya produk atau jasa anda?

13. Sudahkah anda memutuskan berapa harga yang akan anda tetapkan?

14. Sudahkah anda menemukan lokasi yang tepat untuk usaha anda?

15. Sudahkah anda memutuskan jenis distribusi apa yang akan anda gunakan?

16. Sudahkah anda memutuskan jenis promosi apa yang akan anda gunakan?

17. Apakah anda tahu  berapa biaya yang akan anda butuhkan untuk promosi?

18. Sudahkah anda memutuskan bentuk usaha apa yang akan anda pilih?

19. Sudahkah anda memutuskan karyawan apa saja yang anda butuhkan?

20. Apakah anda tahu ketentuan-ketentuan hukum untuk usaha anda?

21.Apakah anda sudah memutuskan asuransi apa yang anda butuhkan untuk usaha anda?

22. Apakah anda tahu berapa biaya asuransi yang dibutuhkan? 

23. Sudahkah anda menghitung berapa modal awal yang dibutuhkan untuk memulai usaha anda?24. Sudahkah anda mengumpulkan uang untuk seluruh modal awal yang anda butuhkan?

25. Sudahkah anda membuat rencana biaya dan rencana penjualan?

26.Apakah rencana biaya dan penjualan anda menunjukkan keuntungan pada tahun pertama usaha anda dimulai?

27. Sudahkah anda membuat rencana arus kas?

28. Apakah rencana arus kasanda menunjukkan bahwa anda tidak akan kekurangan biaya dalam periode 6 bulan pertama?

29. Sudahkah anda menemukan bantuan apa yang bisa anda peroleh dari lembaga jasa pengembangan usaha, asosiasi, institusi keuangan, dan instansi pemerintahan lainnya?

30. Sudahkah anda menilai potensi dampak  lingkungan dariusaha anda?

31. Sudahkah anda memutuskan tindakan apa yang akan anda ambil untuk meng-hindari dampak negatif lingkungan dan mendukung secara aktif perlindungan lingkungan dan masyarakat anda?

32. Apakah anda memiliki pernyataan visi yang baik dan ramah lingkungan serta misi yang jelas untuk usaha anda di masa mendatang?

 

 

 

Jumlah jawaban Ya/Tidak

 

 

 

.Jumlah jawaban “Ya” menunjukan kondisi persiapan usaha anda dan apa yang sudah anda lakukan untuk memulai usaha anda.

Jika Total jawaban “Ya” anda berjumlah 28 atau lebih:

Anda sangat siap dan dapat segera memulai usaha anda, tetapi anda masih harus meninjau kembali poin-poin yang memiliki jawaban “Tidak”.

 

Jika Total jawaban “Ya” anda berjumlah 17-27 : 

Anda seharusnya kembali melihat pada pertanyaan yang telah anda jawab “Tidak” dan memikirkan kembali aspek-aspek tersebut sampai anda secara jujur dan siap menjawab “Ya” untuk semua pertanyaan tersebut.

 

Jika jawaban “Ya” anda berjumlah 0-17

Akan sangat berisiko untuk memulai usahabaru anda pada saat ini. Anda seharusnya memulai lagi dari awal untuk kembali merencanakan usaha anda. Mungkin anda perlu mengganti ide usaha anda.

 

Jika masih ada persiapan yang belum anda buat dan masalah-masalah yang belum benar-benar anda pikirkan, anda seharusnya kembali bekerja secara serius memikirkan hal-hal tersebut. Jika anda memulai usaha anda tanpa persiapan yangmatang, hal tersebut akan meningkatkan risiko kegagalan.

 

Apakah anda membutuhkan informasi lebih lanjut mengenai rencana usaha anda ?

Anda membutuhkan beberapa pengetahuan mengenai manajemen usaha untuk melakukan perencanaan usaha anda. Sebagai contoh, anda harus mengetahui perhitungan untuk menentukan harga jual dan melakukan perencanaan. Anda bisa menemukan lebih banyak informasi mengenai manajemen usaha dalam (Six Improve Your Business Basics Manuals) 6 petunjukdasar untuk memperbaiki usaha : Pemasaran, Pembelian, Pengawasan stok (persediaan),Perhitungan biaya, Pencatatan dan Perencanaan usaha.

                Kemungkinan besar anda akan membutuhkan informasi yang lebih banyak untuk menyelesaikan rencana usaha anda. Pikirkan secara mendalam informasi apa yang akan anda butuhkan dan penuhi dalam rencana aksi yang akan anda lakukan selanjutnya untuk membantu anda merencanakan pekerjaan anda.

                Karena usaha ramah lingkunganmerupakan jenis usaha yang relatif baru, anda perlu melakukan upaya lebih dan sangat rinci untuk rencana usaha anda.

 

Mewujudkan dan mempertahankan rencanausahaanda

Setelah anda menyelesaikan rencana usaha anda, anda akan perlu untuk menyajikan/mempresentasikan dan mempertahankan rencana usaha anda sebelum mitra kerja, penanam modal dan stakeholder (pihak yang berkepentingan)lain dalam usaha anda akan muncul. Untuk dapat melakukan hal ini dengan baik dan membuat mereka yakin, anda perlu mengetahui dengan baik rencana usahaanda, termasuk asumsi-asumsi yang telah anda buat pada bagian yang berbeda dalam rencana.

Tujuan utama dari presentasi rencana usaha anda adalah membuat stakeholder yang tertarik dengan usaha anda dapat menilai apakah anda telah mempertimbangkan segala kemungkinan dalam implementasi/pelaksanaan dari rencana usaha anda.Hal ini juga memberikan kesempatan bagi stakeholderuntuk bertanya secara interaktif dan mendapatkan jawaban dari anda, dimana hal ini akan menggambarkan pemahaman anda mengenai usaha anda dan keyakinan anda dalam meraih kesuksesan dalam usaha anda tersebut.Berikut ini adalah tips/saran untuk membantu anda dalam mempersiapkan presentasi anda :

• Kenali pendengar anda. mitra, penanam modal dan stakeholder memiliki alasan tersendiri akan tujuan dan ketertarikannya mengenai usaha anda.Keberhasilan anda untuk mendapatkan bantuan mereka bergantung pada seberapa besar usaha anda berkontribusi pada tujuan dan kepentingan mereka. Oleh karena itu, anda perlu menyiapkan informasi yang memadai, sesuai dengan harapan, sikap dan pengetahuan mereka.

•  Pastikan bahwa informasi yang telah anda persiapkan adalah informasi yang akurat dan memiliki kualitas yang baik. Anda juga perlu merencanakan diawal, mengenai apa informasi kunci yang ingin anda tekankan dan sampaikan tentang usaha anda.

•  Buatlah penjelasan anda, sederhana, singkat dan semenarik mungkin.

•  Persiapkan diri anda sebaik mungkin, peraga visual dapat digunakan untuk memaksimalkan poin yang ingin ditunjukkan, tetapi jangan terlalu berlebihan dalam menggunakannya.

•  Gunakan waktu yang tersedia sebaik mungkin untuk mempresentasikan usaha anda dan usahakanlah untuk tepat waktu.

• Buatlah kontak mata dengan audiens anda secara intens, hal tersebut akan memberi anda isyarat pada komunikasi non verbal dan mempertahankan ketertarikan pendengar.

• Jangan takut jika audiens memberi banyak pertanyaan. Karena hal ini merupakan indikasi bahwa ide yang anda sampaikan menarik. Rencana usaha anda harus  dapat bertahan dalam proses penilaian yang teliti dan cermat oleh audiens tersebut.

•  Ingat, jika anda tidak yakin akan jawaban dari pertanyaan jangan takut untuk mengatakan “Saya tidak tahu”, jika memungkinkan, berikan janji anda akan menjawab pertanyaan penanya tersebut sesegera anda mendapatkan jawabannya.

Mendistribusikan dan melindungi rencana usahaanda

Anda harus menyadari bahwa rencana usaha anda adalah konsep detail dari ide usaha anda, produk anda, dan bagaimana rencana anda dalam menjalankan usaha, kearah mana usaha anda akan menuju, dan juga mencakup data tentang pasar usaha anda, pelanggan, kompetitor, mitra dan lain sebagainya. Anda akan dengan cepat melihat bahwa semua informasi tersebut sangat sensitif dan anda harus berhati-hati terhadap siapa yang mendapat kesempatan untuk melihatnya.

 

Ketika mendistribusikan rencana usaha anda, anda seharusnya selalu membuat persetujuan kesepahaman dengan pihak lain untuk tidak menyebarkan rencana ini kepada pihak ketiga.

Apalagi jika rencana usaha anda memiliki sifat kerahasian, seperti contohnya ketika hal tersebut mengandung ide, produk atau cara usaha yang inovatif, anda bisa meminta mereka untuk menandatangani perjanjian kerahasiaan.

 

Anda jugaharus menginformasikantentang kerahasiaan danhak ciptadi awal rencana usahaandasecara tertulis.

 

Berikut ini adalah tips-tips untuk membantu melindungi rencana usaha anda dari penyalahgunaan :

• Mencari dukungan yang berkaitan dengan melindungi rencana usaha anda dengan cara yang tepat melalui konselor hukum yang memiliki spesialisai pada hukum usaha.

• Berkonsultasi keorganisasi kamar dagang dan industri.

• Mencari informasi gratis dari internet atau sumber-sumber lainnya.

 

Mencari saran dan dukungan

Di Indonesia, terdapat banyak program dan layanan pemerintah maupun non pemerintah yang tersedia, yang bertujuan membantu wirausahawan muda untuk memulai usaha ramah lingkungan mereka. Biasanyaprogram/jasa tersebut dapat memberikan saran umum, saran hukum, saran keuangan, menawarkan lokakarya, seminar, dan acara networking (jaringan), informasi, menyediakan bimbingan dan pendampingan yang lengkap mengenai program kewirausahaan yang akan membimbing anda mulai dari ide awal sampai usaha anda sukses.kesuksesan usaha.

 

Lampiran daftar referensi untuk membantu usaha ramah lingkungan anda.

 

10.2            Rencana tindakanuntuk memulai usaha anda

Jika anda menjawab “Ya” untuk ke 32 pertanyaan di bab sebelumnya, sekarang saat untuk melangkahke depan dan memulai usaha tersebut. Masih banyak hal-hal yang harus dilakukan dan dipikirkan. Semua bagian dari rencana usaha perlu untuk dicantumkan dan dilakukan sesuai dengan rencana. Dalam megerjakan tindakan terencana haruslah terstruktur. Semuanya harus dilakukan dengan urutan yang benar dan waktu yang tepat.

 

Tabel dibawah ini akan membimbing anda untuk merencanakan tindakan dalam memulai usaha anda. Anda dapat memulai dari daftar paling atas, atau dari daftar paling bawah (meluncurkan usaha ramah lingkungan). Isi segala hal yang perlu anda lakukan dibawah setiap kepala kolom, aktivitas apa saja yang perlu anda selesaikan, kapan anda harus menyelesaikan aktivitas tersebut, dan tulislah catatan penting untuk memenuhi rencana anda.

 

Anda dapat mencetak tabel ini dan menempelnya di dinding untuk mengingatkan anda sejauh mana rencana anda sudah tercapai untuk meluncurkan usaha ini. Tabel ini juga dapat membantu anda untuk mengevaluasi apakah anda sudah berada dalam jalur yang benar atau belum. Gunakan rencana usaha anda sesering mungkin sebagai (check list) daftar periksadan periksa secara berkala apakah langkah yang anda lakukan masih benar. Buatlah catatan tambahan agar anda tidak melupakan apapun yang anda pikirkan selama proses pelaksanaan rencana tindakan.

Latihan 10.1: Rencana Tindakan

 

Apa daftar aktivitas yang harus saya selesaikan?

Kapan saya harus menyelesaikan aktivitas ini?

Tanggal/Bulan/tahun

Tandai (siapa yang harus dihubungi, sumberdaya yang dibutuhkan, dll )

Kesiapan produk/jasa

 

 

 

 

 

Perhitungan harga

 

 

 

 

Menentukan tempat distribusi

 

 

 

 

Mempromosikan usaha dan mengatur kontak penjualan 

 

 

 

Pembentukan usaha

 

 

 

 

Menyesuaikan /memenuhisyarat peraturan untuk menjalankan usaha

 

 

 

Manajemen sumberdaya manusia (contoh : rekrutmen pegawai jikadibu-tuhkan)

 

 

 

Perhitungan biaya

 

 

 

 

Perencanaan keuangan

 

 

 

 

Perhitungan modal awal

 

 

 

 

Mencari danamodal awal

 

 

 

 

Meluncurkan usaha

 

 

 

 

 

 

 

  • Di akhir penilaian sebelum memulai usaha anda, lihatlah kembali faktor-faktor ramah lingkunganyang berhubungan dengan setiap langkah dari rencana anda dan pastikan prinsip-prinsip kelestarian terintegrasi sepenuhnya.
  • Menilai kelayakan rencana usaha anda dan kelestariannya/kelangsungan/ keberlanjutan usaha dalam jangka panjang.
  • Masukkan aspek ramah lingkungandan kelestarian kedalam rencana aksi anda. Jangan menjadi pihak yang terlambat dalam menerapkan prinsip-prinsip kelestarian
  • Mulailah ramah lingkungan sejak hari pertama.
  • Carilah bantuan dalam menerapkan strategi usaha berkelanjutan anda (lihat lampiran).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

LAMPIRAN

Daftar referensi untuk dukungan usaha

Daftar institusi dan kontak yang dapat membantu anda untuk meperoleh dukungan memulai usaha anda.

Pengembangan dan konsultasi produk/Jasa

Produk jasa desain:

Beberapa universitas/sekolah mempunyai jurusan desain produk yang memberikan pelayanan gratis untuk memulai/SMEs dalam mendesain produk mereka.

-          Jurusan Desain Produk Industri Institut Teknologi Sepuluh Nopember (www.despro.its.ac.id).

-          Desain Grafis dan Cetak STIKOM (Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer), (www.stikom.edu).

 

Pemerintah, khususnya Kementrian Perindustrian dan Perdagangan menyediakan pelayanan gratis untuk SMEs dalam mendesain produk dan kemasan mereka, menyediakan jasauntuk mencetak kemasan dan pengemasan produk dengan harga murah.

Di Jawa Timur, dapat menghubungi :

-          Unit Pelaksana Teknis (UPT) Dinas Perindustrian dan Perdagangan, Jl. Raya Trosobo – Sidoarjo. Phone 031 – 7884056.

Layanan jasa mereka adalah: pemberian label pada desain & pengemasan, pencetakan label & pengemasan, layanan pengemasan (Vacuum pack, aluminium foil, corrugated carton box).

 

Pelatihan teknis dan manajemen

Pelatihan teknis dan manajemen dapat diperoleh dengan harga yang murah atau gratis. pelatihan disediakan oleh organisasi swasta, pemerintah, dan organisasi bukan pemerintah, baik melalui lembaga/institusi dan atau individu.

Institusi pelatihan ketrampilan swastaterdaftar di Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Anda dapat mencari institusi di sekitar lokasi anda tinggal, dan mencari yang sesuai dengan ketrampilanyang anda butuhkan. Lihat pada http://www.infokursus.net/datakursus/ . Anda harus membayar biaya pelatihan oleh institusi jenis in,i Business Development Service (BDS) adalah sebuah perusahaan atau individu yang menyediakan pelayanan usaha. Pelayanan terdiri dari pelatihan, bimbingan, akses keuangan, akses pasar, dll. Bank sentral Indonesia mempromosikan konsultan individual/perorangan yang memberikan pelatihan, bimbingan dan akses keuangan,yang disebut dengan KKMB (Konsultasi Keuangan Mitra Bank). Jika anda membutuhkan bantuankeuangan, anda dapat meminta bantuan dari mereka, dan bertanya tentang daftar konsultan dari Bank Sentral Indonesia.Atau, anda dapat pergi ke asosiasi dari BDS untuk pelatihan manajemen memulaidan mengembangkanusaha anda, anda dapat memperoleh informasi dari http://indosiyb.wordpress.com/about-siyb/

Institusi pelatihan ketrampilan pemerintah : Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementrian Perdagangan, Kementrian Pariwisata, Kementrian Koperasi, Usaha Makro Kecil dan Menengah (SMEs) memiliki unit pelaksana teknis pelatihan (“Unit Pelaksana Teknis Pelatihan, dahulu disebut Balai Latihan Kerja atau Badan Diklat) di provinsi atau tingkat kabupaten. Anda dapat mencari institusi pelatihan ini di daerah anda. Anda mungkin bisa mendapatkan pelatihan gratis, atau diskon tertentu atau membayar dengan biaya penuh, sesuai dengan situasi yang ada (jika institusi memperoleh subsidi dari pemerintah, maka kemungkinan adanya diskon untuk biaya pelatihan atau bahkan gratis biayanya).

Berikut adalah beberapa pelaksana teknis:

-          Beberapa dari unit pelaksana teknis pelatihan berada dibawah wewenang Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, unit pelaksana teknis pelatihannya tidak hanya memberikan pelatihan kemampuan, tetapi juga sertifikasi pelatihan dan penempatan yang biasa disebut kios 3 in 1. Anda dapat melihat daftar unit pelaksana teknis pelatihan (seperti di Jawa Timur, dapat dilihat di http://www.infokerja-jatim.com/index.php/telusur/blk) atau kios 3in1 di Indonesia pada http://www.kios3in1.net/

-          Anda mungkin juga dapat menghubungi kantor pemerintahan setempat untuk memperoleh informasi terkait institusi pelatihan, biasanya kantor berlokasi pada bangunan yang sama dengan kantor pemerintahan. Seperti contoh, anda dapat menghubungi Klinik UKM di Kantor Koperasi dan SMEs.

 

Pelaksana teknis pelatihan juga dapat diperoleh dari program CSR (Corporate Social Responsibility) dari perusahaan swasta maupun milik negara (BUMN). Setiap perusahaan swasta di Indonesia menyediakan pengembangan kapasitas untuk komunitas di sekitar lokasi perusahaan. Anda dapat mengunjungi perusahaan terdekat dan mencari pelaksana teknis pelatihan atau pergi ke PKBL (Program Kemitraan dan Bina Lingkungan) unit dari perusahaan milik negara (lihat di http://pkblbumn.com/) untuk mencariprogram pelatihan dari mereka. Beberapa pelatihan dan bantuan CSR dikelola oleh business development services atau universitas.

Beberapa universitas mempunyai pelayanan tidak hanya untuk mahasiswanya tetapi juga untuk umum. Pelayanan sebagian besar berhubungan dengan kompetensi yang spesifik dari institusi. Sebagai contoh, http://inkubator.its.ac.id/, www.inkubatoripb.com

Anda dapat melihat di tautan eksternal untuk mendapatkan informasitentang kerahasian usaha dan rahasia perdagangan: http://www.business.gov.au/BusinessTopics/Intellectualproperty/Commercialstrategies/Pages/ConfidentialityTradesecrets.aspx

Jaringan dan Promosi

Untuk memperluas usahaanda, anda perlu bergabung di sebuah jaringan usaha, untuk mendapatkan pengetahuan atau mungkin anda dapat berpromosi tentang usaha anda. Di bawah ini adalah daftar dari jaringan usahayang mungkin anda tertarik untuk bergabung:

ILO Asia Pacific Green Jobs Network: http://apgreenjobs.ilo.org/

Asosiasi Kewirausahaan Sosial Indonesia : http://www.aksi-indonesia.org/

Aku ingin hijau: http://akuinginhijau.org/direktori/produk-ramah-lingkungan/

Organic Indonesia:http://www.organicindonesia.org/

Indonesia Ecotourism network : http://www.indecon.or.id/

Tangan di Atas: http://tdacenter.com/

 

Informasi sektor khusus

Asosiasi usaha

  • Asosiasi Industri Animasi dan Kreatif Indonesia http://www.ainaki.or.id/
  • Asosiasi Industri Kreatif Depok http://aikd.org/
  • Asosiasi Industri Kerajinan dan Kreatif Indonesia http://aikkindo.weebly.com/
  • Asosiasi Industri Permebelan dan Kerajinan Indonesia http://www.asmindo.org/
  • Indonesia Kreatif http://indonesiakreatif.net/
  • Forum Design Grafis Indonesia http://fdgi.org/
  • Indonesia Young Designer http://indonesiayoungdesigners.com
  • Asosiasi Kewirausahaan Sosial Indonesia http://www.aksi-indonesia.org/

Penyedia Pelatihan

  • Pelatihan Kewirausahaan di Ciputra Entrepreneurship http://www.ciputraentrepreneurship.com/
  • Konsultan Usaha Kreatif DigitalCreative Digital Business Consultant http://www.virtual.co.id/
  • Sekolah Desain Internasional International Design School – Jakarta http://www.idseducation.com
  • Bimbingan Wirausaha Pintar Smart Entreprenuers Coaching        http://pelatihanwirausaha.com/
  • Rumah Perubahan http://rumahperubahan.com

 

Kontak Usaha

  • Dewi Tanjung dari detanjung.com, seseorang yang memulai usaha kerajinan tangan dengan menggunakan material sampah/limbah
  • Nukhman Luthfie : seorang wirausahawandigital kreatif dan konsultan. Dia dapat dihubungi melalui akun twitter @nukman

 

Sumber-sumber diInternet

  • Startuplokal.org
  • Stasion.org
  • Dailysocial.net
  • Surabaya Web Community (Suwec.com)
  • http://zamdesign.wordpress.com/2008/10/14/10-majalah-lokal-online-gratis-paling-kreatif/
  • http://www.desainstudio.com/2011/07/kumpulan-majalah-desain-grafis-dan-seni.html
  • http://bisnisukm.com/
  • http://greeneration.org/

Majalah dan Koran

  • Masterpiece; majalah desain grafis Indonesia
  • Kompas
  • Majalah Swa

 

Pemilihan Lokasi

Pemilihan lokasi tergantung dengan seberapa besar investasi yang dibutuhkan. Berikut adalah tautan yang mungkin berguna bagi anda untuk mengetahui harga dari sebuah bangunan/property. Ada beberapa tautan yang mungkin berguna untuk menilai nilai dari kekayaan :

Kantor pajak menyediakaninformasi tentang nilai dari tanah dan bangunan, dapat dilihat di http://njop.pajak.go.id/

Beberapa perusahaan manajemen proprerti menyediakan informasi mengenai harga dari sewa atau jual sebuah bangunan/perumahan/tanah dapat dilihat di (http://www.eraindonesia.com atau www.123rumah.com)

Tenaga Kerja

Pemerintah menyediakan layanan gratis untuk pemasangan iklanlowongan pekerjaan dan pencarian kandidat/tenaga kerjayang cocok bagi usaha anda. Anda dapat menemukannya di http://infokerja.depnakertrans.go.id/ untuk memasang iklan dan menggunakan layanan mereka.

Prinsip-prinsip Pekerjaan Layak (Decent Work Principles): http://www.ilo.org/global/about-the-ilo/decent-work-agenda/lang–en/index.htm

Anda juga dapat menggunakan layanan dari universitas dan SMK (Sekolah Menegah Kejuruan) untuk merekrut pekerja paruh waktu bagi usahaanda. Silahkan mengunjungi pusat karir dari universitas atau sekolah (sebagai contoh; www.sac.its.ac.id).

Nasehat Hukum

Untuk memperoleh nasehat hukum bagi usaha anda, silahkan berkonsultasi ke kantor pemerintahan setempat. Jika anda berlokasi di sebuah kota/distrik yang memilikipusat layanan satu atap, ini akan lebih efisien jika anda berkunjung dan berkonsultasi ke sana.

 

Akses keuangan

Beberapa tautan yang berguna yang menyediakan informasi skema dan institusi untuk kredit modal dan keuangan mikro :

-          http://pilihkredit.com/

-          http://www.ukmkecil.com/kredit-usaha-rakyat/blog

-          http://www.kabarukm.com/cara-mengajukan-kredit-usaha-pada-lembaga-keuangan.html

-          http://binaukm.com/2011/07/tips-dan-trik-sukses-mengajukan-pinjaman-modal/

 

Sumber yang lain :

  1. bagaimana mendirikan sebuah koperasi : hubungi kantor koperasi dan SMEs (atau lihat di http://www.depkop.go.id/).
  2. Bagaimana memperoleh nomer wajib pajak : kunjungi kantor pajak atau melakukan registrasi secara online www.pajak.go.id
  3. Bagaimana memperoleh nomer pendaftaran industri dan nomer pendaftaranperdagangan : kunjungikantor perdagangan dan industri (proses dari satu kantor dengan kantor lainya bervariasi)
  4. Bagaimana untuk mematuhimasalah ketenagakerjaansilahkan kunjungi kantortenaga kerjadidaerah anda.
  5. Pendaftaransektor khusus, kunjungi kantor sektor khusus tersebut.

 

Daftar Periksa Operasi Usaha Ramah lingkungan

UNTUK KANTOR/PEDAGANG ECERAN

DAFTAR PERIKSA DIISI OLEH:

TANGGAL PENGAJUAN DAFTAR PERIKSA:

Silahkanmenanda tangani sertifikasipada akhirdaftar periksa sebelumdiserahkan.

Untuk memperoleh sertifikasi Usaha Ramah Lingkungan, anda harus:

  • Mematuhisemua peraturanlingkungan yang berlakubagi usahaanda.
  • Menerapkanberbagaitindakanuntuk menghemat energi, air danbahanlainnya, dan mengurangilimbah.
  • Izinkankunjungan lapanganuntuk memverifikasibahwa usahaandamemenuhidualangkah di atas.
  • Menjaminuntuk melanjutkanupaya-upayauntuk mencegahpolusi danmelestarikan sumber daya.

 

Langkah-langkahumum berikut inidiperlukan untuksemua usaha:

Pengawasan penggunaan air, energi, limbahpadat danberbahaya yang dihasilkan.

[ ]

Menyediakan3insentifataukesempatan pelatihanuntukmendorong partisipasimanajemendan karyawandalamupayasaha ramah lingkungan.Misalnya, menggabungkankonsepusaha ramah lingkungandengan:

  • penilaian kinerja, deskripsi pekerjaan, programpelatihan, orientasikaryawan.

[ ]

  • Diskusi pertemuan staff.

[ ]

  • Bahan referensi karyawan.

[ ]

  • Newsletter (surat berita) perusahaan ataubuletin-diposting diblogkami.

[ ]

  • Program saran dan penghargaan perusahaan.

[ ]

Menginformasikanpelangganandatentang upayalingkunganusahaandadanapa yang sedang anda lakukanuntukmemenuhistandarusaharamah lingkungan. Sebagai contoh:

  • Pemasangan logo usaha ramah lingkungan, piagam sertifikasi dipasang di lokasi yang bisa dilihat oleh pelanggan (lakukan setelah sertifikasi diperoleh).

[ ]

  • Tunjukan langkah-langkahyang sedang andalakukan untukmenjadisebuah usaha ramah lingkungan–(kamimemposting diblogkami).

[ ]

  • Menawarkanwisatayang menyorotikeberhasilanusaha ramah lingkungan anda.

[ ]

  • Menawarkan ke pelangganlayanan ataupilihanfasilitas ramah lingkungan.

[ ]

  • Sorot/promosikan upaya usaha ramah lingkungananda dan/atau sertifikasi di website anda.

[ ]

Perkenalkan usahalainnya(di sektor usaha lainnya) kestandarusaha ramah lingkungan(misalnya pemasokdandistributor), mendorong merekauntuk menerapkanstandar ramah lingkungan.

[ ]

Mereduksi dan mendaur ulang limbah

Lakukan penilaian tentang limbah padatanda(biasa, sampahtidak berbahayadanyang bisa didaur ulang) atau gunakanpanduan berikut.

  • Mengidentifikasibahan/limbahapa yang dihasilkansaat ini, kira-kira berapabanyak,dan bagaimanamerekadikelola(misalnya;sampah, daur ulang, dll).
  • Carilah peluang untukmengurangi, menggunakan kembalidanmendaur ulang. Gunakandaftar periksa inisebagai panduan.
  • Tinjauulang penilaian(dan checklistini) setiap tahun untukmengidentifikasicara-cara baruuntuk mengurangilimbah.

A.Melakukan minimum 5 langkah pengurangan pemakaian kertas:                                                                                                     N/A       YA?

A1. Tumpuklah kertas bekas pakai di dekat printer. Gunakan untukdraft, untuk kertas corat coretatau memointernal ataumenyediakan sebuah nampandraftprinterpada printer yang memiliki beberapa nampan.

[  ]

[ ]

A2. Hilangkanlembaranhalaman depan faxdengan menggunakancatatan tempel fax ataumenggunakan perangkat lunakyang memungkinkanandauntuk mengirim faxlangsung darikomputeranda tanpapencetakan.

[  ]

[ ]

A3. Membuatpencetakan dua sisidan fotokopi dua sisi sebagai praktek standardalam usahaanda(mesin fotokopi di setke pencetakandupleksataumanualfeed untukdupleks). Jikaandamasih memilikisebuah printer tuatanpa kemampuanduplex, gunakanhanya untukmencetak halamandokumensatu sisi halaman dan memastikandokumenmulti-halamandicetak denganprinterduplex.

[  ]

[ ]

A4. Kurangi surat/pesan yang tidak diinginkan denga cara sebagai berikut :

  • Menuliske atauhubungi pengirimmailing list jika anda keluar darimailing list.
  • Memberi label kembali dari surat duplikat dan langganan meminta semua kecuali satu dihapus.
  • Tulis “tolak” pada surat kelas pertama dan kembalikan kepada pengirim.
  • Bersihkanmailing list (daftar surat)anda sendiriuntukmenghilangkan duplikasi.

[  ]

[ ]

A5.Mengaturpapan buletinatau mengembangkandaftar ruteuntukbuletin, memo, jurnalperdagangan untukmeminimalkanjumlahkaryawan yang menerimasalinan.

[  ]

[ ]

A6. Gunakanfile elektronikdaripada yangkertas. Draftdokumendapatditinjau, diedit, dan berbagimelalui layar.

[  ]

[ ]

A7. Lakukan efisiensi fotokopi-dengan menggunakan fitur pengurangan ukuran(misalnya dua halamandarisebuah majalahatau bukuseringkalidapatdicetak padasatu halaman) dan mengatur seting standar pengolahan katauntuk memakai huruf dan margin yang lebih kecil.

[  ]

[ ]

A8. Membantu meminimalkansalah mencetak dengan memasangdiagramtentang cara memuatkertaskhusus seperti kertasdengan kop suratsehinggabenar ketikadimuat.

[  ]

[ ]

A9.Menggunakan kembali amploppengiriman danpengembalian: Menutupialamat lamadan ongkos kirimdan atau gunakan amplop kirim dan kembali dua arah. Amplopkeluaranda akankembaliuntuk dipakai mengirim surat ke anda.

[  ]

[ ]

A10.Menggantimemodengane-mail &menghimbau email untuk tidak dicetak. Pemesanan bahan baku melalui telepondanatauemail.

[  ]

[ ]

A11. Desainbahan pemasaranyang tidak memerlukanamplop-cukuplipat dankirim.

[  ]

[ ]

A12. Minimalkanpencetakandengan menghilangkanlaporanyang tidak perludan/ataumengurangi ukuranataufrekuensi laporan.

[  ]

[ ]

A13. Mengedarkanlaporan, memo bersamadaripada membuat/menerimasalinan untukperorangan. Gunakan”sentralatau”masterfilehard copy, bukanbeberapafile untuk perorangan.

[  ]

[ ]

A14. Untukperangkat lunak baru, pesanlah sesuai kebutuhan. Lakukan hal yang samadengan buku telepon.

[  ]

[ ]

A15. Mengidentifikasi dan menghilangkanformulir yang tidak perlu, desain ulang formulir menjadi bolak balik di selembar kertas atau gunakan ruang kertas sehemat mungkin, atau gunakanformulir dimedia elektronik.

[  ]

[ ]

A16. Membeli kertasyang dihasilkanoleh perusahaan yang berkomitmen terhadap pengelolaan lingkungandan meminimalkandampakekologi serta memakai sumber daya yang terbarukan.

[  ]

[ ]

A17. Lain-lain : penagihan elektronik.

[  ]

[ ]

B.Melakukan minimal5langkah-langkah pengurangan limbah:N/A YA?

B1.Menyewa komputer dan printer, hindari membeli peralatan tersebut.

[  ]

[ ]

B2.Pilihpenyedia barang yangmengambil kembaliproduksetelahumur pakaimerekatercapai (misal; lampuneon) atau mintalah penyedia barang anda untuk meminimalkankemasan produk.Mintalah penyedia barang untuk mengambil kembalikemasanbekas atau produkrusak untuk digunakan kembalidan didaur ulang(pilih penyedia barang yang menawarkanlayanan ini).

[  ]

[ ]

B3.Pilihprodukyang paling hemat kemasandan atau memilikikemasanmudahdidaur ulang.

[  ]

[ ]

B4.Gunakanfiturinterioryang fleksibel, seperti bahan dindingyang bisa dipakai sisi baliknya, untuk mengurangilimbah disaat renovasi.

[  ]

[ ]

B5. Memperbaiki barang yang rusak, membeliperalatan kantor bekas yang telah diperbaiki dengan layak.

[  ]

[ ]

B6. Gunakanlah wadahpengiriman yang dapat digunakan kembali ataudikembalikan.

[  ]

[ ]

B7.Membelibarang-barang dan peralatan kantor yang dapat digunakan kembalidaripadayang sekali pakai buang, seperti penaisi ulang, papan putihyang bisa dihapus&kalender dinding.

[  ]

[ ]

B8.Di ruangmakan siang/istirahat, kurangi perlengkapan sekali pakaidengan menggunakanperlengkapanpermanen(cangkir, piring, peralatan, handuk/lap kain, penyaring kopi, dll) -kamimenggunakanwadahisi ulanggula, garam&merica, dlluntuk menghindaripenggunaan kemasan individual/perorangan.

[  ]

[ ]

B9.Membeliprodukdalam jumlah besar, konsentrat, tahan lama, bisa diperbaiki, dan/ataudapat didaur ulang, pastikan bahwaandamemang membutuhkan apa yang anda pesan.

[  ]

[ ]

B10.Memusatkanpembelianuntuk menghilangkanpembelianyang tidak perludan memastikanbahwa kebijaksanaan pengurangan limbah sejak dipembelian telah dilaksanakan.

[  ]

[ ]

B11.Gunakanpemindai optik, yang memberikandetail lebih rinci tentangpersediaan, sehinggapemesananmenjadi lebih tepat.

[  ]

[ ]

B12.Menelusuri penggunaanbahan untukmengoptimalkanpemesanan dan pemakaian bahan yang sensitif terhadap waktu.

[  ]

[ ]

B13.Gantibeberapa produk sejenis dengan satuatau duayangmelakukan pekerjaan yang sama.

[  ]

[ ]

B14.Mengaturpembeliankoperasimelalui pemerintah, asosiasi, kelompok usaha yang letaknya berdekatan, dll.

[  ]

[ ]

B15.Gunakanpiring anda sendiri(menganjurkan kateringuntuk melayanimenggunakan piring saji pakai ulang family-style(“ala  keluarga”)). Mari kitamenetapkan ini sebagaikebijakandan jugamencari tahu tentangpiring sekali pakai yang bisa terkomposdll.

[  ]

[ ]

B16.Pengecerdapatmenawarkaninsentif  keciluntuk pelangganyang membawatasbelanjasendiri, cangkir kopi, dll.

[  ]

[ ]

B17. Tinggalkan potongan rumput di atas rerumputan (daur ulang rumput) atau diolah di fasilitas pengomposan anda.

[  ]

[ ]

B18. Lain-lain.

[  ]

[ ]

C. Atur sistem yang berkelanjutan untuk mendaur ulang. Permudahbagi karyawan untuk mendaur ulang dengan menempatkan tong pengumpul yang diberi tanda dengan jelas di lokasi yang mudah  dan sesuai.Implementasikan 3 langkah yang diperlukan dan 2 langkah tambahan dari langkah daur ulang dan penggunaan kembali berikut ini:

         N/A YA?

C1.Mendaur ulang atau menggunakan kembali semua serat berikut: karton (kotak karton bergelombang), kertas campuran (surat tak berguna, kertas bekas dan kertas berwarna), kertas Koran, kertas kantor (kertasputih, kertas komputer dan kertas fotokopi).

[  ]

[ ]

C2.Mendaur ulang wadah makanan dan minuman (semua wadah kaca, plastik dan aluminium).

[  ]

[ ]

C3.Mendaur ulang limbah organik: kompos dan daur ulang limbah makanan dan limbah dari taman.  Dirikan layanan pengolahan limbah organik dan pengomposan yang sesuai dengan perusahaan yang menangani sampah anda. Mintalah proses pengomposan sebagai bagian dari kontrak dalam  layanan lansekap anda.

[  ]

[ ]

C4. Menggunakan kembali atau mendaur ulang kayu (kayu palet, kayu dari eks pekerjaan renovasi).

[  ]

[ ]

C5. Mendaur ulang karpet.

[  ]

[ ]

C6. Untuk pengiriman barang, gunakanrajangan kertas bekasuntuk  kebutuhan pengemasan bukan membeli butiran styrofoam, pembungkus bergelembung  atau bahan kemasan lainnya. Jika anda menerima bahan tersebut, gunakan kembali produk tersebut dalam pengemasananda sendiri.

[  ]

[ ]

C7. Donasi atau tukarkan barang-barang yang tidak diinginkan tetapi masih dapat digunakan (furnitur, perlengkapan, elektronik, bahan limbah, disket komputer, dll) untuk sekolah-sekolah, gereja, rumah sakit, perpustakaan, organisasi nirlaba, museum, organisasi sumber daya guru, dll. Mendaftarkan diri pada program pertukaran limbah dimana barang-barang yang tidak anda inginkan dapat menjadi sumber daya bagi perusahaan lain.

[  ]

[ ]

C8. Apakah pelanggan anda mengembalikan kemasan kepada anda untuk digunakan kembali.

[  ]

[ ]

C9. Daur ulang atau menggunakan kembali lainnya.

[  ]

[ ]

D. Pembelian produk yang dibuat dari bahan daur ulang dapat melestarikan sumber daya dan penting untuk mendukung pasar daur ulang. Belilah minimal 3 produk daur ulang seperti yang ada di bawah ini: N/A YA?

D1. Menerapkanpedoman pengadaan untuk pembelian dan penggunaan daur ulang konten produk-produk yang tercantum di bawah ini.

[  ]

[ ]

D2.Kertas fotokopi, komputer atau fax (35-100% paska limbah konsumen).

[  ]

[ ]

D3. Kop surat, amplop, dan/atau kartu nama usaha (35-100% paska limbah konsumen).

[  ]

[ ]

D4. Mapatau produk kertas lainnya.

[  ]

[ ]

D5. Pensil, pena, penggaris atau aksesoris meja lainnya.

[  ]

[ ]

D6. Kertas toilet, kertas tisu, dan handuk kertas (35% -100% paska limbah konsumen).

[  ]

[ ]

D7. Kotak kardus dan tas untuk penggunaan pengecer atau pengiriman (tas yang terbuat dari kertas daur ulang, daur ulang botol plastik).

[  ]

[ ]

D8. Material konstruksi ketika membangun/merenovasi: perlengkapan bangunan, ubin keramik, dinding, insulasi, beton, kayu komposit/kayu, atap, lantai, lemari, plafon/langit-langit, panel interior, dll

[  ]

[ ]

D9. Ember sampah atau kantong sampah (daur ulang kantong sampah HDPE sebagai ganti LDPE atau LLDPE).

[  ]

[ ]

D10. Karpet, bantalan bawah karpet atau lantai.

[  ]

[ ]

D11. Daun kering, tanah urug dan kompos yang terbuat dari potongan pohon atau limbah organik.

[  ]

[ ]

D12. Tempat sampah berpenutup, tong utilitas, drum dan/atau wadah daur ulang.

[  ]

[ ]

D13. Bangku taman, peralatan taman bermain atau peralatan piknik.

[  ]

[ ]

D14. Pengecer – menyediakan/menjual produk yang dibuat dengan bahandaur ulang.

[  ]

[ ]

D15. Pengecer -menawarkan insentif yang kecil untuk pelanggan yang membawa cangkir kopi sendiri, dll.

[  ]

[ ]

D16. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Konservasi Energi

Apakah penyedia energi anda melakukan audit gratis penggunaan energi di fasilitas anda untuk memberikan saran khusus untuk penghematan energy.Tinjaulah setiap tahun untuk mengidentifikasi peluang tambahan untuk meningkatan penghematan energi.

E. Lakukan perawatan rutin pada HVAC (pemanas, ventilasi dan pendingin udara) dan sistem pendinginan.

Buatlah catatan dari semua kegiatan pemeliharaan.N/A YA?

E1.Buatlah  sebuah kebijakan secara tertulis  untuk pemeriksaan filter permanen setiap 3 bulan dan membersihkan filter permanen dengan deterjen ringan bila diperlukan (menggantifilter setiap tiga bulan).

[  ]

[ ]

E2. Buatlah sebuah program pemeliharaan secara tertulis untuk pemeriksaan seluruh sistem akan kebocoran pendingin dan udara, sumbatan, dan penghalang aliranudara dan ventilasi.

[  ]

[ ]

E3. Buatlah sebuah program pemeliharaan secara tertulis  agarkondensor bebas dari debu & serat.

[  ]

[ ]

E4. Buatlah sebuah program pemeliharaan secara tertulis agar evaporator bebas dari bekuan es yang berlebihan.

[  ]

[ ]

F. Lengkapi minimal 7 hal mengenai peralatan/fasilitas berikut: N/A YA?

PERALATAN/PERUBAHAN FASILITAS:

Umum

F1. Menggunakan peralatan elektrik dengan fitur penghematan energi (misal, Energy Star logo) dan memastikan bahwa pengaturan pada Energy Star memungkinkan (biasanya dibutuhkan persiapan secara manual).

[  ]

[ ]

F2. Menggunakan program perangkat keras yang dapat menghematenergi secara otomatis yaitu dengan mematikan monitor dan printer yang sedang tidak dipakai (lihat di www.energystar.gov/powermanagement untuk informasi dan software).

[  ]

[ ]

F3. Mengganti kulkas yang tidak efisien (umumnya yang sudah berumur 10 tahun keatas) dengan model baru yang lebih efisien, yang sudah berlabel Energy Star®.

[  ]

[ ]

F4. Mengubah pemanas air tenaga listrik menjadi pemanas air dengan gas alami. Pengubahan harus dilakukan dalam kurun waktu 2 tahun terakhir.

[  ]

[ ]

F5. Beri insulasi disemua pipa air panas, pemanas air, dan tangki persediaan air panas.

[  ]

[ ]

F6. Menggunakan dan menjaga sebuah program pemeliharaan tertulis untuk weather stripping,untuk  membuat bangunan, pintu, jendela, dinding agar tidak ada lubang atau celah udara.

[  ]

[ ]

F7. Menanam semak atau pohon asli dari daerah tersebut dekat jendela untuk peneduh. Bangunan harus memilikipendingin mekanikal.

[  ]

[ ]

F8. Menggunakan sensor gerakpada es, snack (kudapan), dan vending machine (mesin penjual otomatis) dan diletakan di tempat yang teduh.

[  ]

[ ]

F9. Gunakan sensor hunian untuk menyesuaikan suhu yang ditetapkan untuk AC, dan peralatan pemanas dan untuk mengontrol perangkat listrik dan peralatan lainnya.

[  ]

[ ]

F10. Gunakan pemanas air atau pemanas awal air  tenaga surya.

[  ]

[ ]

Pencahayaan

F11.Mengganti lampu pijar yang tidak bisa diatur keredupannya dengan lampu fluorescent (lampu neon) kompak. Ganti lampu daya rendah yang bisa diatur keredupannya dan yang tidak bisa diatur keredupannya dengan dengan lampu berjenis katoda dingin.

[  ]

[ ]

Meningkatkan efisiensi dari perlengkapan lampu neon:

F12. Mengurangi jumlah lampu dan meningkatkan efisiensi pencahayaan dengan memasang reflektor optik atau penyebaran.

[  ]

[ ]

F13. Mengganti ballast magnetic dengan ballast elektronik. Pasanglah lampu neon tipe T-8 atau T-5.

[  ]

[ ]

F14.Meningkatkan efisiensi enery lampu “tanda keluar”. Menggunakan tanda keluar denga lampu jenis LED atau tanda keluar jenis electroluminescent.

[  ]

[ ]

F15.Pasanglah pengedali pencahayaan, seperti:

 

Sensor hunian (sensor ada tidaknya orang di ruangan), seperti di toilet, kantor swasta, pergudangan, dll.

Bypass/penunda waktu.

Foto sel untuk pencahayaan eksterior dan/atau daerah yang mendapatkan cahaya matahari disiang hari.

Pengatur penyalaan pencahayaan di kantor bank besar yang bekerja saat kantor tutup, dikendalikan dengan jam waktu pada sirkuit pemutus.

 

[  ]

 

[ ]

F16. Pasang ballast yang bisa diredupkan untuk lampu yang bisa diredupkan untuk memanfaatkan cahaya siang hari. Gunakan perangkat peredup lampu yang dapat mati sendiri secara otomatis ketika ada cahaya yang cukup.

[  ]

[ ]

F17. Gunakan kipas langit-langit untuk meningkatkan sirkulasi udara dan mengurangi kebutuhan untuk pengkondisian udara.

[  ]

[ ]

F18. Gunakan kaca film untuk mengurangi panas matahari. Beri peneduh pada jendela dan dinding yang terkena sinar matahari secara langsung untuk menguragi efek sinar matahari langsung selama musim panas. Gunakan atap peneduh, tirai surya, pohon rindang atau semak-semak merambat . Hanya berlaku untuk ruang ber-AC.

[  ]

[ ]

F19. Menggantikan atau menambah sistem  AC dengan sebuah pendingin evaporatif.

[  ]

[ ]

F20. Gunakan  alat penghemat pada AC untuk mengurangi pengoperasian kompresor.

[  ]

[ ]

F21. Mengganti AC unit dengan AC unit yang memenuhi persyaratan Energy Star. Seasonal Energy Efficient Rating (Energi Penilaian Musiman Efisien) (SEER)> 13  ukuran yang paling umum dari peralatan.

[  ]

[ ]

F22. Mengkonversi sistem pemanas listrik ke sistem gas alam. Konversi harus dilakukan terjadi dalam dua tahun terakhir.

[  ]

[ ]

F23. Ganti jendela yang tidak efisien atau rusak dengan jendela panel ganda hemat energi. 90% dari jendela di fasilitas harus panel ganda.

[  ]

[ ]

F24. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Implementasikansemua yang dapat diaplikasikan dalamPRAKTEK KARYAWAN

PRAKTEK KARYAWAN

Fasilitas Umum:

F25. Tetapkan thermostat di 20ºC untuk pendinginan, 24ºC untuk pemanasan; gunakan alat penandawaktu untuk mematikan sistem setelah jam kerja usai.

[  ]

[ ]

F26. Tetapkan temperatur kulkas antara 3ºC and 5ºC and freezer antara -12º C and -6ºC.

[  ]

[ ]

F27.  Tutup semua area yang tidak memerlukan AC dan/atau pemanas. Halangi dan tutup jendela yang tidak dibutuhkan.

[  ]

[ ]

F28. Gunakan kipas angin kecil dan pemanas ruangan untuk mengkondisikan area yang sangat kecil selama bukan jam kerja daripada memanaskan seluruh ruangan.

[  ]

[ ]

F29. Buatlah suatu kebijakan tertulis yang memastikan keraidan tirai  jendela tertutup selama musim panas (dan gunakan warna putih yang memantulkan cahaya) atau gunakan fan langit-langit untuk mengurangi beban kerja AC .

[  ]

[ ]

F30. Berikan  peneduhuntuk kondensor HVAC, terutama untuk unit model pemasangan diatas atap yang terkena cahaya matahari secara langsung.

[  ]

[ ]

F31. Ketika mengecat ulang eksterior bangunan dan atap, pilihlah warna terang untuk memantulkan lebih banyak cahaya matahari..

[  ]

[ ]

F32. Pasang atau gunakan pengendali beban stop kontak untuk peralatan kantor yang dapat mematikan peralatan setelah jam kerja usai.

[  ]

[ ]

F33. Buatlah suatu kebijakan tertulis yang formal untuk mematikan peralatan ketika tidak digunakan.

[  ]

[ ]

F34. Menggunakan sistem kendali terotomasi yang dapat menyesuaikan suhu, kecepatan, atau opsi lainnya untuk mengurangi penggunaan energi.

[  ]

[ ]

F35. Menggunakan pengatur kecepatan variable pada motor jika memungkinkan.

[  ]

[ ]

F36. Jika tersedia, gunakan mode siagapada peralatan tersebut (contoh: tombol penghemat energi pada mesin fotokopi).

[  ]

[ ]

Pencahayaan:

F37. Taatilah kebijakan tertulis seperti memeriksa dan menyesuaikan, jika diperlukan, di alat pengendali pencahayaan seperti penunjuk waktu dan  fotosel.

[  ]

[ ]

F38. Gunakan pencahayaan sesuai keperluan pekerjaan dengan lampu energi efisien saat dibutuhkan pencahayaan yang lebih, daripada menggunakan pencahayaan diseluruh ruangan.

[  ]

[ ]

F39. Aturlah kembali ruang kerja anda untuk memaksimalkan pencahayaan natural, dan rancang untuk peningkatan pencahayaan natural saat melakukan renovasiruang kerja anda.

[  ]

[ ]

F40. Taatilah peraturan tertulis untuk mematikan lampu saat meninggalkan tempat kerja dan tempelkan  pengingat.

[  ]

[ ]

F41. Putuskan sambungan pada ballasts yang tidak berlampu. Segera ganti lampu yangtelah rusak untuk mencegah kerusakan pada ballast.

[  ]

[ ]

F42. Taatilah peraturan tertulis untuk membersihkan peralatan pencahayaan, penyebar dan lampu sehingga pencahayaan menjadi efektif (debu dapat mengurangi efisiensi pencahayaan hingga 50%) dan mengganti lampu neon yang sudah redup.

[  ]

[ ]

F43. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Konservasi Air

. Tinjaulah  penggunaan air setiap tahunnya  untuk mengidentifikasi cara-cara untuk mengurangi penggunaan air anda.

G.Lengkapi semua langkah-langkah konservasi air yang dapat diaplikasikan diusaha anda:N/A YA?

G1.Mengetahui tagihan air anda dan meninjaunya setiap bulanuntuk indikasi kebocoran, lonjakan pemakaian atau masalah lainnya. Hubungi bagian layanan perusahaan penyedia air anda jika anda melihat adanya kenaikan yang tidak biasa atau jika anda mencari saran tentang bagaimana meningkatkan efisiensi penggunaan air anda.

[  ]

[ ]

G2.Mempelajari cara membaca meter air anda. (Disarankan bahwa meter dibaca dua kali sehari untuk deteksi dini lonjakan konsumsi air yang dapat mengindikasikan kebocoran atau masalah penggunaan yang tinggi).

[  ]

[ ]

G3.Dengan sering, memeriksa dan memperbaiki semua kebocoran di fasilitasanda (kebocoran toilet dapat dideteksi dalam toilet tangki dengan tablet pendeteksi kebocoranMelatih staff anda untuk memantau dan segera merespon kebocoran peralatan.

[  ]

[ ]

G4.Pasang alat pengatur laju aliran air sehingga tidak melebihi 2,2 gpm (gallon per menit) untuk kran wastafel dan tangkiWC dan 2,5 gpm untuk bak cuci dapur, dan 2,5 gpm (atau lebih rendah) untuk pancuran aliran rendah.

[  ]

[ ]

G5.Menggunakan penyapukering, “sapu semprot” yang efisien pemakaian air, atau nozel semprot aliran rendah (<3 gpm) yang mati secara otomatis daripada memakai selang air kebun untuk menyiram permukaan beraspal atau beton.

[  ]

[ ]

G6. Uji penyiram irigasi sprinkle (semprot)4 kali per tahun untuk mengetahui kebocoran, siraman air yang berlebihan dan tempat-tempat kering dan lakukanpenyesuaian yang diperlukan untuk menjamin operasi yang tepat dandaerah siram.

[  ]

[ ]

G7.Perbaiki semua kepala spenyemprot yang rusak atau cacat/nozel, saluran & katup.

[  ]

[ ]

G8. Sesuaikan semprotan dengan wilayah yang seharusnya tersemprot – optimalkan jarak antar semprotan, dan hindari semprotan ke permukaan paving.

[  ]

[ ]

G9. Sesuaikan waktu semprotan dan/atau lama waktu berdasarkan musim, penyiraman selama musim panas(umumnya sebelum jam 7 pagi atu setelah jam 9 malam).

[  ]

[ ]

H. Menyelesaikan minimal 3 langkah konservasi air di bawah ini. Dalam memilih langkah baru pertimbangkan wilayah yang menggunakan air terbanyak (fasilitas atau taman). Tanyakan mengenai program potongan harga di wilayah anda.N/A YA?

PERUBAHAN PERALATAN/FASILITAS:

Umum

H1.Mengganti semua toilet lama dengan toilet hemat air. Memberikan tambahan tempat buang air kecil di kamar mandi pria dan mengurangi jumlahtoilet. Mengganti toilet yang tidak efisien (>3,5 gpf) dengan toilet efisiensi yang tinggi (<1.2 gpf)

[  ]

[ ]

H2. Mengganti semua tempat kencing dengan model yang penyiraman air tidak lebih dari 1.0 gpf. Mengganti tempat kencing yang tidak efisien dengan aliran rendah yang baru (<0.5 gpm) atau pasang tempat kencing yang tidak menggunakan air.

[  ]

[ ]

H3. Pasang keran  dengan aliran yang rendah, keran yang dapatmenyiram sendiri dalam jumlah air tertentu, menggunakan sensor infrared atauper beban.

[  ]

[ ]

H4. Untuk linkungan dalam ruang, gunakan metode pembersihan lantai cara kering, diikuti oleh mengepeldengan kain lembab, bukan penyemprotan atau menyiram dengan air.

[  ]

[ ]

H5.Pasang  tanda-tanda di area toilet dan dapur untuk himbauankonservasi air.

[  ]

[ ]

H6. Mengurangi tekanan air menajadi dibawah 70psi dengan memasang katup pengurang tekanan dengan pengukur tekanan. +

[  ]

[ ]

H7. Mengubah jadwal membersihkan jendela dari “periodik” menjadi “jika diperlukan.”

[  ]

[ ]

H8. Sesuaikan periode pengurasan boiler dan menara pendingin dan tetap mempertahankan TDS (padatan terlarut total) pada tingkat yang direkomendasikan oleh spesifikasi pabrik.

[  ]

[ ]

H9. Ganti unit AC dengan pendingin air dengan AC berpendingin udara. +

[  ]

[ ]

H10. Pasang pengendali konduktivitas pada menara pendingin, jika tidak ada. * +

[  ]

[ ]

H11. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Pertamanan:

H12. Mulsa semua daerah yang tidak berumput.

[  ]

[ ]

H13. Gunakan siklus berulang saat menyiram rumput atau semak-semak di tanah liat (jika anda berencana untuk menyirami selama 8 menit, maka siramlah dua kali masing-masing selama 4 menit).

[  ]

[ ]

H14. Memodifikasi sistem irigasi yang ada dan gunakan irigasi sistem tetes, jika dianggap layak.

[  ]

[ ]

H15. Tanam semak efisien air  atau penutup tanah di tempat berumput.

[  ]

[ ]

H16. Ganti penutup tanah/rumput dengan batu kerikil atau batu, bata, atau mulsa.

[  ]

[ ]

H17.Jika mananam rumput baru, batasi daerah dan gunakan jenis yang tahan kekeringan, atur jarak sprinkler sedemikian rupa sehingga air dari satu sprinkle head mencapai sprinkler head yang berdekatan.

[  ]

[ ]

H18. Gunakan peralatan irigasi yang otomatis mati jika hujan turun sebagai langkah pengendalian irigasi.

[  ]

[ ]

H19. Renovasi lanskap yang ada dengan memakai jenis tanaman yang tahan kekeringan.

[  ]

[ ]

H20. Hydrozone: Kelompokan tanaman dengan kebutuhan air yang sama bersama-sama disaluran irigasi yang sama dan tanaman terpisah dengan kebutuhan air irigasi yang berbeda pada baris yang terpisah.

[  ]

[ ]

H21. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Pencegahan Polusi

[  ]

[ ]

Melakukan Penilaian Pencegahan Polusi

Menilai fasilitas anda untuk mengidentifikasi semua bahan berbahaya di tempat kerja dan menentukan apakah bahan tersebut sering digunakan secara teratur. Pertimbangkan produk seperti – produk pembersih, bahan bangunan, pestisida, pupuk, toner, generator cadangan, dll. Jika beberapa layanan ini dilakukan oleh pihak ketiga, penyedia layanan pihak ketiga anda perlu menyertakan inventaris barang berbahaya mereak dan masukan ke daftar anda. Sebaiknya jika ada sisa-sisa bahan berbahaya kumpulkan dan buang pada tempat yang seharusnya (jangan membuang ke lingkungan secara sembarangan)

I.Menyelesaikan semua praktek-praktek manajemen bahan berbahaya: N/A YA?

I1. Batasi penggunaan setiap produk berbahaya dengan membeli mereka dalam jumlah kecil dan membatasi akses hanya olehpetugas yang berwenang.

[  ]

[ ]

I2.Kurangi atau menghilangkan penggunaan pestisida kimia dengan menerapkan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) program. Gunakan kontrol biologi, perangkap dan hambatan, pestisida yang kurang beracun seperti sabun, minyak dan microbials. Perubahan penanaman (lokasi dan memasukkan tanaman tahan hama ke lansekap), irigasi, budidaya dan prosedur penyimpanan untuk meminimalkan atraktan (pemikat) hama dan tempat bersembunyi.

[  ]

[ ]

I3.Gunakan sistem pengiriman tertutup untuk pemindahan bahan pembersih dan/atau bahan kimia lainnya untuk mencegah tumpahan.

[  ]

[ ]

I4.Terapkan kebijaksanaan  “just in time” untuk pembelian dan “first-in/first-out” untuk penggunaan bahan kimia.

[  ]

[ ]

J. Selesaikan setidaknya 5 dari langkah-langkah pencegahan polusi berikut:N/A YA?

J1. Pemeliharaan fasilitas – beli cat daur ulang dan produk VOC rendah (produk cat ramah lingkungan) bila tersedia (cat, produk penghapus cat, dll). ( VOC Volatile Organic Compounds ).

[  ]

[ ]

J2. Gunakan pembersih rendah racundan membuang dengan benar sisa dan bahan kadaluarsa.

[  ]

[ ]

J3. Ganti lampu neon standar dengan lampu neon merkuri rendah atau bebas merkuri.

[  ]

[ ]

J4. Gunakan produk kertas yang tidak dikelantang atau bebas klorin (kertas fotokopi, kertas promosi, handuk kertas, filter kopi, dll)

[  ]

[ ]

J5. Menggunakan toner cartridge mesin fotokopi dan printer laser daur ulang.

[  ]

[ ]

J6. Membeli baterai isi ulang dan peralatan, seperti penyedot debu genggam, senter yang memakai baterai isi ulang.

[  ]

[ ]

J7. Beralih dari spidol tinta permanen beracun ke spidol dengan tinta bebasis air.

[  ]

[ ]

J8. Ganti aerosol dengan non-aerosol alternatif (seperti pompa semprotan untuk penyegar dan pembersih).

[  ]

[ ]

J9. Mencetak materi promosi dengan tinta berbahan kedelai atau rendah VOC.

[  ]

[ ]

J10. Melakukan hubungan usaha dengan pengusaha, pemasok “ramah lingkungan ” lainnya atau layanan seperti Usaha Certified Green atau pemasok yang menggunakan praktek ramah lingkungan (misalnya mencetak dengan tinta cetak berbasis sayur).

[  ]

[ ]

J11. Gunakan bahan bangunan, karpet atau furnitur dari bahan alami atau rendah emisi.

[  ]

[ ]

J12. Gunakan atau berinvestasi dalam energi terbarukan.

[  ]

[ ]

J13. Simpan bahan-bahan yang berpotensi berbahaya dengan aman, kontrol akses dan gunakan bahan persediaan yang lama terlebih dahulu.

[  ]

[ ]

J14. Pengecer– jual/simpan produk, yang rendah racun atau rendah polusi daripada produk konvensional.

[  ]

[ ]

J15. Lain-lain:

[  ]

[ ]

K. Mendaur ulang atau menggunakan ulang  limbah berikut:N/A YA?

K1.Gemuk, oli, dan pelarut.

[  ]

[ ]

K2.Kelebihan cat (memberikan ke  Program Pengumpulan Bahan Berbahaya,menyumbang ke program anti-grafiti atau dikembalikan ke pembuatnya).

[  ]

[ ]

K3.Lampu neon bekas yang sudah mati.

[  ]

[ ]

K4. Limbah dan daur ulang (seperti Komputer, ponsel dan  pager).

[  ]

[ ]

K5.Baterai (ke Program Daur ulang Baterai atau pengumpulan bahan berbahaya rumah tangga).

[  ]

[ ]

K6.Katrid toner bekas/habis dikirim ke pembuatnya untuk didaur ulang atau di isi ulang .

[  ]

[ ]

K7. Lain-lain:

[  ]

[ ]

L. Mencegah polusi dari air hujan  dan air limbah mengalir atau terbuang memasuki sistem saluran air (got air) dengan mengimplementasi semua yang langkah-langkah di bawah yang dibutuhkan  DAN 2 langkah tambahan: N/A YA?

L1. Melabelkan semua saluran air hujan dengan pesan seperti ” Dilarang membuang sampah ke saluran/sungai ini – Lindungi Teluk dan Samudera Kita”.

[  ]

[ ]

L2. Jangan mencuci mobil, peralatan, tikar lantai atau barang-barang lainnya di luar di mana air mengalir langsung ke saluran hujan, air bekas cucian ini harus diarahkan ke tanah taman.

[  ]

[ ]

L3. Membersihkan tempat parkir dengan menyapu atau menggunakan peralatan yang memiliki sarana pengumpul air kotornya (yang harus dibuang pada tempatnya/bukan ke sungai).

[  ]

[ ]

L4.Menjaga tempat sampah dalam keadaan tertutup pada saat tidak digunakan.

[  ]

[ ]

L5.Jaga lokasi penerimaan barang, tempat parkir, taman dan area tempat sampah bersih dan bebas dari sampah, tetesan minyak dan puing-puing.

[  ]

[ ]

L6.Menggunakan penutup tanah atau penghalang untuk mencegah tanah terbuka di area taman dari terbawa oleh air hujan ke saluran air hujan.

[  ]

[ ]

L7.Simpan barang diterima dan bahan baku dibawah atap.

[  ]

[ ]

L8.Membersihkan tandon/kolam tadah air hujansetahun sekali,  sebelum hujan pertama tiba.

[  ]

[ ]

L9.Secara rutin periksa dan rawat saluran hujan dan kolam tadah air hujanyang terletak pada properti Anda. Jauhkan sampah, puing-puing dan tanah jauh dari saluran tersebut.

[  ]

[ ]

L10.Jika perusahaan memiliki kendaraan, secara rutin periksa kebocoran oli atau bahan cair lainnya, lakukan pemeriksaan secara rutin. Sediakan alat perlengkapan untuk mengatasi masalah tumpahan/kebocoran oli ini ditempat yang mudah dijangkau, misal dekat tempat parkir kendaraan karyawan.

[  ]

[ ]

L11. Sediakan perlengkapan penanganan tumpah oli atau cairan lainnya untuk kendaraan perusahaan atau karyawan ditempat yang mudah dijangkau.

[  ]

[ ]

L12. Memasang tanda di tempat yang dapat menimbulkan masalah (misal, dok bongkar-muat, daerah tempat sampah, selang luar) dengan penjelasan tindakan-tindakan yang tepat jika terjadi masalah.

[  ]

[ ]

L13. Memiliki asbak atau tempat putung rokok di luar ,untuk karyawan atau tamu yang merokok.

[  ]

[ ]

L14. Lain-lain:

[  ]

[ ]

M. Lengkapi setidaknya 3 dari langkah-langkah berikut untuk mengurangi emisi gas: N/AYA?

M1. Ikuti program dan inisiatif penghijauan di wilayah anda .

[  ]

[ ]

M2.[R]Mengadakan program  “Commuter Benefits” (Tunjangan Komuter), yang memberikan penghematan  bagi karyawan untuk berangkat dan pulang ke dan dari tempat kerja agar menggunakan kendaraan umum atau kendaraan antar jemput kantor secara bersama sama.

[  ]

[ ]

M3. Membantu mendorong alternatif perjalanan dengan menginformasikan karyawan, pelanggan dan lain-lain yang mengunjungi kantor Anda tentang pilihan transportasi untuk mencapai lokasi anda (informasikan jadwal dan rute kendaraan umum).

[  ]

[ ]

M4. Membuat jadwal rute, waktu, transitkendaraan komuter atau kendaraan antar jemput perusahaan , dan lain-lain. Tersedia bagi karyawan.

[  ]

[ ]

M5. Menawarkan kesempatan telekomunikasi dan/atau jadwal yang fleksibel sehingga para pekerja dapat menghindari kemacetan lalu lintas yang padat.

[  ]

[ ]

M6. Jika mungkin, mengatur satu pemasokuntukmelakukan pengiriman beberapa jenis barang.

[  ]

[ ]

M7. Berlangganan dengan layanan yang dekat dengan usaha anda (misal, makanan/katering, pusat foto kopi, dan lain-lain) dan mendorong karyawan untuk melakukan hal yang sama.

[  ]

[ ]

M8. Menggabungkan beberapa keperluan perjalanan untuk menyelesaikannya dalam satu rute perjalanan.

[  ]

[ ]

M9. Mendaftar di program berbagi kendaraan untuk urusan perusahaan..

[  ]

[ ]

M10. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Tambahan Langah-langkah untuk perusahaan yang memiliki kendaraan perusahaan:

M11. Dengan hati-hati merencanakan rute pengiriman untuk menghilangkan perjalanan yang tidak perlu.

[  ]

[ ]

M12. Mengubah kendaraan perusahaan menjadi  kendaraandengan emisi rendah, menggunakan gas alam, listrik atau bahan bakar alternatif.

[  ]

[ ]

M13. Menjaga kendaraan perusahaan tetap terawat dengan baik untuk mencegah terjadinya kebocoran, meminimalkan emisi dan mendorong karyawan untuk melakukan hal yang sama.

[  ]

[ ]

M14. Membeli pengimbang karbon dioksida untuk kendaraan anda.

[  ]

[ ]

M15. Lain-lain:

[  ]

[ ]

Tambahan Langkah-langkah untuk Wirausaha besar:

M16. Menyediakan ruang parkir untuk mobil/mobil van antar jemput karyawan.

[  ]

[ ]

M17. Menyediakan van komuter (mobil antar jemput karyawan).

[  ]

[ ]

M18. Menawarkan insentif biaya parkir kendaraan di area dimana dia  berganti naik ke kendaraan umum ke tempat kerja atau memberikan subsidi/insentif jika mereka menggunakan kendaraan umum ke tempat kerja.

[  ]

[ ]

M19. Menawarkan layanan antar-jemput dari dan ke tempat terminalbus, kereta api..

[  ]

[ ]

M20.Menawarkan lemari loker dan kamar mandi untuk karyawanyang berjalan, jogging atau bersepeda ke tempatbekerja.

[  ]

[ ]

M21. Mendorong bersepeda ke tempat bekerja dengan menawarkan potongan harga sepeda yang dibeli untuk pergi ke tempat kerja.

[  ]

[ ]

M21. Menawarkan area parkir sepeda yang aman dan nyaman bagi karyawan yang bersepeda.

[  ]

[ ]

M23.Menawarkan colokan listrik untuk mengisi ulang batere mobil listrik pengunjung atau karyawan yang menggunakan kendaraan listrik.

[  ]

[ ]

M24. Lain-lain:

[  ]

[ ]

 

 

 

 

 

                                               

 

 

 

 


[1]http://www.juliesbicycle.com

[2]http://www.juliesbicycle.com/industry-green/ig-tools

[3]http://www.bafta.org/about/sustainability/albert/

[4]http://www.globaleco-labelling.net/

[5]http://www.usaha.com/articles/industri-kreatif-besaran-pasar-capai-rp167-triliun

[6]http://wartaekonomi.co.id/berita2424/software-lokal–dominasi-pasar-industri-kreatif-ti.html

[7]http://satunegeri.com/industri-kreatif-indonesia-bersaing-di-pasar-global.html

[8] Depresiasi adalah penurunan nilai  dari peralatan produksi akibat pemakaian, umur, atau pengembangan teknologi sehingga hal ini menjadi beban biaya produksi pada usaha, dan membutuhkan persiapan investasi baru untuk jangka waktu tertentu dimasa mendatang